Memories

Awalnya gue ingin menamai postingan ini dengan judul “in memoriam”. Tapi terkesan menyeramkan. Jadi gue gubah sedikit menjadi “memories”. Yah… Gue memang suka mengenang, suka flashback. Menurut gue, mengingat masa lalu adalah hal yang membahagiakan, meski kadang lemas, tapi memiliki memori adalah sesuatu yang berharga. Memori seperti laci, yang ketika kita buka, tersimpan catatan-catatan yang banyak, baik menyenangkan, menyedihkan, atau apapun.

Memori dapat membuat kita belajar, memperdalam pengalaman, pun membuat hati miris. Yah. Namanya uga kehidupan yang bukan hanya garis lurus, tapi bak gundukan gunung, kawah dan laut yang untuk mencapai ujung, kita harus melewati banyak hal, termasuk kepedihan.

Maka, sebelum laci gue berkarat, lengket, susah untuk dibuka, gue akan membuat sedikit list mengenai memori –mengenai pengalaman, apapun itu lah namanya- yang gue ingat dari gue mulai bisa mengingat hingga detik ini, 18 oktober 2015 pukul 13:00.

This is it! (Memory ini random ya, ngga berurutan.)

  1. Kepeleset di depan kamar mandi kontrakan.
  2. Papa kepeleset air yang ditumpahin saudara, di depan kulkas, waktu papa mau ke kamar mandi.
  3. Jalan-jalan ke Mall setiap malam minggu, jaman dulu.
  4. Lihat bulan gede banget di jembatan Bekasi.
  5. Pertama kalinya nonton bioskop. Sama suci, nonton Ada Cinta.
  6. Dulu gue penggemar berat BBB dan Acha Irwansyah.
  7. Pulang les bahasa inggris, ke indomart beli Chacha dan ciki, terus nonton Buku Harian Nayla.
  8. Film favorit: Inikah Rasanya, Wulan, Buku Harian Nayla, OB, Bidadari Surga (gitu judulnya?), Disini Ada Setan.
  9. Niup balon dan dekor ruangan untuk ulang tahun sendiri, saat ulang tahun yang ke enam.
  10. Main ke rumah nita, nonton hollywood, liat doi demen banget makan jengkol balado.
  11. Nonton panggil namaku tiga kali di rumah Sonia.
  12. Main karet di kelas, jaman SD.
  13. Senam sehat, jaman SD.
  14. Ikut olimpiade, jaman SD. Dari mulai bikin prakarya, latihan piano, sampai keselnya gue karena emak gue nguncir rambut gue tinggi banget sampai topi ngga bisa masuk, membuat gue malu saat uacara pembukaan olimpiade. Pertama kali gue merasa gagal, karena ngga lolos tahap pertama.
  15. Main mario bros di gamebot abang SD, sama lihat kamera yang di dalamnya ada gambar disney gitu.
  16. Gue kentut, waktu temen-temen lagi main di rumah gue, lalu gue kunci pintu, sampai teman-teman gue ketok-ketok.
  17. Main crash bandicoot, digimon, crash bash, crash car racing, dan game PS 1 lainnya
  18. Gue banting PS adek gue.
  19. Piano gue keinjek adik gue.
  20. Lagi puasa, gue beli ager-ageran dibentuk robot. Niat hati gue makan di rumah, mau dimasukin kulkas, eh gue makan di jalan pas ngga ada orang, karena takut dimarahin mama kalo bawa jajan ke rumah, dikira ngga puasa.
  21. Pas eek di celana, kelas 2 SD kayaknya. Waktu itu gue lagi main ke rumah Suci, terus ngga tahan. Jadi aja gue pamit dengan celana dalam yang berat.
  22. Pas kelas 3 SD, gue kebelet banget eek pas jam pelajaran. Lalu gue izin untuk eek ke rumah Kiki. Gue tahan ampek jalan gue kempit-kempit tuh pantat. Sampai kamar mandi, susah banget buat nurunin celana dalam yang gue pakai saat itu. Badan udah merinding, ngga kuat banget buat buka celana. Alhasil gue nongkrong pas celana dalam gue belum seluruhnya melorot. Gue eek di celana untuk yang kedua kalinya….
