Cerita-Tahun-Baru-Yang-Ngga-Jadi-Sendirian

Hello! Hari kedua di tahun 2016. Dan gue sudah di rumah yeeeaaayyy! Sedikit cerita tentang perjalanan tadi, yang sedikit ngga nyaman (karena gue duduk di sebelah bapak-bapak), tapi ngga kerasa lantaran cepet banget udah sampe rumah aja gue jam 2 lebih dikit. Ngga salah gue balik pake bis.

Di hari kedua di tahun 2016 ini, izinkan gue bercerita banyak mengenai pengalaman paling menakjubkan yang gue alami di akhir 2015 dan awal 2016, alias saat malam pergantian tahun. Gue, tidak seperti beberapa orang yang terlalu strik (taat apalah itu sebutannya), memang sangat memuja momen tahun baru ini. Lantaran, memang sudah membudaya di keluarga gue dulu, dan sempat meredam di tahun setelah gue pindah.

Ya…

Gue ceritain dulu deh. Sejak dulu, keluarga gue dari Papa memang punya agenda khusus untuk merayakan tahun baru. Pernah di Villa di Bandung, entah apa namanya, yang gue senang banget lantaran di kamar mandinya ada bathupnya. Waktu itu gue masih kecil, entah tahun baru tahun berapa. Dan, untuk pertama kalinya gue merasakan mandi di bathup sesenang itu haha.

Yang paling sering sih, di rumah gue sendiri di Bekasi. Setiap tahun terhitung dari tahun pas kayaknya gue kelas 3 SD deh. Selalu datang nenek gue dari Cinajur, Istrinya Adiknya Kakek. Nenek Ia, gue memangilnya. Dia datang ke rumah selalu sama Bi Seni (anaknya) dan Mang Ujang (sebenernya gue ngga tahu dia sedarah dengan kami dari mananya, sampai sekarang). Kalau suaminya, ah maaf Kek, lupa namanya 😦 gue lupa banget. Beliau sudah meninggal, jadi memang ngga ikut.

Sedikit mengenang, gue punya dua orang yang sangat mirip dengan Papa. Papanya Papa, Kakek Ipon, dan Mamangnya Papa, Kakek yang gue lupa namanya 😦 besok deh tanya Papa.

Setiap ada Nenek Ia pasti ngakak deh. Dia itu menyenangkan banget orangnya. Masakannya juga enak. Dan. Agenda rutin kami setiap ada dia di malam tahun baru adalah “Makan Bakso”! Sumpah enak banget. Bikinnya banyak, biasanya bisa habis sampai dua hari. Dan sambil menunggue momen meniup terompet, kami makan bakso, juga main kartu.

Ini nih! Kami biasa main setan-setanan (gue baru tahu nama ini dari Jefry, teman gue ke Moko, yang akan gue ceritakan nanti). Tapi main kartunya bukan pakai kartu remi, lantaran pakai kartu hadiah dari faber castell, yang sudah diwarnai. Kartu itu sama kayak remi lah, cuma kartunya ada 20 pasang aja, dan gambarnya yaa gambar lucu buat anak-anak gitu.

Kami main sambil ngakak, karena ada hukumannya, yaitu tabur bedak! Hahaha. Itu adalah momen sederhana yang sangat menyenangkan. Kami ngga pernah tuh nyalain kembang api, apalagi petasan. Paling ya cuma niup terompet. Tapi rasanya seneng banget, sampai masih inget loh, sampe sekarang.

Kalau tahun baruan di kampung Mama (tempat gue tinggal sekarang) sih, beda lagi. Gue selalu nyalain kembang api dan petasan, begitu pula tetangga, karena di sini ada halaman luas, ngga seperti di Bekasi dulu. Tapi permainan ini juga ngga bertahan lama. Setelah gue dan adik gue semakin dewasa, ritual itu ngga pernah lagi. Bahkan adik gue suka marah-marah kalau tetangga mainin petasan, “berisik!”, katanya. Dia lupa kali, pernah seneng banget dulu waktu main petasan, ampek ngerjain orang dan ngakak ngga jelas.

