Mig33 Addict

Hai! Gue Amel, dan ini kisah gue… HAHA. Ala-ala pasupati Ardan gitu nih ceritanya 😀

Gue akan menceritakan salah satu aplikasi chat online yang agak ngehe, sih. Hm.. yang membuat gue kecanduan, sampai kayak orang gila ngga karuan kalau udah online.

Mig33, yang sekarang sudah lebih canggih dan ganti nama jadi mig.me.

Gue inget banget. Dulu pertama kali gue main mig33 berawal dari keiginan yang mendalam untuk punya pacar, karena teman gue yang main ini berhasil untuk itu. Awalnya sih dia main yaa cari temen aja. Lagian waktu itu dia udah punya pacar. Dan gue belum penasaran-penasaran banget. Eh, pas dia putus, terus dia main mig33 dan dapet kenalan yang akhirnya jadi pacarnya… Gue pun kembali excited untuk coba buat.

Ya. Akhirnya gue buat akunnya dengan id ameliamel_amel. Id kereta, disebutnya karena panjang. Jadi kalau di mig33 itu ada jual beli id dimana id paling pendek ya paling mahal. Bisa sampe jutaan. Malahan teman gue, anak mig33 pernah cerita, demi mendapatkan id TIGA HURUF yang dia pake waktu itu, dia sampai jual motornya. Gila euy!

Mig33 itu ada kastanya. Dari yang dewa, sampai yang rakyat jelata.

Pertama. Id merah. Susah buat jadi id merah, katanya. Dia harus on terus, harus ngegame terus, harus sering ngasih gift, pokoknya id merah ini dewanya banget deh! Dan jarang banget yang punya id merah ini. Gue lupa spesifikasi jelasnya, kalo ngga salah sih dia juga harus jadi merchant atau tukang jual idr gitu baru bisa jadi merah.

Kedua. Idnya kuning dimana-mana, di rum manapun. Dia disebut admin global. Kerjaannya ya ngurusin orang-orang yang suka nge-flood. Sesuai namanya, flood itu iseng banget. Room yang tadinya damai tentram, bisa tau-tau jadi rame, dibanjiri oleh bot yang bisa bikin hp ngehang saking banyaknya chat yang masuk. Gue bahkan pernah kena flood pv. Jadi banyak banget private chat (pv) yang masuk ke gue, sampek gue matiin hp gue, karena ngehang. Dan tugasnya admin global adalah utuk blok akun itu, jadi ngga bisa dipake deh. Itu salah satu tugas admin global yang gue tahu.

Terus… Admin global ini punya tagline, “Bully rakyat jelata!”. Haduh agak dendam gue sama id kuning jenis ini wkwkw. Jadi, gue pernah masuk rum (room) yang ternyata rumnya admin global. Kuning semua isinya bro. Levelnya juga udah tinggi-tinggi. Biasa, jaman dulu gue SKSD gitu. Gue sok nyapa, gue ajak kenalan, gue panggil kakak semua yang di rum. Fyi, jarang dulu anak yang berumur 17 tahun ke bawah. Kebanyakan yang main mig adalah orang yang udah kerja.

Pas masuk rum, banyak banget deh istilah yang ngga gue ngerti. Lupa gue juga istilahnya apa waktu itu. Ah! Kalo ngga salah gue nanya admin global itu apa, atau gue tanya cara jadi merchant gitu ya. Terus gue malah dibully. Kampret. Mana id gue panjang kan. Id mereka tuh bagus semua. Id nama gitu kayak Amel, Roy, Gun, Gita. Nah. Id gitu pokoknya yang bagus dan mahal.

Ketiga. Kasta yang harusnya sih orang paling kaya. Merchant alias tukang jual idr. Idnya warna ungu. Idr itu kayak coin di line. Kalo kita punya, kita bisa beli item avatar, bisa kasih gift, bisa ngejudi haha. Nah ngejudi ini sebenernya main game, tapi pake idr tadi. Kalo menang idr naik, kalo kalah ya ilang. Biasanya, ada merchant yang baik, yang suka kasih bonus. Ada juga yang pelit haha.