  23. Pas kentut di kelas, ngga tahan banget. Temen gue, Resti kalau ngga salah. Doi cek ke bawah bangku, saking ngga ada yang mau ngaku siapa yang kentut, padahal semua udah kebauan. Ketahuan deh. Ini yang membuat gue ngga bisa kentut di depan orang lain.
  24. Beli rautan di warung temen SD gue lupa namanya 😦 Hani kalau ngga salah.
  25. Waktu main buaya-buayaan saat jam istirahat sekolah, dan gue jatuh ke got. Alhasil, gue pulang ke rumah diantar serombongan, membuat gue dilihat orang di jalan.
  26. Gue sering bolos ngaji dan main njot-njotan di taman deket Arnot sama Suci, membuat Suci sakit pantatnya, karena permainan gue keras. Pun, gue selalu dibawah, jadi ketika gue naik dan duduk lagi, suci dibuat meloncat-loncat keras._. Gue bingung mendeskripsikan ini….
  27. Majalah gue direndem di ember isi air sama Pak Syamsuri karena gue bawa ke kelas ngaji, membuat gue beli lagi karena takut dimarahin Papa.
  28. Gue cerita soal pertemuan Papa dan Mama gue ke Pak Ustad Alm.
  29. Pawai 17an madrasah.
  30. Jatuh dari motor, baru sebulan yang lalu. Cerita lengkapnya buka >> Sejengkal.
  31. Makan sate sama Agen A malem-malem buta, sampe perut begah.
  32. JJS ke Bandung sama Agen A. Destinasi: Gedung sate, Salman ITB, Nasgor mafia, lalu….. pulang karena mules mafianya kepedesan. Pas naik damri yang lagi ngetem, tepat waktu gue ingin mencapai bangku depan, sialnya kaki kiri gue kegaret benda (entah besi entah apa), yang membuat celana gue robek di bagian paha. Bete dong.. Secara celana kesayangan. Tapi untungnya ada anak seni jalanan gitu memainkan beberapa lagu dengan biola. Jadi cozy gitusuasananya! Keren yang main teh.
  33. Berkelana ke tempat kerudung di jatos sama Agen A (terus-terusan).
  34. Pertama kali ketemu anak RadioMU angkatan 3.
  35. Makrab angkatan 3 RadioMU.
  36. Goong.
  37. Gathering FRKB di cafe mana lupa.
  38. Gathering FRKB di Lembang ya (?) eh mana dah….
  39. Jalan ke Bandung, ke acara crafting.. eh apa itu pokoknya yang barang buatan tangan, sama Kak Ali. Terus ke Braga, makan bak mie, jalan-jalan deh pokoknya.
  40. Daftar dan seleksi PJTV sama Kak Ali.
  41. Nonton konser tahunan PSM sama Kak Ali dan Kak Fajar, terus pulangnya makan ramen…. dan disitu ada banci yang berhasil meraup uang aku 15rb…. More info. Btw  setahun yang lalu ya…. Sedikit rindu……
  42. Waktu aku beli buku 300rb + kalkulator (yang tidak sedang dibutuhkan) 400rb, menghabiskan 700rb lebih dalam sehari gegara hal konyol. Gegara waktu itu masih kecil, belum 20 tahun haha. Cerita lengkap, coming soon.
  43. Makan di misbar sama Kak Ali.
  44. Ke masjid alun-alun Bandung sama Kak Ali, dan sampai detik ini belum naik menara.
  45. Gathering FRKB di Unisba ya (?) yang waktu itu udah lamaaa banget ngga ketemu Kak Ali terus doi peluk aku di jalan ihiiiwww.
  46. Makan di Shafa yogurt sama Kak Ali, Alit, dan Kak Fajar.
  47. PSM, persiapan konser intern.
  48. Malam orientasi PSM, lupa namanya. Untuk pertama kalinya gue dipermalukan di antara deretan teman-teman HAHA. Tapi emang gue yang peak sih.