Lanjut.. Awalnya, di postingan sebelumnya berjudul Segitu-Ngga-Taunya-Mau-Ngapain gue menceritakan tentang kegundahan gue mendekati malam tahun baru lantaran belum punya teman untuk diajak jalan. Gue juga sudah hampir give up. Yaudahlah… pilihannya cuma tinggal dua, beneran ke alun-alun atau diem aja di kostan, sambil ngeblog, sambil makan mie juga mungkin? Atau sambil dengerin radio?

Dan tetiba.. Saat gue membuka chat dari Novi, teman gue, tepat jam 18:19, gue jawab, “Serius? Tapi kamu ikut kan?” HAHAHA. You know dia chat apa? Dia bilang, tahun baru ini temennya ngajak ke Moko, dan dia bilang ke gue, “Ikut yuuukk.” Gue langsung bahagia banget. Gue langsung merasa ada harapan banget, saking desperatenya ngajakin orang-orang tapi pada ngga bisa.

God is good.

Singkatnya, gue sudah ada di mobil dengan empat teman baru bernama Ferdy, Jefry, Domi dan Anti pukul 10 pagi lebih sedikit. Awalnya gue merasa zonk, sih. Habis si cowok-cowoknya pada diem aja. Tapi suasana cair setelah gue kenalan dan ngobrol-ngobrol sama Anti. Asik, selayaknya cewek yang heboh haha.

5671

Ini foto pertama kami ber-6. Dari kiri ke kanan ada Domi (adiknya Ferdy), Jefry, Novi, Anti, dan Ferdy. Foto ini diambil sesaat setelah kami sampai Moko, belum sampai atasnya lho yaaa, karena kita masih harus mendaki sedikit dengan tenaga yang kuat untuk benar-benar sampai atas. Sampai Puncak Bintang.

Sebelum sampai Moko, kami makan di bawah, demi memenuhi kebutuhan perut dan kantong, karena kami yakin, yakin banget makanan di atas pasti mahal. Jadi bentuk antisipasinya, kami makan dulu deh haha.

Sampai di atas, kami ngga langsung turun karena masih sangat siang, ditambah hujan juga. Sebelumnya sih, kami sempat ngakak karena berpikir, “Ini bakal nunggu selama ini?” Maksudnya, dari kami hampir sampai ke atas, sampai jam 12 malem itu masih sangat lama, kurang lebih 12 jam. Tapi karena takut macet dan kemungkinan buruk lainnya, akhirnya kami naik, dan sampailah di atas!

Sambil nunggu hujan reda, kami main kartu dulu. Main setan-setanan. Gampang mainnya. Intinya cuma ngeluarin dua kartu dengan nomor dan warna sama. Dan, terbodoh sih ngakak banget pokoknya ketika si Novi panen kartu gegara kesalahpahaman Novi akan peraturan kartunya. Di sana kami ngakak abies. Novi kami bedakin deh!

Beberapa kali puteran main kartu, dan setelah cerah, kami memutuskan untuk naik ke atas. Momen saat naik ini juga koplak dan ngakak. Si Abang tukang parkir ngetuk jendela dan bilang kalau kami boleh bawa mobil ke atas. Akhirnya, Ferdy mundurin mobil dan ngejas buat nanjak ke atas. Tanjakannya lumayan lah. Lalu mobil ngga kuat ._. Kami mundur lagi, dan meletakkan mobil di parkiran semula. Ngakak deh.

Kami keluar… Gue sempat memandang was-was. Gila nih, jauh uga. Nanjak lagi. Tapi kami tetap semangat!