Keempat. Nah, mulai deh ke kasta yang down to earth. Admin rum chat. Demi menjaga rumnya tetap ramai, biasanya admin ini ramah banget. Setiap yang enter dikasih salam, diajak kenalan. Sampe hapal banget gitu siapa-siapa aja yang masuk. Selama ini gue masuk rum sih, beberapa adminnya gue kenal, dan mereka baik. Malah gue jadi anaknya haha.

Wewenangnya admin itu bisa ngeblok id yang rusuh, kayak id yang ngeflood tadi. Atau kalo ada yang iseng, biasanya suka jorok gitu. Nah id itu bisa kena kick atau banned. Kalo kick, 10 menit juga udah bisa masuk ke rum lagi. Kalo banned ini yang parah. Id baru bisa masuk kalau udah diunbanned sama admin atau moderator. Admin juga punya wewenang untuk ngasih jabatan atau ngelepas jabatan moderator ke siapapun.

Kelima. Sedikit di bawah admin, yaitu moderator. Si moderator itu kaki tangannya admin rum gitu. Biasanya, selain temen, yang dipilih jadi moderator itu yang selalu bisa bikin rum rame. Makanya, moderator itu asik-asik orangnya. Ramah juga lah kayak admin. Wewenang moderator sama kayak admin. Intinya menjaga rum agar tetap nyaman.

Oiya. Admin dan moderator itu kuning warnanya kalo di rum yang dia jadi admin atau moderator. Ngga semua rum kayak admin global.

Keenam. Rakyat jelata. Hahahahaaa. Rakyat jelata yaa biasa idnya warna biru. Dia bukan kelima kategori di atas. Biasanya, mereka yang biru itu sukanya berkelana keliling rum kayak gue. Yhaa tipe-tipe ngga terikat gitu.

Gue pertama main mig itu di tahun 2009 akhir, dan jaya di tahun 2010. Awalnya, ya gitu. Gue ngga tahu apa-apa. Istilah-istilah kayak admin, moderator, idr, gift, judi, id tuyul (anak id, biasanya buat ngespy atau buat rusuh), id master (id yang sering dipake) gitu-gitu ngga tahu. Polos deh pokoknya. Masuk rum ya pure buat kenalan, kebutuhan beradaptasi. Dan kelewatan, adaptasi gue, kalo boleh jujur.

Gue sampe malem-malem ngakak sendiri liat layar hp. Terus tiap rapat di osis kebanyakan liat hp bukan interaksi sama yang lain. Malah sambil ngakak senyum-senyum sendiri gitu lagi. Hidup gue kayak buat online deh sampai-sampai ngga belajar. Kecanduan habis.

Gue aktif main mig33 sampai tahun 2011, setelah gue sadar bahwa main mig itu bikin galau hahaha. Lebih tepatnya sih, karena gue jadi ngga belajar, malah ngga fokus sama sekolah gue. Nilai gue jadi jelek, terus gue ngga bisa fit di dunia nyata gue. Gimana engga? Sehari-hari mantengin hp mulu. Sampe-sampe gue pernah menjerumuskan teman deket gue untuk main mig ya. Si idung liar dan idung pesek haha.

Akhirnya di 2011 gue putuskan untuk vakum. Gue janji gini, “Gue akan buka mig lagi tepat setelah pengumuman kelulusan.” Dan benar. Siang hari setelah pengumuman kelulusan, gue buka mig lagi. Gue download aplikasinya, langsung deh gue log in. Jadi Amel yang baru on lagi, yang ngga kenal siapa-siapa.

Dulu, awal main mig, gue masih polos banget. Belum terkontaminasi hal-hal negatif. Gue masuk rum islam gitu. Banyak yang bener jaman dulu mah haha. Rum yang paling gue betah, yang pertama-tama banget gue masukin dan gue nyaman, yaitu rum “Islam Brsaudara”, Pak ngadiminnya namanya Kak Fatah.