  49. Diketawain gegara ngga tau nada pas seleksi konser tahunan. Ada curhatannya sih di blog. Cari sendiri ya.
  50. Beli pempek dan kura-kura di Harapan Indah. Ah. Beli buah juga, seafood, gitu gitu.
  51. Ponakan pertama! Ardi. Waktu doi baru lahir, di 2005: “Siapanya bu?”, kata ibu-ibu bertanya ke mama gue, saat ami melihat Ardi di ruang bayi dari kaca. “Ponakan.”, jawab mama. “Ih mama. Kan cucu.”, kata gue tetiba. Kemudian mama, “#$$#@#@$%#… Oh iya iya. Cucu. HAHA.”
  52. Quality time with Ardi: Doi sering dititipin ke rumah, dari doi umur beberapa bulan, sampai kita pisah di 2007. Dan ini poin kebersamaan kami yang gue ingat.
    • Foto pake kacamata hitam, sambil pegang kacamata bak model optik size.
    • Rekaman suaranya pas diminta panggil “Nini, Aki, Mamang, Bibi.”
    • Detik-detik terakhir main sebelum gue pindah.
    • Beberapa bulan ngga ketemu, lalu kita ketemu dan dia udah gede. Pendekatan lagi sebentar, lalu kita main ikan dan kura-kura bareng.
    • Saat sebelum gue pindah, gue main ke tempat Uu bawa mainan semacam lego yang kecil gitu. Lalu dia jalan ke pojokan, nyelipin mainan itu ke bunga bohongan yang ditaruh di vas setinggi 2 jengkal lebih dari tingginya. Lucu. Itu salah satu pencapaiannya.
    • Bikinin susu buatnya, lalu mpok mpokin pahanya sampai dia tidur.
    • Pertama kali Ardi dibawa ke rumah, lalu dia ee untuk yang pertama kalinya.
    • Main ke rumahnya untuk yang pertama kali, saat ia masih 4 bulan, lalu gue gendong dia tapi gendong yang badannya ke arah depan. Dan dia melahap pergelangan tangan gue sampai basah.
    • Main sama Lisa ke rumanya Ardi,  terus Lisa mainin puteran meja makan (yang di atas meja buat naruh makanan), Ardi ketawa, makin kenceng, makin kenceng muternya…… (beberapa saat kemudian), sendok garpu dan mangkuk isi ikan asin balado terlempar. Kami berdua panik sambil cekikikan.
    • Beliin Ardi tiupan balon air yang dipencet bentuk ikan warna orange, terus langsung dimainin di rumahnya.
    • Waktu puasa, habis dari rumah Ardi lalu ke rumah gue sama mamanya. Terus kita beli lontong isi dulu. Ardi disuapin di angkot.
  53. Gendong Shela, adiknya Ardi saat dia baru berumur beberapa hari, di maret 2007. Saat itu, saat nyusuin Shella, tetiba hujan. Alhasil, mamanya harus ambil baju jemuran di atas dong. Lalu dengan sigap, sang mama melepas puting susunya perlahan dari mulut anaknya, menggendongnya, dan langsung aja ditaruh di tangan gue si Shelanya._. Ngga panik gue, karena sudah biasa gendong Ardi. Tapi ini rekor. Bayi baru lahir beberapa hari pertama yang gue gendong.
  54. Shella sakit, sampai harus dirawat. Tangannya disuntik, dan di hidungnya dipasang selang oksigen. Dia ngga boleh nyusu ke mamanya.
  55. Ketemu Wulan, untuk pertama kalinya setelah hampir setahun ngga ketemu. Ini waktu Shella dirawat di rumah sakit, di tahun 2007. Terus dia bilang, “Mil ko ngga makan kacang? Takut jerawatan ya?”, sambil gigit kulit kacang, membukanya, dan memasukkan isinya ke mulutnya. Benar saja. Memang saat itu gue sedang watir karena gue mulai berjerawat. Duh masih SD kelas 6 LOH!
  56. Nangis sejadinya saat besok mau pindah ke Pemalang. Padahal papa beli sate banyak. Tapi tak gue sentuh.
  57. Nangis sejadinya di awal-awal pindah.
  58. Dapet kabar Shella meninggal di dua hari setelah gue ulang tahun.
  59. Berenang di kamar mandi sama Sandi, adik gue. Kami masih agak akur.
  60. Isi balon bekas bola mainan dengan air. Sampai gede banget. Lalu gue rawat, gue mandiin pakai sabun, sampai akhirnya pecah….
