Gerbang Depan (Gathering bareng Smansa Empat Delapan)

No matter how much you think you hate school, you’ll always miss it when you leave.

– Anonymous

Benar kata di atas. Sekolah merupakan masa-masa kita bebas ingin melakukan apapun. Jadi troublemaker, jadi manusia penuh ambisi untuk selalu dapat peringkat di kelas, main sama teman-teman dekat sekaligus marah-marahan, jatuh cinta lalu patah hati, menggilai kpop atau idola-idola apapun itu, full dramas, daan banyak lagi. Tapi tetap… sekolah layaknya tempat tak ingin kembali ketika tugas menghadang, guru matematika killer, ruangan yang engap panas, apel tiap pagi dan upacara bendera tiap senin daaaan banyak lagi…

Oh, GOD, but I really really wanna back….

Dulu… Baru dua tahun yang lalu sih. Gue bahagia-bahagia aja di sekolah, walau kerapkali segala gue bikin serius. Ini beneran deh emang dari dulu gue orangnya serius banget njir. Dari mulai gue yang aktif di OSIS, pola pikir gue terlatih untuk serius (gue ngga ngerti seriusnya di mana, sesungguhnya) dan jadi anak baik. Bayangkan! Satu hari pun gue ngga pernah bolos sekolah, bayangkan! Gue ngga ngerti sih motivasi gue darimana. Yang jelas, gue ngga pernah izin (bolos apalagi) kecuali ketika gue udah ngga kuat banget karena sakit. Sakit pun jarang. Singkatnya… Gue bukan golongan anak bandel yang bermasalah. Kecuali dengan akademik gue yang gitu-gitu aja. Itupun ngga jelek-jelek amat, menurut gue. Ya. Gue lagi belajar bersyukur, sesungguhnya.

Gue ngga pernah bandel, hey! Keluar malam buat main (apalagi pacaran), engga pernah. Banter-banternya gue pulang malem itu pun karena habis ngurusin malem 17 ramadhan di sekolah, atau lagi bukber kelas. Sisanya, gue sama anak-anak kos selalu pulang cepat-cepat demi dapet nasi teri dan srimping warung biru, terus tiap habis magrib pasti ganti-gantian beli makan ke warung merbabu atau warung sego megono (yang ini ngga ganti-gantian karena gue ngga pernah jalan untuk beli… dikarenakan gue ngga bisa naik sepeda. Ya. Hingga detik ini) sebelum warungnya penuh dan pulang paling lama 30 menit kemudian. Udah. Sisanya lagi paling pulang malem karena les di Neutron. Udah.

Yeah my simple life tanpa any problemooo… Kecuali masalah cinta di sekolah #ASEK engga juga sih. Flat flat aja kasus percintaan gue mah. Naksir-naksir doangan. Udah gitu aja.

Hidup gue penuh dengan “udah gitu aja”.

Tapi serius. Ini ngga main-main. Mungkin buat lo yang masih sekolah, di bangku SMA khususnya, pasti mikir “Paan sih sekolah ngga asik! Asik juga kuliah. BEBAS!” atau, “Paan sih tugas mulu aseeemmm!” atau, “NJIR senin upacara NJIR! Kenapa sih ada upacara aaarrggg! Enak juga kuliah bisa bangun siang ngga pake upacara segala!” atau, “Ahhh kesal dilarang pacaran! Apaan sih katro! Enak juga kuliah bisa pacaraaannn!!!”

And the reality…..

BEBAS

Yeah bebas. Tapi kebebasan lo harus tetap liat ini: IP tiap semester, IPK, lulus maks 4 tahun (buat gue) atau maksimal banget 7 tahun (siapa yang mau?), dompet (minimal untuk tetap percaya diri untuk bertahan hidup yaitu 20rb), tagihan kos tiap tahun (listrik, internet, uang kebersihan), uang bensin atau angkot, dan terakhir uang oleh-oleh dan ongkos pulang. Sebagian besar poin berlaku untuk anak kos. But poin utama di sini adalah IPK dan lulus 4 tahun. Percayalah! Di usia kuliahan, sebandel-bandelnya lo, pasti mikir beribu kali untuk mendefinisikan apa itu kebebasan. Kalau kebebasan yang dimaksud adalah bebas main dan hura-hura yang bisa menyebabkan akademik dan dompet terganggu, mending lari dari kebebasan semacam itu. Bebas yang bertanggung jawab, mungkin kata yang pas.

