Sejengkal

Hai.

Mungkin masih ada beberapa yang penasaran tragedi yang menyebabkan rambut gue jadi sepanjang bahu, pas banget menyentuh bahu dan kepala gue pitak (yeah seriously, di bagian kanan sedikit ke belakang), hingga menyebabkan gue tidak masuk kuliah selama seminggu di awal masuk kuliah, pun menyebabkan gue tidak bisa intens di media sosial (HP ilang COY! Untuk yang kedua kalinya selama belum genap setahun).

Gue masih dikasih umur, setelah tanggal 7 september kemarin, untuk yang pertama kalinya gue masuk rumah sakit karena kejadian yang aduh kalo gue ngebayangin, gue jadi ngakak sendiri. Seriously gue lagi ngakak ini. Serius banget. Gue jatuh dari ojek karena rok yang saat itu gue pakai kejelibet di entah roda, entah apanya motor gue ngga ngerti.

Kejadiannya begitu cepat. Gue lupa, apakah gue bilang ke abangnya untuk berhenti atau tidak. Yang jelas gue panik. Tapi cuma sebentar. Tau-tau gue di klinik. Yang gue rasain kayak baru bangun tidur aja gitu. Tapi gue tau kalau gue kenapa-kenapa, karena memori gue langsung membawa gue ke masa masa saat gue panik rok gue ketarik. Dan hanya sampai situ ingatan terakhir gue sebelum terjatuh.

Gue bangun, dan banyak banget orang. Ada teman-teman gue di sana. Yang aneh, mereka tau dari mana? Lengan baju kanan gue berlimpah darah banyak banget. Kata Agen A yang lihat gue aja, gue terlihat parah, dan bicara gue selayaknya orang ngefly. Tapi gue refleks cerita perihal kenapa gue pake rok.

“Aduh maluuu. Lagian aku pake rok tuh karena celana hitam aku ilang, celana jeans pada dilaundry, dan tinggal ada celana motif. Yaudah jadi aja pake rok soalnya mau ke rektorat dilanjut kuliah. EHHH. Hahahaaa”

Yah. Itu beneran alasan gue kenapa gue pake rok. Dan pertama-tama gue bangun juga, yang gue tanya bukan keadaan gue, tapi gue merasa bersalah karena belum bayar ojek. Watir gue, ngga mau sampe ada hutang. Ternyata tukang ojeknya udah pergi. Sebelum gue bilang makasih karena sudah bawa gue ke klinik. Makasih ya Pak! Maaf udah suudzon :”))

Lanjut.

Gue ngga tahu berapa lama gue di klinik. Ada banyak orang di sana. Ada kak Anggi pelatih gue, yang bisikin, “Amel mau ditemenin sama siapa? Di luar ada bla bla bla…” lalu gue jawab lama, “Mmmmm… Siapa aja kak.”

Terus yang paling membuat gue panik adalah ketika gue ditanyai nomor telepon orang tua gue. Ya gue ngga mau sampai mereka tahu lah. Orang gue sedikit merasa ngga papa. Gue ngga mau enyak babeh gue buang ongkos ke Nangor. Panik kan gue, dan bilang “Jangan dihubungin.” tapi ngga ngaruh. Akhirnya orang tua gue ditelpon. Jadilah gue semakin panik. Semakin banyak yang tahu. Semakin malu, sejujurnya.

Selama di dalam sih, gue menanggapi segala pertanyaan dengan banyak tawaan, karena yang gue rasain, ya ngga papa. Mata gue hanya sedikit rabun (mungkin pengaruh minus), dan kaki gue perih. Udah gitu aja. Pun rasanya saat merespon teman-teman yang ngajak bicara, mmm gimana ya gue mendeskripsikannya. Rasanya seperti kita bicara saat ngantuk. Mata kriyep kriyep, pandangan kabur (ditambah ngga pakai kacamata), dan rasa tubuh bak menghilang 70% menandakan energi yang menipis. Ya, gitu.

Kemudian gue dibawa ke RSHS. Gue ngga berkutik sih. Bangun aja rasanya gue ngga kuat. Semacam serasa nempel di kasur gitu. Masuk ambulance, gue ditemani oleh Agen A dan Kangenches yang sudah membuat aing naik ojek itu hahaha. Kangenches tabah banget ngurusin gue dan ngajak ngobrol gue selama di ambulance. Entah ngobrol apa (yang jelas obrolan ngalor ngidul, dan yang entah kenapa paling gue inget, ketika suster nanya, “Punya pacar ngga?”, yang hanya bisa gue tanggapi dengan ketawa), ngga berasa sih katanya perjalanan memakan waktu satu jam.