  61. Masuk bak mandi sampai baknya bocor! Wakakak. Bak mandi ya, bukan ember.
  62. Melihara itik berwarna! Warnanya ungu, karena itu warna favorit gue dulu. Dia gue bedong bak bayi baru lahir, gue mandiin, gue suapin beras. Pernah waktu gue mandiin, dia jatuh dari atas bak ke lantai sampai pincang dan kepalanya miring. Lalu gue rawat degan telaten. Sembuh deh. Matinya kenapa ya gue lupa haha.
  63. Nemenin papa nonton cepot. Lampu udah gelap, mata udah kriyep-kriyep.
  64. Nonton Buku Harian Nayla tengah malem. Ini pas pertama kali diputer sebelum akhirnya diputer lagi di sore hari. Nangis dong di ending._.
  65. Buat cerita yang terinspirasi dari Buku Harian Nayla. Meniru sih lebih tepatnya haha cuma ganti nama aja.
  66. Saat menulis buku harian dari umur belum belasan hingga belasan. Gue megoleksi buu harian, btw. Punya banyak di rumah, dan tidak pernah habis halamannya, karena bosan. Isinya, yang masih gue ingat:
    • Saat mengunjungi adiknya mbah gue yang meninggal, meninggalkan anaknya yang masih bayi.
    • Habis dari Supermall Bekasi, gue beli beberapa barang. Pulangnya, gue naik jembatan dan melihat bulan purnama. Di angkot, ada ibu dan anak yang habis periksa perihal penyakit anaknya. Doi cerita dengan suara kencang gitu ke salah satu orang di dalam angkot.
    • Gue suka menulis nama bulan di awal bulan dalam buku harian, dan menghiasnya dengan pulpen warna-warni.
    • Mengenai perasaan bocah gue yang anjer genit banget suka sama anak SMA, anaknya temen mama gue. Padahal…. Gue belum pernah liat mukanye wakakak. Ini gegara waktu gue lagi main, terus mau pulang, gue diceng cengin sama doi. Terus gue malu malu kucing gitu.
    • Gue suka sama teman SD, teman sekelas. Lalu gue juga suka sama kakak kelas lebih 1 tahun. Terus gue bingung akan perasaan gue.
    • Temen SD gue itu jadian sama kakak kelas, lalu gue compare nama gue dengan mereka. Ada kemiripan. Mungkin jodoh (?) lalu sekarang gue mikir…. Gue istri kedua gitu (?) hahaha gak lah
    • Proyek membuat film yang gue lupa judulnya haha dengan teman-teman SD gue. Dan hanya sekedar wacana.
    • Saat gue musuhan, lalu kami membentuk dua kubu. Gue dengan satu orang yang tidak disukai keempat orang di kubu sebelah. Gue heroik banget memang dulu.
  67. Saat gue menunjukkan rambut gue yang ada “buntutnya” (di baian tengah panjang sendiri) ke teman-teman, lalu Pak Nana datang dan ketawa. Sontak gue lansung memakai kerudung gue. Hari itu hari jumat.
  68. Pertama kali belajar reproduksi, dan gue langsung tertarik, bahkan sampai sekarang. Temen gue, si Lisa cerita JOROK tentang nenek-nenek dan bulu bagian bawahnya dan gue mulai terkontaminasi! Wakakakak *NGAKAK*
  69. Kita lagi belajar reproduksi bagian menstruasi, Lisa (lagi) cerita kalau dia sudah, tapi gue belum, dan gue iri, karena itu berarti dia boleh ngga puasa. Lalu dia cerita pengalamannya, dan rasanya. Kayak “diperes-peres”, katanya. Gue ya iya aja, padahal mah ngga ngerti diperes-peres teh gimana rasanya._.
  70. Akhirnya, beberapa hari setelah pelajaran reproduksi tentang menstruasi, dapat cerita tentang menstruasi, gue dapet juga. Pertama kalinya pas puasa hari ke 19 aduh lupa tahunnya ya ampun padahal ini momen :”))) kejadian super bego di menstruasi pertama coming soon.
