I’m not jealous, I’m just afraid of losing you – @JustTumbIr

hai, gue masih terjebak nih di tengah kebingungan dan kegalauan hati ditambah malam ini hujan. huft. tambah bikin gue pengen cepet-cepet keluar dari semua kebodohan ini. FAK! gue ngga ngerti lagi harus gimana berkata baik dan ngga mengutuk diri sendiri.

gue harus mengurus hal-yang-baru yang sama sekali ngga pernah gue pikirin sebelumnya. mungkin pernah, tapi sedikit. waktu gue dikasih tugas ini, kaget dong guee. ragu. bahkan gue ngga tau untuk kapan, acara apa. dan gue dengan sangat tidak yakinnya akhirnya bilang “ya”. tapi dengan asumsi dan pikiran kalau dengan menerima gawean ini, gue akan have fun. 

ditambah lagi sekarang, entah kenapa, gue punya rasa yang beda. sangat beda. mungkin dulu gue masih bisa cuek dan mengaggap ini biasa aja, ngga selebay sekarang. gue ngerasa FAK, ini BABI se-babi-babinya deh. gue ngga ngerti lagi ini perasaan apa. I got jealous! sama mereka, yang ngga pernah gue bayangin gue bakal ngerasa kayak gini.

gue ngga suka mereka ngga lagi kayak dulu. mereka berubah, gue pikir. kadang ketika mood gue lagi baik, gue berpikir, oke mereka ngga sejahat itu kok ke gue. mereka ngga sebejat itu kok ninggalin gue, dan pergi jalan sama temen-temen baru mereka. but nooooww, sekarang seringnya gue gerasa mereka benar-benar berubah!

salah gue ngerasa gini? mungkin salah, mereka juga ngga pernah tuh mendeklarasikan kedekatan kita. mereka mungkin, cuma menganggap gue temen biasa yang yaudahlahya tanpa gue pun mereka bisa have fun. kayaknya salah sih. tapiii, kata temen gue ngga salah juga. wajar. tapi gue pikir ini salah. mereka mungkin ngga pernah mikirin apa yang gue rasain. atau bahkan sebaliknya? gue ngga tau.

mungkin gue butuh pendekatan sama Tuhan.

kenapa gue kasih judul sesuai dengan apa yang gue kasih ini? ya seperti artinya. gue ngga cemburu, mungkin ngga cemburu, secemburu cewek yang cemburuin pacarnya. tapi gue takut. gue takut kehilangan mereka yang dengan bersama mereka gue nyaman, aman, bahagia. gue ngerasa punya sesuatu untuk dijadikan contoh, dijadikan kebanggaan. dijadikan kotak curhat, yang bisa kapan aja menampung segala keresahan gue.

memang gue deket cuma sebentar. tapi gue ngerasa  itu udah cukup. gue ngerasa nyaman walau dengan waktu sesingkat itu. saat kita sama-sama training, saat kita sama-sama jalan ke bawah dan makan bareng, terus pulang. sejak itu, ge sudah mencap mereka, lebih dari sekedar teman. lebih. dan sekarang gue takut, bener-bener takut kehilagan mereka.

22:12 13 juni 2013. di sekre radiomu bareng ka Ali dan Alit.

nb : ini yang nulis Amel ya, yang punya blog

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s