Masuk RSHS, gue mual dan muntah terhitung empat kali. Ampun rasanya mual banget ngga bohong. Sampek sampek, perawat yang nolongin gue kena muntahan kesian banget lagi mukanya._. Tapi Kangenches dan empok tetap tabah walaupun muka mereka H2C gitu.

Lalu gue ditangani oleh banyak dokter dan perawat yang…. begitu berisik.

Saat paling menyebalkan adalah ketika seorang dokter MEMIJAT kepala bagian kanan gue, tepat di luka gue “yang katanya” banyak mengeluarkan darah hingga gue teriak bak orang tidak waras. Sakit banget, ini ngga bohong. Meski sekarang gue lupa rasa sakitnya seperti apa, tapi coba bayangkan ketika lo punya luka gores yang baru banget ada, lalu dipencet-pencet sama orang. Peuriiihhh. Gitu deh rasanya. Kata Agen A sih, si  dokter ingin tahu kedalaman luka gue. Which mean….. TANGANNYA MASUK KE LUKA GUEEEEE!!! Aduh ngga kebayang linuuuuu.

Dan bukan hanya sekali dokter itu begitu. Dua kali buk dua kaliiiii. Sambil mejet-mejet kepala gue, dokternya bilang istilah depres…. apa gitu gue ngga ngerti. Doi bilang juga kalau gue harus dioperasi. Gue diem aja. Gue lupa apa yang gue rasakan waktu itu. Campur aduk. Tapi lebih banyak kepikiran emak bapak gue sih.

Setelah kepala gue diubek-ubek, lalu gue melakukan pemeriksaan CT Scan karena setelah dirontgen, kepala gue tidak terlihat apa-apa. Pemeriksaannya cukup pelik dan banyak drama di dalamnya.

Berikut hal-hal dramatis yang sesaat setelah gue kecelakaan:

  1. Saat beha yang gue pakai digunting. Sampai RSHS, gue segera dibawa ke satu ruangan (yang baru gue tahu, itu adalah ruangan rontgen. Mata gue berasa merem melek. Ngga sakit, sih. Bawaannya ngantuk ngga jelas gitu aja. Seinget gue, gue dibawa ke ruangan yang di dalamnya banyak peralatan operasi gitu seperti gunting, pisau apalah itu banyak pokoknya. Lalu gue diminta bangun untuk melepas baju yang gue pakai yang sudah berlimpah darah. Dibantu oleh dokter dan Kangenches tentunya. Rasanya, ketika gue mencoba untuk duduk (baru bangun sedikit), muter semua. Berasa sedang diputar-putar dalam satu ruangan sampai semua ngga jelas, ditambah rasa mual yang sangat. Gue ngga kuat. Akhirnya dokter bilang ke Kangenches, “Gunting aja.” Kaget gue. Dengan pandanan yang kabur dan hati was-was gue bilang, “Jangan digunting….” dengan suara parau. Gue ngga mau bra kesayangan gue digunting lalu dibuang.
  2. Saat perut gue diluluri oleh gel menggunakan sebuah benda keras. USG. Poor me… Gue lemah banget soal ini. Gue ngga tahan dengan apapun yang menyentuh perut gue, jika benda/barang/sesuatu yang bergerak/sesuatu yang hidup/apapun itu bukan dikenai ke perut oleh tangan gue sendiri. Gue merasa beruntung kala itu karena gue lagi setengah ngefly yang hanya bisa membuat gue berkata, “ehh, esssstttt.” doang. Keberuntungan gue kali itu didukung pula oleh rasa perih yang menjalar dari perut bagian kiri gue, tepat pada luka lecet gue yang melumuri hingg bagian pinggang, yang terkena gel yang sedikit membantu menutupi rasa geli ketika benda itu digerakkan di perut gue.
  3. Saat tangan dokter masuk ke lubang  yang muncul hari itu di kepala gue. Katanya sih tangannya masuk. Gue lupa rasa sakitnya seberapa. Yang jelas, sensasi tangan dokter itu mampu membuat gue berteriak hingga tenggorokan gue tercekat, juga membuat gue sedikit sesak napas. Teriakan gue nampaknya cukup membuat orang di sekitar gue menelan ludah. Bukan karena seksi, tapi karena ketidakmerduannya. Katanya sih, teriakan gue bukan berbunyi, “AHH” atau “Aduuuhh”, tapi “Oiiii… Woooiiiii…”, seperti logat orang Thailand yang sedang ngamuk. Bisa banyangkan?
  4. Saat gue mendengar bunyi menyeramkan yang dihasilkan oleh pisau cukur yang digesekkan ke kepala gue. Iya. Inilah yang membuat kepala gue pitak. Suaranya, sangat creepy. Ditambah suasana yang mendukung. Jam 11 malam.
  5. Saat gue pengen pipis, dikasih pispot, malah bikin gue ngga bisa pipis. Bayangkan. Udah mah gue lagi ngefly, pengen pipis, ditambah posisi pispot yang membuat pantat gue terangkat. Gimana gue bisa pipis?
  6. Saat teman-teman gue satu persatu masuk, lalu tatapan mereka layu. “Im lucky!”.
  7. Saat mama papa datang. IH rasanya…. “Lucky plus plus!”.
  8. Saat papa suapin gue roti dan nyodorin gue sedotan teh kotak. Romantis banget sumpah! Seorang papa gue begitu perhatian kayak papa papa di film korea ke anaknya. Nampaknya, baru kali itu papa memperlakukan gue semanis itu. SWWWWWIIIIITTT!