  71. Shalat tarawih di madrasah. Paling ingat banget waktu gue shalat di dekat pintu, diantara ibu-ibu dan teman gue Resti. Waktu kami sujud, gue kegencet….. Bayangin sesempit apa…
  72. Mengisi buku puasa, ditambah harus mengisi di bagian ceramah-ceramah. Ini paling males.
  73. Ikut lomba kaligrafi. Gue pakai dua warna utama, hijau dan orange. Lalu kaligrafinya dibungks dengan frame bentuk gulungan kertas yang suka dipakai orang-orang jaman dulu ketika bacain sesuatu yang penting. Yang digulung itu.
  74. Ikut lomba nyanyi religi. Ini masih di event ramadhan tahun 2005 atau 2006 nampaknya. Gue menyanyikan lagu Opick ft. Amanda yang kayak gini nih lagunya, ‘terbayang satu wajah penuh cinta, penuh kasih. Terbayang… satu wajah, penuh dengan kehangatan. Oh ibu….’ Ini terinspirasi dari salah satu sinteron yang pakai backsound lagu ini yang menceritakan tentang ibu yang leukimia dan anak-anaknya. Gue suka banget dulu lagu ini.
  75. Gue punya empat kura-kura dulu, namanya Julie Turtle, Wingky Turtle, April Turtle dan satu lagi gue lupa.
  76. Saat menghias akuarium. Gue sama adik gue suka banget ikan dulu. Dan kami suka bereksperimen dengan bebatuan, pasir-pasiran, daun-daun buat kolam, yang kami masukkan secara random ke akuarium.
  77. Saat ke kawah putih dan kebun strawberry juga ciwalk dalam rangka study tour IEC.
  78. Les bahasa inggris di IEC. Masa dulu Mrs.nya doi tetau diganti sama Mr. Tato (ih Mr. ini ganteg loohh. Tapi sekarang gue lupa mukanye begimana._.) karena cuti melahirkan. Padahal….. Perutnya ngga gede. Dia kurus gitu. Bingung banget tuh gue dulu.
  79. Les sempoa juga sampai level akhir, sebelum les bahasa inggris. Malahan gue ikut acara apa gitu ngga tau namanya. Lomba sih kayaknya, soalnya diumumin peringkat 40 besar. Jadi disitu kita ngerjain soal-soal matematika gitu. Anak yang ikut ribuan!
  80. Bangun dalam keadaan nangis. Ini saat gue kelas dua atau 3 SD gitu. Gue mimpi lagi di TK, terus gue dikata-katain gendut sama temen-temen gue. Menyeramkan banget sih mimpinya. Gue nangis, dan memaksa untuk pindah rumah ke Pemalang. Sekarang gue nyesel pernah ngerengek minta pindah.
  81. Tes masuk SMP di SMP 1 Randudongkal. Semua orang memancang gue aneh. Memerhatikan gue. Dan mereka, seluruh sekolah tahu kalau gue pindahan.
  82. Ansos banget di awal-awal SMP. Nilai jelek, males belajar. Jadi anak yang bodo amat dan ya gitu deh. Gue benci segala hal.
  83. Berantem sama Niken gegara apa ya lupa haha pokoknya sampai ada insiden balikin binder yang udah dikasih gitu.
  84. Tergabung dalam grup “Bole-bole Family” yang dulunya bernama “Bulkring (Gembul Cungkring). Grup ini beranggotakan gue, Kiki, Citra, Neila, dan Micco. Kita semua gemboel dulu. Sekarang sih mereka sudah mengurus, kecuali gue dan Kiki nampaknya. Ini pertama kali gue punya peer saat SMP. Baru terbentuk di kelas 3 SMP.
  85. Jalan-jalan ke Tegal, ke pantai sama si bole bole.
  86. Neila pernah marah sama gue karena aku bilang, “Main drumnya bagusan Arin dibanding Neila.”, ini saat kami latihan untuk pagelaran.