Itu puncaknya! Si Puncak Bintang. Kalau malem, bintangnya nyala warna warni gitu. Tapi jangan bayangkan semua tubuh bintang yaa. Karena yang nyala cuma bagian pinggirnya aja :")

Itu puncaknya! Si Puncak Bintang. Kalau malem, bintangnya nyala warna warni gitu. Tapi jangan bayangkan semua tubuh bintang yaa. Karena yang nyala cuma bagian pinggirnya aja :”)

175556

Kelihataan nanjak banget ngga sih? Pokoknya bikin capek lah kalo jalan mah. Karena kitanya kurang olahraga juga siy. Gue ngga ada karena foto ini captured by me.

Sampai di atas… Cerah banget! Tapi adem banget! Kami sempat foto-foto dikit.

5666

Indahnya belum terlalu kelihatan nih. Ini pemadangan pertama sebelum masuk ke pintu masuk Puncak Bintangnya.

5647

Ini tuh pohon apa sih? Pohon jati?._. Pokoknya ada banyak!

5638

Nah ini lebih jelas pohonnya. Ceileh gaya-gaya GGS gini yhaa wkwk. Tanah dan bohonya basah, karena habis hujan.

5611

Kalo ini tepat di depan tulisan Puncak Bintang. Papannya kalau malem nyala loh!

175232

Nih, kayak gini nyalanya.

Sebelum malem, kami selain foto-foto juga main kartu dan uno. Masih aja ngakak dah main setan-setanan. Bosen main kartu, akhirnya Jefry ngeluarin uno baloknya. Ini seru banget! Menegangkan abies!

175412

Ini waktu Jefry memeragakan cara mainnya. Jujur, ini permainan uno balok pertama gue! Pengen main lagiiiiiii!

175402

Si Novi udah desperate gitu lantaran pondasi unonya udah ngga banget. Dan akhirnyaaa… Yha! Setelah Novi pindahin baloknya, beberapa detik kemudian, baloknya jatuh! Dan kami teriak ngakak sampai dilihat banyak orang. Haha

Belum puas main, kami harus turun karena kabut mulai bergerak bermunculan ke atas, dan mendung mulai datang. dan benar saja, beberapa lama setelah kami sampai ke saung bawah, hujan turun.

Singkat cerita.. Hari mulai dingin. Gue, Anti dan Novi udah bolak balik ke toilet untuk pipis. Benar-benar mekanisme adaptasi yang baik. Kami menunggu di tempat makan itu sampai jam 11 malam.

Dan ini adalah bagian paling amazing. Paling luar biasa, paling cantik, paling menyenangkan yang akan gue ceritakan.

Sampai di atas, sudah ramai, dan kami ngga kebagian tempat duduk, karena memang sedikit banget tempat duduknya. Enak sih yang si atas bawa tenda. Kami, koran untuk duduk aja ngga bawa. Tapi… Gue ngga bisa terangkan berapa kali jumlah gue bilang, “Wuaaahww!” atau “Njir!” dengan mata berbinar-binar saking indahnya pemandangan di bawah.

_MG_2662

Buatan manusia memang ngga ada apa-apanya. Ini adalah sebagian kecil dari apa yang mata manusia bisa lihat.

Kami dan banyak orang yang sama-sama menunggu momen countdown the time sampai akhirnya bilang Happy New Year melihat pemandangan yang luar biasa banget dari atas. Melihat kembang api, dari berbagai sudut.

Ini bener-bener sulit untuk diabadikan. Karena pemandangan di bawah begitu kecil. Suaranya juga lirih banget, bahkan kayak ngga ada. Sekilas, sambaran kembang api dari bawah kayak sambaran petir yang bikin langit bercahaya tiba-tiba. Tapi bedanya, beberapa detik kemudian, muncul warna-warna indah.

10 menit sebelum pukul 00:00, gue merasa aneh karena di bawah, bener-bener hampir dari semua titik di bawah sudah nyalain kembang api. Dan pemandangannya sangat menakjubkan. Sebentar. Gue pikir-pikir dulu bagaimana gue mendeskripsikannya, saking indahnya lihat kembang api yang banyak dari atas.