Gue lama nangkring di rum ini, sampai gue punya baanyak banget kakak. Ada Kak Fat, Mba Ut, Kak Ncop, Bang Ace, Kak Suf, Kak Ucup, Kak Dzu, Kak Ang, Kak Angel, Kak Nye, Kak Aya, Kak Leha, Kak aaahh banyak sampai gue lupa dulu manggilnya siapaaa :”)

Terus barengan nongkrong di rum ini, gue juga sibuk berkelana sampai gue menemukan satu rum yang seru abies! Namanya rum “Cewek Seetia”. Aduh gue sedih kalau ingat rum ini. Time flies, begitu cepat. Sangat cepat. Kemarin baru aja gue dapat kabar kalau salah satu kakak gue di sini meninggal karena sakit. Namanya Kak Ivan. Gue lumayan sering cerita-cerita sama dia soal seseorang.

Kalo di rum isber alias islam brsaudara gue dapet kakak yang ngemong banget, di cs gue dapet yang koplak abies. Ngakak mulu kalau masuk rum ini. Di sini dong, gue dapet Bunda haha. Iya, doi bundanya rum gitu. Emak-emak dengan dua anak, aslinya. Kami semua pokoknya anak-anaknya Bunda deh, dan gue anak bontotnya, karena gue paling kecil (bukan kecil badannya, of course haha).

Kakak-kakak gue di sini yang lain ada Kak Nia, Kak Pipit, Kak Ry, Kak Onya, Kak Sep, Kak Zoel, Kak Coa, Kak Ipan, Kak Rara, Kak siapa lagi ya?

Admin rum ini Kak Sep, yang mendahului kami vakum hiks..

Terus berkelanaaa, masuk banyak rum, dapet temen banyak sampai gue lupa kenal mereka dari rum mana. Sampe gue lupa asal mereka dari mana. Sampe gue ngga bisa bedain mana yang deket sama gue, mana yang sebatas kenal aja.

Ada lagi rum yang gue masukin, yang betah juga. Namanya “Temukan Cintamu”. Nah rum ini punyanya Pap Ted haha. Iya, semua anak di rum manggilnya Pap. Ada Mamnya juga lah pasti, yang ngga lain ngga bukan adalah istrinya Pap Ted, namanya Mam Dhea. Di rum ini gue ngga banyak kenal sama orang-orangnya, nih buktinya yang gue inget hanya Mam dan Pap aja haha.

Terus ada lagi rum yang gue ragu, apakah rum ini gue masukin sebelum gue vakum pas SMA, atau setelah gue vakum, gue lupa. Namanya rum “Crocs”. Gue mulai dikenal di rum ini setelah gue gift shower. Gift shower ini ya pesta gift. Gue kasih gift ke semua orang di rum. Haha. Yang gue inget di rum ini tuh cuma Kak Papat, Kak Heni, Kak Sloth… siapa lagi gue lupa.

Dua tahun gue vakum, dan suuuusah banget! Tapi gue sudah terlanjur bersumpah, ngga akan main mig sampai dengar kabar gue lulus. Kalo gue buka aplikasinya sebelum gue lulus, gue siap untuk ngga lulus. Dan gue bisa pegang sumpah gue sendiri, sampai akhirnya gue lulus, lalu buka mig lagi.

Aneh banget pas pertama buka tuh. CL alias contact list gue sudah pada hilang. Ngga ada. Kalaupun ada, cuma satu dua orang aja. Tapi gue ngga berniat ngeremove id mereka, karena mereka sejarah buat gue.

Lalu gue berkelana…. Berkelana lagi mencari rum yang seru.

Akhirnya gue menemukan rum yang beda banget dari rum-rum sebelumnya. Rum seks, namanya “susu-imut”, atau biasa disingkat suim. Jangan berpikir yang macem-macem tentang gue, ya. Gue betah di rum ini bukan karena gue mesum, suka cs, ps, bukan. Tapi main di rum ini tuh lucu, bikin ngakak. Kayaknya ngga ada yang serius deh di rum ini HAHA.

Ada sih, yang kelewatannnya banget, sampai gue pengen jejek, tapi orang-orangnya, mostly itu kocak banget, ngga baper, ngga tukang ngambek-ngambekan.