  87. Sering terlambat datang sekolah saat SMA, karena gue hobi tidur dan jarak rumah dan sekolah gue lumayan. Ini biasa terjadi di hari senin dan kamis, ketika sebelumnya gue pulang ke rumah, ngga di kos.
  88. Beli makan bareng sama anak kos.
  89. Dulu anak bawan banget di antara Mba Re, Mba Ina, Mba Iva, dan mba mba yang kuliah di keperawatan.
  90. Pas udah gedean dikit dan mba mba pada lulus, datanglah anak kos lagi! Simbah, Ocan, Sacan, Decan, Della, Devita, Alay, Arsil, dan Desong. Cerita kami:
    • Beli makan bareng
    • Titip-titipan sarapan. Berangkat di agi buta demi mendapatkan ibu nasi yang enak banet di merbabu
    • Beli sego megono buat makan malem. Gue ngga pernah dapat giliran karena gue ngga bisa naik sepeda._.
    • Les di Bu Dewi bareng Della dan Decan. Pernah gue mencoba naik sepeda sendiri, sedangkan Della ngebonceng Decan. Awalnya lancar, meski saat nyebrang gue harus turun dan mendorong sepeda. Saat di jalan raya, di turunan, gue salto. Ngejungkel. Untung ngga luka, dan jalan lai sepi ngga ada mobil. Nyawa gue selamat. Habis jatuh, Della dan Decan watir. Akhirnya gue yang dibonceng Della, Dechan yang bawa sepeda yang tadinya gue bawa.
    • Simbah ngeboncengin gue naik sepeda dari kos ke sekolah, di pagi buta saat jam tambahan Pak Chandra. Kami kesiangan, jadi dengan berat hati Simbah membonceng gue. *NGETIK SAMBIL NGAKAK*
    • “NGGORENG CAWET”, kata Simbah.
  91. Jadi suporter yang berisik saat KTS, di lomba sepak bola. Terus ada keributan antara anak IPA dan IPS, karena status di medsos. Tapi sekarangudah baikan dong. Kami bukan lagi anak IPA, IPS atau bahasa. Tapi kami SMANSA48! Yeah!
  92. Pengalaman buruk di pramuka. Jadi malem-malem waktu kami angkatan 48 kemah, –ini waktu kelas 10-, gue sama Neila kedinginan nga dapet tiker gitu kan. Udah aja kita tiduran di lantai. Terus salah dua kakak yang lagi patroli bilang, “Apa itu gede-gede gitu? Oh orang. Kirain bla bla (lupa gue pokoknya mereka ketawa tawa gitu.)” Seketika gue ilfeel wkwkkw
  93. In to di PKS alias Patroli Keamanan Sekolah sampai masa kepengurusan habis. Happy di sini, walaupun badan gue ngga banget. Tapi masa orientasinya, saat kenaikan tingkat, gitu gitunya seru abies!
  94. In to di osis dan pernah menjadi kepala bidang kewirausahaan. Ini juga happy banget!
  95. Pengalaman jadi bendahara kelas yang… aduuhh pada susah ditarikin uang. Cc anak-anak Slim Fication. Masuk kelas XI, gue jadi bendahara lagi, dan sekretaris ketua WAKAKAKA._. Masuk kelas XII, gue pensiun.
  96. SLIM FICATION’smoments:
    • Liburan ke Baturaden. Kami makan sate kelinci, lalu buat video di bukit bintang.
    • Tugas naskah drama bahasa jawa wkaka koplaq.
    • Pertama kali masuk kelas, lalu pemilihan ketua kelas. Gue menyalonkan nama gue sendiri HAHAHA. EH jadi bendahara wkwk.
    • Bukber di rumah Ninda, tarawihan bareng.
    • Ketemu orang bego macam Abang Rillo WAKAKA; Idung liar, idung pesek, idung mancung, idung mancung ngga jadi._. KENAPA KITA MENAMAI DIRI KITA IDUUNGG?; orang nyebelin yang paling susah ditagih uang kas macam Bolang; Orang religius macam Harun yang selalu bareng Sandut (tapi si Sandut mah ngga religius); kupret macam Simbah; manusia tertindas macam Hari; daaaann lain-lain.