NO PR

Ya. Kalau banyak yang berpikir sekolah isinya PR doangan, dan di kuliah ngga ada. No, no. Jauh dari sekedar pekerjaan rumah yang 1 2 jam kita bisa selesaikan –Tapi biasanya gue juga ngerjain ini ngga nyampe satu jam sih, asal 1. “kepepet”.– DI kuliah, bukan hanya PR tulis tangan yang hanya menghabiskan paling banyak dua lembar folio (biasanya ini buat tugas fisika, yagak? *lirik anak IPA), tapi tugas essay yang pengerjaannya butuh pertangungjawaban. I mean… ya.. like tugas yang ngga main-main. Kalau sumber ngga jelas, matek! Kalau jaman SMA kita bodo amat, jarang mungkin guru yang mengharuskan adanya narasumber terpercaya, beda saat kuliahan. Sumber ngga boleh dari wikipedia, blogspot, wordpress… AH pokoknya harus dari jurnal atau website-website milik universitas dan instansi terpercaya. Itu yang bikin pusing dan kadang lama. Belum lagi kalo ada dosen yang keren “dalam tanda kutip” (tapi serius keren inimah), doi akan minta sumber langsung dari buku aslinya. WAW. Kebayang kan betapa harus segitunya?

NO UPACARA

Guys… percayalah… Lo akan super duper kangen sama upacara atau apel tiap pagi di sekolah ketika hal ini terjadi: 17 agustus, atau hari besar lainnya yang sesungguhnya gue lupa ada hari apa aja yang dulu (saat jaman sekolah) selalu diadakan upacara. Lo bakal kangen sama masa dimana berdiri panas-panasan lalu hormat pada bendera juga komandan upacara dan pemimpin upacara. Lo bakal kangen di saat lo mengisi keheningan saat pembacaan pembukaan UUD 1945 dengan mengikuti pembaca UUD di dalam hati (samai hapal!).

Lo bakal kangen saat-saat lo ngobrol di apel atau upacara, padahal ada yang lagi mimpin pidato (apasih namanya gue lupa. Sambutan?) lalu lo ditegur guru yang jaga di belakang. Lo bakal kangen di saat lo terlambat datang upacara lalu lo dipisahin di barisan paling ujung bersama pasukan terlambat lainnya, lalu setelahnya lo dihukum suruh nyanyi lagu kebangsaan. Ya. Gue sering mengalami ini, malah pernah jadi dirigen (tulisannya gimana sih btw?). Lo bakal kangen lari-larian masuk gerbang sampe ngerayu bapak satpam buat jangan dulu tutup gerbang ketika lo terlambat. Beneran. Serius.

PACARAN SAAT KULIAH IS WAW

Kata siapa? Kata yang punya pacar? Untuk ini sih gue ngga pernah mengalami jadi agak susah membandingkan keduanya. Gue pake asumsi aja deh. Menurut gue, pacaran di saat kuliah itu ngga selamanya positif. Bisa banyak kemungkinan. Akan gue ulas sedikit.

Kalo lo atau pacar lo berani (dalam tanda kutip), dan kalian merasa bebas tiada yang mengawasi. Oh no no… Jangan ditanya. Dampaknya bisa ke macem-macem. Fisik? Psikis? Fisik: tubuh udah ngga orisinil. Psikis: adanya perasaan tertekan dan bersalah daaan macem-macem yang ngga semua orang sama. Gimana engga ini bisa terjadi? Kan bebas masuk keluar kamar kos? Sebenarnya ngga juga sih. Kos gue aja ketat banget. Tapi ada yang jauh dari ketat. Itu kemungkinan pertama, kalo lo dan pacar lo tipe pemberani dan risk taker.

Kedua, kalo lo tipe agamis. Ngga pake pacaran, ngga pake tatapan, ngga pake pegang-pegangan, langsung lamaran. Nikah. Iya kalo udah siap. Kalo belum? Tapi biasanya… Seringkali, sih, yang gue lihat, tipe seperti ini pasti udah siap.