Ada nih, gue inget banget dua id yang dulu lumayan dekat dengan gue. Mba Tisha dan dgd (gue lebih seneng manggil dia pake idnya haha). Kalau Mba Tisha enter, si dgd ini nyapanya gini, “Mwah Mba Tisha sodok pantatnya pake tiang listrik”. Ini garing ngga sih? Menurut gue sih kocak. Aduh gue ngakak. Seriusan ngakaaakkk. Terus kalo si dgd enter, Mba Tisha juga sama nyapanya koplak gitu.

Dan yang bangsat lucunya lebih dari sule lagi ada, namanya Masdokgil. Soalnya idnya itu dokter.kelamin haha. Gue manggilnya Masdokgil, singkatan dari Mas Dokter Gila. Dia ngga kalah koplak dan mesum. Tapi jangan ngebayangin mesum yang ngelecehin yaa. Mesumnya yaa sama koplaknya kayak Mba Tisha dan dgd tadi. Bikin ngakak.

Di sini gue kenal sama Mba Tisha, dgd, Masdokgil, Mas Abeng, Mas Dimas, Mba Tyas, Mas Ibem, Mas Kai, Mas Kem, Mas Seny (dibaca literally seny bukan seni), BANYAK SAMPE GUE LUPA MANA YANG PALING MESUM HAHA.

Barengan gue betah di rum suim, gue juga betah di salah satu rum seks lagi, namanya “susu no bra”. Orang-orangnya asik juga, sama kayak di suim. Tapu jujur ini gue lupa siapa ya adminnya haha maape yo mas :” Kebanyakan anak SNB juga anak suim, jadi ya obrolannya sama ngalor ngidulnya haha.

Ada lagi rum yang anak-anaknya pada somse, dan gue cuma kenal sedikit. Bahkan yang sekarang gue inget cuma dua orang, karena kami dulu sering ccan. Nama rumnya “cafe gaul indo” alias CGI. Gue kenal ndog haha namanya Indra, sama just_isha :” aduh lupa dipanggilnya siapa sih lupa bangeett.

Rum terakhir yang… Gue sedih banget juga jujur, kalau ingat rum ini. Karena selain asyik, mereka satu-satunya rum yang gue masukin dan betah, yang anak-anaknya seumuran gue. “Id Cinta”. Kami dulu sering ccan. Ampun kangen banget ya ampuuunn. Gue berharap, nanti kalau kalian baca, kita bisa ccan lagi habis ini aamiin.

Dulu di rum ini, gue sukanya pacaran sama si dgd. Seisi rum tahu deh kalau kita pacaran. Gue inget, waktu gue lagi baru-baru masuk kuliah, di rum ini lagi sering-seringnya main roll keju, ajag pdkt satu sama lain. Jadi kita ngeroll, yang angkanya paling gede nanya ke yang angkanya paling kecil. Lucu. Satu kata udah.

Di sini ada Tanty, kayaknya doi yang pertama kali gue kenal di rum SMA, terus ngajak gue ke rum ini. Terus ada Yunus (si pak admin yang lebih sering dipanggil Anus), Soni, Yanti, Jones haha (gue lupa namanya siapa :” hiksss), Vitha, nuzha_ dari rum ini ngga sih? EH yang dipangil anus itu yunus apa nusa yak lupa. Terus ada Dani, Chamey, Suc, Iko, Ardy, terus si koplak moel aduh idnya Ade apa gitu ya lupa :” dan banyaaakkk! Yang paling deket sama gue sih si Tanty dan Vitha. Kami sering curhat-curhatan gitu. OH! Ada lagi yak anak Pemalang, tapi gue lupa namanya haha. Dulu Tanty pernah mau titip sesuatu kan buat orang Pemalnag ini? :” Eh atau Piteng sih? ._. Tanty bener ah Tanty, yang paling banyak kenalan cowok mudanya haha.

Gue melewati baanyak banget lika-liku selama main mig. Dari mulai pertemanan yang asik, enjoy banget, sampe gue curhat pun nerima curhat, sampai drama yang kalau gue inget-inget sekarang…. ih 4L4y banget! Bahkan yang ngajarin gue hal yang engga-engga ya anak mig!

Ngga melulu yang senang, yang dianggap wah perhatian banget jauh dibanding teman-teman gue, dianggap keluarga sendiri, pengusir bete, penghalau sedih, tapi ada juga yang nyebelin. Salah satu media yang paling membuat gue mesum dan binal ya mig33! Kampret! Haha. Bayangin aja. Gue pertama kali diajarin masturblalayeye sama anak mig.