  97. STAMFORD’s moments:
    • Ke Dieng, muter-muter dan mengabadikan momen. Kita makan popmie yang dibawa Sita karena doi lang tahun, terus pulang makan di warung nasi apalah itu pokoe.
    • Ngerujak di rumahnya Koro. Kami bawa buah banyak banget, beserta sambel rujak. Lalu kami karokean. Terus Amin wakakakak. LAWAQ! Semuanya lawaq sih HAHAHA
    • Main ke Widuri.
    • Ultah Pak Chan. Sampek buat doi nangis :”)
    • Ketemu kupret macam Simbah ((LAGI)); Jin tomang macam Bolet; Kemplung macam Gober; si berisik macam Herti; si bijak macam Koro; si ganteng macam Oppa; si ngga jelas macam Amin; si Intelek macam Ella; si jaim sok cool macam Joga; si koplaq rempong; si curhatable Mbaut; si sok ganteng macam Gama wakakak daaaannn lain-lain.
    • Nonton video dari gue, di hari perpisahan.
  98. Pertama kali menginjakkan kaki di Jatinangor, di Fapsi Unpad. Ketemu teman baru banyak dengan berbagai  gaya.
  99. Foto KTM yang sumpah jelek banget. Mana gue kagak ngeh kalau langsung foto dan langsung cetak. YHA…
  100. Ambil nomor kelompok PRABU di Bale, lalu gue mendapatkan kartu. Balik lah gue ke arah Papa, dan mendengar kalau ternyata ada kartu ketua kelompok. Balik lagi dong gue ke temat ambil kartu, lalu gue minta ganti jadi ketua kelompok. Dan… Ngga boleh karena sudh tercatat dalam dokumen tertentu 😦
  101. Saat menyentuh asrama lalu beres-beres kamar. Pertama kali ketemu Sukma, my twin. Kamar kami sebelahan. Gue sekamar sama Pet, Sukma sama Puji. Sukma dan Puji sring mendengar gue nyanyi-nyanyi sendiri, dan kadang nangis-nangis sendiri HAHAHA.
  102. Belajar bareng Eca, Puput, dan Adah. Makan spageti dan ager-ager keju bareng.
  103. Naik ke atas asrama diajak Pet, dan indah banget dari atasss.
  104. Menikmati masa-masa punya orang spesial. Telponan, ccan, marah-marahan, ketemuan juga pulak._.
  105. Makan di Bunda yang super enaaakkk. Terus piringnya Bunda kebawa loh sampai sekarang wkwkw kenang-kenangan deh.
  106. Pulang malem-malem sehabis siaran di sekre lama RadioMU. Setiap senin malam, siaran sama teman-teman FKDF, terus ke asramanya naik ojek. Kadang sampai ngebangunin pak satpam minta dianter.
  107. Bulan puasa sendirian di asrama karena ngurus Forsi dulu. Buka puasa sekaligue beli deChick buat dimakan pas sahur. Naik turun asrama jalan kaki, soalnya angkot udah libur kan.
  108. Jalan-jalan ke Paun, dan sekarang ngga pernah lagi heu.
  109. Tergabung dalam absolutely absurd’s group bersama Agen A, Agen Ay, Agen E, Agen Fr, dan Agen S. Momen banyak banget. Bisa sampe 10000 words kalo dipaksain diketik sekarang wakakak.
  110. Saat menglami perasaan ketika ditinalkan. Seperti anak baru lahir, diri ini.
  111. FORSI ALMAMATER’s moments:
    • Makan-makan Forsi, hari pertama pakai kerudung. Hff… Bukan gue kalo ngga dibully. waakak
    • Pertama kali ketemu anak praevent. Ini karena kerjaan Oom Alay yang telat nginvite gue masuk grup. Saat itu di Jatinangkring. Gue ketemu Kakculs yang langsung mengidentifikasi gue sebagai manusia yang akan doi temui. Lalu dateng kak Al.
    • Jadi CP Cemonk Run sekalius yang ngurusin tiket.
    • Muter-muter BAndung sama Oom Alay nyari wahana.
    • Jalan-jalan ke mall apa lupa namanya, terus makan di McD. Pulangnya nginep di Shendy.