Dibalik kejatuhan gue:

  1. Lelah. Gue baru saja PMB, baru banget. Lalu gue segera bergerak lagi menuju Ootrad dan Peri Psikologi, bahkan di Peri gue vakum dua minggu, karena fokus Ootrad sejenak. Kala waktu itu tiba (re: tragedi jatuh dari motor karena rok keselimpet), gue baru saja pulang dari rektorat dengan hati ‘entah namanya apa, sulit dideskripsikan’. Yang jelas, awal perjalanan naik ojek gue sedikit ragu dikarenakan itu artinya gue harus bayar ongkos ojek. Selain uang, gue yang saat itu memang harus ambil charger laptop ke kostan, merasa ngga tega karena dua tukang ojek yang manggkal di rektorat, semuanya bangun dan bersiap untuk tancap gas saat kak Nces memberi kode dengan tatapannya bahwa doi membutuhkan ojek. Tukang ojek pikirnya kita berdua membutuhkan ojek. Karena dilema…. Antara kasihan uang, pun kasihan pak ojeknya udah exited. Yaudah gue naik. Dengan posisi miring, karena pakai rok. Sepanjang perjalanan, gue diam membisu. Pikiran gue berputar di sekitar masalah afektif yang sedang gue rasakan dengan teman-teman gue di geng acara. Lalu sampai pada pemikiran, “Gue harus buktiin! Seminggu lagi dan gue harus buktikan!” Sepanjang perjalanan, hanya itu yang gue inget. Itu ada di kepala gue awal naik ojek, ketika keluar gerbang atas. Setelah itu, gue ngga tau apa yang gue lakukan dan pikirkan. Sampai di turunan deket klinik Padjadjaran, gue bak bar tersadar, baru banun dan merasakan rok gue ketarik. Setelah itu… tetiba gue bangun di klinik, udah banyak orang, kaki dan perut gue perih, ya….
  2. Disuruh pulang. Saking sibuknya saat liburan kemarin, gue hanya pulang dua minggu dari jatah 2 bulan. Ngga kerasa kali. Ketika gue sibuk pun, gue jarang mengabari orang rumah. Jarang banget. Waktu mama sms nanya lagi ngapain, gue hanya bales, “Capek ma. Mau istirahat.” Ya ampun jahat banget gue… Mungkin ini semacam peringatan kalau harus menghubungi orang tua secapek apapun. Restu kita ada di orang tua toh?
  3. Ngga boleh lepas kerudung. well, gue berniat untuk melepas kerudung tepat hari senin, 14 september 2015 setelah Ootrad selesai. Lalu semingu sebelumnya ini kejadian. Pala gue pitak, akhirnya… ya niat itu masih terpendam di dalam, belm bisa terwujud.

Yang jelas, dibalik musibah yang gue alami memang ada hikmahnya. Masih ada banyak beruntungnya. Muka gue ngga bonyok seperti perempuan yang gue lihat di RSHS, yang hari kecelakaanya juga sama seperti gue. Luka di kepala gue, sejengkal dari batas kematian, yang artinya, kalau benturan gue terjadi sejengkal ke arah belakang kepala gue, gue bisa gegar otak bahkan sampai tidur, ngga bangun lagi.

Sejengkal yang sangat luar biasa. Gue ngga bisa ingat bagaimana gue jatuh dan terbentur di kepala, hingga gue lupa rasanya sakit. Kalau gue ingat, mungkin gue akan ngga mau naik motor sampai sekarang.

Sejengkal yang sangat luar biasa, yang meski sering membuat gue merasa pusing, hingga detik ini, namun gue masih diberi kesempatan untuk berkegiatan, untuk begadang, untuk bersenan-senang, untuk mengabdi, tanpa ada hambatan. Kecuali pusing sedikit sih, udah gitu aja.

Sejengkal yang sangat luar biasa, meski menyebabkan gue pitak dan rambut gue dipotong sangat pendek, ngga masalah. Yang penting rambut tumbuh ya, please… :”)

Terima kasih untuk kesempatan, Tuhan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s