Jadi waktu itu, ini sebelum gue vakum dua tahun, gue sempat masuk rum seks gitu kan penasaran. Terus gue diadd seseorang yang idnya gue lupa, namanya juga. Anaknya asyik. Dia pertama share banyak gitu kan tentang kegiatannya. Terus dia nanya ke gue, umur berapa, gue jawab umur 15. Iya memang waktu itu gue masih sekecil itu. Terus ya gitu. Gue juga dikasih tau dan diajarin cs alias chat sex juga sama dia, sampai gue diajarin cara masturblalayeye itu. Kampret emang ngerusak gue.

Tapi, gue senang dan ngga nyesel bisa kenal mig. Walaupun orang-orangnya kebanyakan ALAY, mereka bisa ngasih gue lebih dari sekedar kesenangan, yang membuat gue ingin terus-terusan buka aplikasinya. Dulu ya, jujur.

Gue punya tiga pacar jadi-jadian (yang sekarang juga udah jadi mantan jadi-jadian), dan dua orang yang gue harepin jadi, eh dia malah php. Tapi yang kedua ngga gue hitung php sih, gue aja yang terlau berharap haha. Nah yang kedua ini, orang yang gue ceritain di postingan gue kemarin, berjudul “Merindu”.

Pertama, gue lupa kenal dimana dan gimana kenalnya. Namanya Rio, gue baru inget. Gue jadian sama dia yha… tanpa alasan. Gue terima-terima aja. Habis dia asik, sih. Dia udah tua. Juragan gitu di kampungnya. Kalo ngga salah dia orang Sulawesi mana gitu haha. Kan ngga mungkin ya ketemu? Dia itu orang terkenal gitu. Salah satu pembuat aplikasi mig, dia juga merchant. Dan dulu bangga banget gue waktu jadi pacarnya. Mendadak kasta gue naik, kan haha. Yaudah. Lala yeye lala yeye, gue jadi sama dia cuma sebulan aja. Eh apa seminggu? Haha lupa.

Yang kedua, yang anak cewek seetia pada tahu, karena dia ini ngerum disitu juga haha. Idnya kecoa_kesepian hehe maaf ya mention idnya wkkwk lagian paling udah lupa juga kan sama passwordnya xD Ini koplak, sih. Dia itu mantan jadi-jadian yang bikin gue ngakak. Salah satu tokoh di drama percintaan gue selama di mig.

Gue lupa deh kita pernah telponan atau engga. Kayaknya pernah deh. Dia itu sering ngemodus receh gitu. Kayak di fb upload foto so sweet terus ditag ke gue. Haha. Jadi deh kita jadian. Ngga lama, sebulan lebih dikit. Terus ngga berapa lama setelah kita putus, dia terbang ke Kalimantan. Sekarang udah nikah doi haha.

Terakhir, mungkin ini yang sampai sekarang masih terngiang selalu ya wkz. Kejadiannya baru hampir tiga tahun yang lalu. Dari tiga di atas, cuma sama dia yang goal!  Pernah ketemu kita. Dua kali, lagi. Jangan mikir goal yang macem-macem ya wkwk. Kiddinggg!!! Sama dia juga yang paling lama, selama 7 bulan! Gila! Sejarah kan haha. Kami pernah putus, terus nyambung lagi. Yang ngajakin nyambung gue lagi. Emang ngga tahu malu ya gue.

Nah, sama dia ini ketemunya di rum suim, idnya dgd.z. Beberapa hari yang lalu gue habis telponan sama dia. Setelah sekian lama yaa. Sama dia, sejujurnya yang paling malu-maluin lantaran gue pernah se-so-sweet-itu punya panggilan menggelikan sama dia. Dia juga yang paling intens nemenin gue (lewat sms dan telpon) dibanding dua yang lain. Lala yeye lala yeye, kita putus deh, karena… hm. Kalau kata dia kemarin sih, karena ngga jelas. Orang ngga ada apa-apa putus. Padahal jelas banget! Dia itu jarang ngubungin gue. Sms kalo gue sms  duluan. Ngakunya sih sibuk. Yaudah, karena gue sibuk, dia sibuk, gue putusin aja.