    • Kenal sama si kampret macam Kemas; si Alay macam Oom; Princess princess macam Kak Uti, Kak Nita; si Siti Nurhaliza macam Kak Cula. Sumpah mirip!; Sejenis babi-bai gemboel macam Babi Cerdas, Emak Babi, Mamih Babi, Babi Cungkring; daaannn lain-lain… Bisi penasaran, click.
  112. UCRAFT’s moments:
    • Ketemu banyak orang yang tersakiti WAKAKAK; Kangenches yang tahan banting; Andi Gendut yang gendut; si lembut ka Syifa HOEXXX; anak acara YANG SUMPAH LUAR BIASA; DAN BANYAQ!
    • Berubah jadi OOTRAD HE
    • Pengalaman bolak-balik rektorat, dan kenal orang-orang penting.
  113. Saat akhirnya, entah mengapa, menjadi bagian dari CUMI alias Oval PMB MMXIV. Jaman pelatihan, ngerjain panob sampai suara serak dan mata layu, DIUSIR dari kos WAKAKAK._. sampai di hari H yang WAH. WUADUH. Tapi super menyenangkan.
  114. Nonton Mocca di Depan Gedung Sate sama Agen A dan Agen E.
  115. Jalan ke Bandung sendirian untuk sponsorship. Benar-benar petualangan!
  116. Makan di tempat Mochi es krim sama Kak Ali, entah habis ngapain ya (?)
  117. Makan pempek di depan Geulis travel sama Kak Ali.
  118. Ketika promosiin Goong di Rase FM bareng Kak Ali, Kak Fajar dan Alit.
  119. Pas makan di aaah nama tempatnya lupa –di depannya Lisung pokoknya, tempat gathering Goong- bareng Kak Ali dan Alit.
  120. Pas jalan-jalan ke Istana Plaza bareng Pet.
  121. Gue ngedot sampai kelas 2 SD. Gaya favorit saat ngedot: Tiduran di lantai ruang depan, menaikkan kaki kanan ke teralis, menyedot dot dengan tenang dan damai sambil ngelus-ngelus dada gue (tentu ini diperhalus). Duh nikmat banget.
  122. Setiap sebelum tidur, papa secara bergantian menyuapi gue dan adik gue dengan schott emulsion (bener ngga nih tulisannya?), vitamin dari minyak ikan gitu. Selalu bergiliran dari gue ke adik gue. Masa kecil  yang bahagia. Namun ini tidak pernah terjadi lagi setelah gue pindah ke Pemalang.
  123. Pertama kali tau handphone, ketika papa beli handphone siemens yang kameranya sambungan gitu. Ketika doi beli, gue dan Sandi langsung dijadikan objek fotonya. Handphonenya masih sangat sederhna dulu. Tapi gue suka, karena ada permainan serunya. Permainan mindahin balok bangunan hahaha.
  124. Solat idul adha di Gor Jati bareng para Agen kecuali Agen E dan Agen S, karena mereka pulang. Kami kesiangan. Alhasil, kami jalan ke Gor Jati setengah berlari, membuat kami engap. Untung…. Shalatnya belum mulai. Pulangnya, kami makan daging di tukang lontong kari sebelah kos gue. Alhamdlillah, masih bisa makan daging.
  125. BANYAQ.

Segitu banyak hal-hal yang gue inget dengan detail. Selebihnya banyak juga, hanya saja tidak detail dan mungkin tidak terlalu berharga dan berpengaruh buat gue, yang hanya sepotong-sepotong benda berserakan ngga jelas  yang mencoba gue rapihkan lagi, tapi belum kunjung rapih. Yang jelas, kepingan-kepingan memori di atas merupakan bagian penting dari hidup gue.

Kebanyakan memori di atas memang berhubungan dengan afeksi dan emosi, menguatkan teori bahwa kita akan mudah mengingat kejadian yang berhubungan dengan perasaan kita (ini pernah gue baca di kognitif atau di atkinson gitu deh, dan pernah dibahas juga).

Pada akhirnya, memori hanyalah memori yang hanya akan menjadi kenangan. Mau ngulang lagi ngga bisa kan?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s