Berbeda, jaman sekolahan, hanya satu tipe pacaran, menurut gue. Dramatis. Ciri-ciri:

  1. Emosional. Biasanya ceweknya. Yang lebih kasihan, kalo ceweknya lebay, cowoknya cuek, Makan ati banget yak?
  2. Umbar-umbar. Segalanya diumbar. Foto siluet berdua (ceritanya lagi menikmati sunset) yang diupload di instagram. Tipe dramatis memang beda tipis sama romantis. Umbar status relationship di facebook. Selalu kemana-mana bareng. Ke kantin bareng, pulang jalan bareng, belajar bareng, ngerjain pr bareng, apa-apa bareng. Sekalinya ngga bareng, katanya udah ngga cinta, selingkuh, aaaaahhh gitu-gitu pokoknya. Kalo ada masalah, pasti sekelas bahkan satu sekolah tau, semua dunia tahu. Ya. Karena diumbar di facebook. Besoknya udah putus pun tahu. Ya. Karena pasti langsung hapus semua foto di instagram. Besoknya udah ganti pacar juga pada tahu. Ya. Karena ganti status relationship di facebook.
  3. Sms itu wajib. Ya. Segala harus dilaporin ke pacar. Udah makan atau belum, habis shalat mau ngapain, udah mau tidur belum; kalo belum mau ngapain kalo udah mau ngapain (ya mimpi lah), sampek jam boker aja harus pada tau (ini penting ngga sih?).

Ini yang gue amati sih. Well, itu pandangan gue aja melihat ke-riweuh-an yang biasanya dialami sama orang yang pacaran. Njut..

Tapi mungkin… Buat lo yang udah kuliah, ngga akan pernah ngerasain (lagi) jaman ketika: kepergok pegangan tangan di depan temen yang akhirnya tahu kalian pacaran terus langsung heboh “ngeciein”. Bikin kalian berdua mukanya jadi kayak tomat karena malu-malu. Seantero jagat sekolah bahkan guru lo jadi tau deh.

Kalo di kuliahan, bodo amat sih pacaran mau ngapain. Kampungan aja kalo ada yang ngeciein (btw gue juga sering ngeciein). Terus, yang lebih ngga penting lagi, jarang loh dosen yang tahu kalian pacaran. Kecuali satu. Dosen lo itu orang tua lo sendiri.

Atau… Lo ngga akan ngerasain lagi jaman-jaman pacaran itu ya…. Buat penyemangat berangkat ke sekolah, atau hanya sekedar bentuk pencapaian lo ketika sudah memacari orang yang ditaksir. Iya. Maksud gue, ketika di kuliah pacaran… Lo udah ngga bisa main-main lagi. Status bukan hanya sekedar status yang harus dijalanin gitu aja. Harus mikirin masa depan. Kapan ngenalin ke orang tua, mau tetap lanjut atau break karena urusan kuliah yang mulai menyekik dulu atau engga… Apakah lo udah pantes belum buat jadi seseorang untuk pacar lo.. Apakah dia orang yang tepat… Apakah dengan dia lo bisa menghasilkan keturunan yang unggul atau engga.. Ya… Seputar itu sih kegalauannya, gue pikir.

Ya. Ketika lo sudah ngga terikat dengan baju SMA lo, artinya lo sudah makin dewasa dan siap menciptakan manusia-manusia unggul lainnya. Which mean akan ada saat dimana lo merenung memikirkan, “Apakah dia jodoh aku?”

BHA!

Gue bingung kenapa judul postingan gue ini jadi ngga nyambung dengan isinya. Padahal gue hanya ingin mengungkapkan kalau gue rindu banget jaman sekolah gue haha. Merembet ke jodoh njir wakakaka. Ininih bukti jaman kuliah bukan lagi pacaran yang dipikirin, tapi jodoh :”)

Dan… Sebelum rasa rindu akan sekolah itu memuncak, baru aja, baru banget kemarin 11 juli 2015, angkatan gue mengadakan acara yang luar biasa yang mempertemukan kami setelah dua tahun lamanya tidak merasakan sakit dan pegal kala belajar di kelas karena duduk di bangku yang keras. Sudah dua tahun kami lulus dari bangku SMA.