Gini. Pemandagannya kayak ketika kamu lihat air hujan yang jatuh ke lantai, terus mantul ke atas. Bedanya, air hujan ini warna warni. Beriringan. Banyak. Bak gelombang tarian yang indah banget luar biasa. Gue beribu-ribu kali mungkin bilang, “Anjir lah keren banget njir!”. Karena memang begitu keadaannya.

Mungkin seluruh Bandung terlihat dari atas. Mulai dari masjid alun-alun, Unpad, BIP, jalanan. Karena bener-bener banyak lampu di bawah. Warnanya merah, orange. Indah banget. Ditambah bermunculan kembang api yang warna warni dan banyak. Bener-bener OMG! Gue ngga nyesel ngerayain tahun baru ngga di rumah.

10 detik sebelum pukul 00:00, orang di speaker sudah memberi aba-aba untuk kami menghitung mundur.

3

2

1

HAPPY NEW YEAR!!!

Finally! Gue berhasil melihat pertunjukkan yang sangat luar biasa! Super duper romantis dan memanjakan mata! Sumpah! Gue seneng banget, ngga bohong! Video ini bener-bener cuma sebagian kecil banget dari pertunjukkan yang sebenarnya.

Beberapa foto fireworks nih. Bagus banget, kan?

Gue ngga tahu lagi gimana cara mendeskripsikan kebahagiaan malam itu, sampai sekarang ketika gue mengingt-ingat keindahan hari itu. Yang jelas, gue bener-bener happy! Rasanya lupa kalau hars beres-beres untuk pulang besoknya. Rasanya ngga peduli kalau besok mau ke gramedia buat beli buku, demi memenuhi rasa penasaran dari novel DIlan #1 dari Pidi Baiq. Rasanya lupa kalau harus istirahat banyak biar tanggal 2 ngga kesiangan. Gue bener-bener bahagia.

Melihat kembang api dari jarak yang begitu dekat, dan langit yang luas. Bener-bener ada yang gede banget loh kembang apinya! Dan yang ngga kalah indah, saat lihat pertunjukkan kembang api di bawah dari atas. Amazing! Gue suka banget! Seneng 1000 kali lipat dari seneng biasanya!

Makasih banyakkk… Sekali lagi buat Novi yang sudah kepikiran ngajak gue bareng temen-temennya, membuat gue tidak ngenes karena akhirnya gue ngga tahun baruan di alun-alun sendirian. Benar-benar ide bodoh haha. Makasih banyak juga buat Anti, Ferdy, Jefry dan Domi yang A6! Seru abies! Yuk jalan-jalan lagi!

Dari kalian, selain gue bisa belajar bahasa apa sih namanya? Bahasa Sumatera? Melayu? Iya, karena mereka semua orang Sumatera. Gue orang Jawa satu-satunya. Gue juga bisa belajar betapa bahagia itu sesederhana melihat kembang api di malam tahun baru, even itu dengan orang yang belum terlalu kenal, karena asik bisa di mana aja dengan berbagai cara!

Thanks yaaaa! ❤

Testimony(et):

 

5593

Ncelpie doeloe qaqaaa!

5720

Salah satu foto yanag gue suka banget! Captured by Anti.

175435

Bener-bener kayak di atas awan gitu ngakseehhh???

_MG_2483

Pemandangan dari atas.

175459

Nah! Ini bintangnya!

175455

Formasi yang apik!

175472

Si Domi ini paling seneng foto sendiri! Ala candid gitu. Btw kalo yang gue bener-bener candid ya haha.

_MG_2443

Kami punya gaya masing-masing untuk menghappus jemu. Meski muka ngga kobe, tapi gue tetap terlihat lucu kok!

5606

Yhaaa. Cewek kan emang demen selfie! 😀

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s