Hm… Kisah yang menarique!

Oh! Gue baru ingat ini, satu orang yang receh juga ngemodusin gue haha. Gue lupa kenal dia dimana, namanya Kak Klan. Dulu, kami pernah telponan, gini:

“Aduh segitiga berceceran dimana-mana nih.” Katanya.

“Ih jorok.” Kata gue.

“Apaan, orang penggaris ye. Itu penggaris segitiga. Haha” Kampret kan.

Terus gue tantangin lagi, “Di Amel juga banyak kacamata berceceran di lantai.”

“Ih! Jorok masa cewek kacamatanya berceceran.”

“Apaan orang kacamata beneraaaann.”

“Mana ada kacamata beneran berceceran….. lala yeye lala yeye.” Yaudah gue kalah.

Tahun 2014 lalu dia kasih ucapan selamat ulang tahun ke gue. Dia masih ingat gue rupanya. Ngga tahu deh sekarang. Kemarin sih, baru aja gue add fbnya dan langsung diaccept haha.

.

.

Jujur di tengah, gue ngerasa sedih banget. Bukan hanya karena mereka yang dulu sempat mengisi hari-hari gue sampai nyandu banget main mig, sampai merasa main mig adalah kebutuhan, bukan. Tapi karena gue ingat bahwa time flies. Banyak yang berubah.

Kak Fat dan Kak Ut yang udah menikah, terus udah punya Dede Khudzaifah. Terus Kak Ncop juga, sama Kak Furqon. Udah Punya Dede juga. Kak Coa juga udah nikah. Bunda, dulu anaknya masih satu, sekarang udah dua. Kak Ipan, juga udah nikah. Kak Ucup juga… Kak Ivan.. sekarang udah ngga ada.

Amel suka ngepoin kalian tahu, diem-diem haha. Padahal Amel ya yang mutus silaturahmi alih-alih vakum, biar ngga tergoda gitu haha.

Ngga tau sih, berapa banyak dari kalian yang masih ingat Amel, atau berapa banyak dari kalian yang masih bener-bener Amel ingat. Waktu berjalan cepet banget. Dulu, Amel memimpikan untuk cepat-cepat gede, cepat-cepat kuliah terus lulus, kerja, nikah, punya anak. Sekarang… berharap keinginan dan harapan itu ngga pernah ada haha.

Ngga tahu kenapa, setiap mengenang itu kok rasanya gini ya. Kayak ada satu kepingan yang ilang, entah kemana. Dan itu kalian, yang sekali lagi pernah jadi bagian dari khayalan Amel. Khayalan bisa ketemu, khayalan jadi kakak asli (karena dari dulu sampai sekarang masih terobsesi punya kakak beneran haha), khayalan syur wkwk :” candaaa. Padahal… Kita ngga pernah ketemu.

Selama main mig aja Amel cuma pernah ketemu sama dua orang. Kak Retro si anak Pemalang yang waktu itu main ke kos wkwk koplak! Sama si dgd aja. Sisanya engga pernah ketemu.

Tapi merindukan kalian, entah saat-saat main mignya bareng kalian, semenyiksa ini ya. Setiap kali buka aplikasi mig yang sekarang ngga jelas, terus lihat chatroom yang biasanya dulu ada kalian sekarang kosong.. Rasanya tuh bener-bener sepi. Masuk rum yang rame sekalipun udah ngga asik lagi. Orangnya pada ngga jelas. Pada makin alay, mesum pula! Ih.

Hm.. Tapi mungkin Amel hanya sedang kesepian, ditambah yang dulunya bisa kontak beberapa dari kalian lewat bbm, sekarang lagi ngga aktif bbmnya karena kemarin hp ilang hiks.

Makasih banyak ya kalian yang sudah pernah download aplikasi mig33, sudah pernah  buat id, terus juga sudah pernah masuk rum yang bikin kita kenal. Sukses untuk kita! Yeah!

Salam kangen,

ameliamel_amel


Image Source

Advertisements

2 thoughts on “Mig33 Addict

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s