Nama acaranya sesuai judul. “Gerbang Depan (Gathering bareng Smansa Empat Delapan)”. No no no. Kita bukan angkatan pecinta JKT48 apalagi anggotanya, meski ada seorang dari angkatan kami yang merupakan anggotanya sih. Tapi sesungguhnya yang gue tahu, laki-laki di angkatan gue sih pecinta cewek-cewek yang suka pakai stoking tipis warna warni itu. Setau gue.. #KOK jadi ngomongin jeketi???

Kembali ke LAP? TOP!

Kami ini angkatan ke 48 di SMA Negeri 1 Pemalang. WOW. Gue suka banget sama dua angka ini. 4 dan 8. Meski gue ngga kenal sama semua teman-teman gue di angkatan, gue juga bukan manusia “yang terkenal” di sekolah apalagi, tapi gue merasakan euforia yang WAW banget saat gue mengikuti acara ini. Ya… Paling engga gue bisa ketemu peers gue. Sahabat-sahabat gue yang udah mencar dimana-mana.

Melalui acara ini, gue jadi menyadari, makin menyadari. Betapa gue sudah mulai bosan dengan kuliah dan segala isinya. Gue kangen jaman sekolah. Dengan ini gue jadi menyadari, betapa sekolah itu indah banget. Pakai baju tiap hari kembaran, pake sepatu warnanya juga tiap hari kembaran kecuali hari sabtu. Betapa unyunya….

Gue mau ngucapin terima kasih yang sebanyak-banyaknya buat panitia, juga teman-teman yang dateng. Gue setengah mampus ngga nyesel ikut acara ini! Selain gue bisa ketemu teman-teman dekat gue (walaupun ngga semuanya hiiikkksss), gue juga dapet banget maknanya. Silaturahmi lebih dari apapun. Kita harus berteman terus sampai akhir hayat kan?

Testimony(et):

We <3 SMANSA48! Oenyoe abies kaaan? Walaupun sebagian besar ngga datang, tapi kami mash tetap bisa dong nunjukin kalau kami ini cinta banget sama SMANSA yagaksiiihhhh???

We ❤ SMANSA48! Oenyoe abies kaaan? Walaupun sebagian besar ngga datang karena waktu yang ngga tepat bagi semuanya, tapi kami masih tetap bisa dong nunjukin kalau kami ini cinta banget sama SMANSA! Yagaksiiihhhh???

1436652967170

Ini dia! Teman-teman yang menemani gue selama dua tahun nongkrong di kelas! Ngga lengkap tapi 😦 btw Alit serem matanya gitu. Mana item lagi 😦 *kali ini beneran takut* (peace)

Gue lagi ngapain sih? :")

Gue lagi ngapain sih? :”)

We are glowing in the dark yeah! Ini foto maksa banget btw :")

We are glowing in the dark yeah! Ini foto maksa banget btw :”)

The nights's show <3

The nights’s show

Part I love the most: Saat kita bermimpi dan berdoa. Sukses!

Part I love the most: Saat kita bermimpi dan berdoa, lalu mengamini doa-doa kita. Sukses!

PSIA 1

PSIA 1

PSIA 2

PSIA 2

PSIA 3

PSIA 3

PSIA 4

PSIA 4

PSIA 5

PSIA 5

PSIS 1

PSIS 1

PSIS 2

PSIS 2

PSIS 3

PSIS 3

11053245_910260575699686_9071692904657372570_n

Ini dia lelaki dibalik ini semua! Yippy ketua panitia! Btw Gus keren ini fotonya oenyoeeee!!! *wink wink*

11751761_910153275710416_6796840671019860965_n

Ini yang ngurusin perut kita yeah! Makasiiiiih *suara perut* itu yang megang duit kayak mandor, yang sisanya kulinya :”” (doublepeace) :*

11046684_910226392369771_467016404339632153_n

Iya… Iya tau… Yang depan ekspert banget motoinnyaa… Terimakasih design dan foto-fotonya keren loh mamaseee! :3

Yeah thankyou paitiaaa!

Yeah thankyou panitiaaa! We were happyyyy!!!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s