Berapa banyak waktu yang terbuang untuk tidak ngapa-ngapain?

027332700_1442458979-1

Source: HERE!

Gue ingin membeberkan betapa banyak waktu berharga yang kita punya namun seringkali kita sia-siakan. Mungkin berbeda bagi setiap orang. Tapi yuk, kita sama-sama coba mengalkulasikannya.

Satu hari ada 24 jam, ngga bisa diganggu gugat. Seminggu ada 7 hari, 168 jam. Setahun ada paling sedikit 8760 jam. Betul? Gue manual nih ngitungnya.

Sehari kita punya waktu sama. Semua orang. Masih mau mengeluh soal kesibukan dan ketidakmampuan untuk membagi waktu? Talk to person in front of the mirror, please. Ourself!

Kita mulai sekolah sekitar umur 6 tahun. Sebelum itu, kita ngga ngapa-ngapain kecuali main ayunan dan jungkat-jungkit –yang ngga pernah menjadi jungkat-jungkit bagi gue karena gue selalu di bawah. Produktivitas kita hanya sebatas menghasilan air kencing dan eek, juga coret-coret di buku atau dinding. Kalau emak gue sih ngga nyimpen buktinya, jadi gue anggap gue memiliki 6 tahun yang tidak produktif di 6 tahun pertama hidup gue. Alias gue tidak ngapa-ngapain.

Tapi jangan salah! Manusia belajar paling banyak dan keras saat ia masih kecil, menurut gue. Sisanya belajar tambahan sesuai selera. So, kita sama sejak dulu guys, jadi jangan merasa hina sendiri atau susah sendiri. Fyi, nampaknya gue yang lebih sering merasa begitu deh. Refleksi banget ini tulisan.

Okela. Next….

Kita membuang waktu kita selama 52.560 jam di 6 tahun pertama hidup kita. Paling sedikit karena gue ngga ngitung tahun kabisat. Gila ngga sih guyyss!??

Gue rasa, hidup setelah tahun ke-6 itu lebih berarti. Kita tidak lagi “ngga ngapa-ngapain”. Ada sekolah yang siap menguras tenaga, pikiran, dan afeksi kita. Ya. Belajar, berteman. Boleh lah dirata-rata. Kelas 1 SD dan kelas 2 SD tahun paling santai dalam hidup yagakseh? Masuk jam 7 pulang jam 11. Cuma 4 jam, pemirsah! Sisanya, selama 20 jam kita ngga ngapa-ngapain.

Selama sebulan ada paling sedikit 4 hari minggu. Yang berarti, 216 (96 jam dari 4 kali hari minggu, 120 jam dari hari biasa dikali 20 jam) jam kita ngga ngapa-ngapain selama seminggu. Paling main rumah-rumahan, main masak-masakan –biasanya kalau perempuan ala-ala jadi emak-emak sambil gendong boneka. Yang cowok main kelereng dan layangan. Menghasilkan apa? Kesenangan iya.

Satu bulan paling sedikit ada 4 minggu, so, kita menghabiskan waktu selama 864 jam ngga ngapa-ngapain, paling sedikit. Lagi. Selama dua tahun, dari kelas 1 SD sampai kelas 2 SD, kita ngga ngapa-ngapain selama 10.368 jam. Paling sedikit, ngga dihitung libur karena gue bingung ngitungnya.

Selama 8 tahun kita hidup, selama 62.928 jam kita ngga ngapa-ngapain. Itu paling sedikit.

SETDAH! Kayak ngitung utang gue lama-lama.

Empat tahun setelah itu, kita semakin sibuk di sekolah dasar. Makin sedikit liburnya. Masuk jam 7, pulang jam 1. Cuma 6 jam. Kita ngga ngapa-ngapain dalam sehari selama 18 jam. Dalam seminggu ada 132 jam. Sebulan kita ngga ngapa-ngapain selama 528 jam. Dalam 4 tahun paling sedikit kita ngga ngapa-ngapain selama 25.344 jam.

Selama 12 tahun kita hidup di dunia, kita ngga ngapa-ngapain udah 88.272 jam. Benar-benar kayak ngitung utang ini daaah.

CAN WE JUST STOPPPP?!!! WKWK.

Ngga deh. Lanjut.

SMP, kita bertambah aktif. Makin sibuk ditandai bau badan yang mulai merajalela mengganggu seluruh kalangan, tapi waktu itu kita masih merasa biasa aja. Keringet dimana-mana dari jidat, atas bibir, leher, ketek, selangkangan, sela-sela lengan, belakang lutut, dimana-mana. Makin disibukkan oleh jam pelajaran yang padat, ditambah lagi kegiatan ekstrakulikuler.

Gimana ini aing ngitungnya ya?

Dari hari senin sampai sabtu, minimal kita ikut kegiatan wajib pramuka di SMP sehari setiap minggu, di hari jumat. Sehari sekolah dari jam 7 sampai minimal jam 2, waktu kelas 7 sampai 8 SMP. Ada 7 jam. Selama 6 hari, kita ngga ngapa-ngapain paling sedikit selama 102 jam, dikurangi kegiatan pramuka selama 2 jam, di kelas 7 jadi 100 jam. Kalo udah naik tingkat pasti lebih lama lagi di sekolah.

Sat set sat set, jadi selama setahun di kelas 7 SMP, kita ngga ngapa-ngapain selama 5.952 jam. Selama kelas 8 jadi bertambah waktu pramukanya , jadi 5.904 jam. Paling sedikit, sekali lagi.

Di kelas 9, bukan lagi sibuk pramuka, tapi persiapan ujian di 6 bulan terakhir. Aing sama ratain aja lah pusing. Kurang lebih jam tambahan itu sampai jam 4, maka kita ngga ngapa-ngapain selama setahun paling sedikit selama 5.472 jam.

Hidup kita selama 15 tahun, selama paling sedikit 105.600 jam. GILA! 100 rebu aja bagi aing itu udah utang banyak bet lah haha.

LANJUT KAGAA GUA PUSINGGGG???!!

Lanjut deh.

Lagi. Selama SMA juga kita sibuk banget sama kegiatan yang bejibun. Kalo dulu gue masuk OSIS, jadi gue ngerasa sibuk banget sih karena ngurusin acara. Yang lain mungkin, dengan kegiatan masing-masing juga. Ngeband –eksis banget kan dulu anak band. Mau booming atau engga, keren atau engga, yang penting latihan, terus ada yang ikutan sanggar tari, macem-macem.

Jadi lebih enak ganti aja pertanyaannya gimana? Jadi. Waktu yang kita punya selama 3 tahun di SMA WKWK untuk selain belajar di sekolah.

Sekolah mulai jam 7, balik jam 2. Ada 7 jam. Kita punya waktu sisanya selama 17 jam. Selama seminggu kita punya waktu selama 126 jam. Sat set sat set. Dari kelas 10 sampai kelas 11 SMA kita punya waktu paling sedikit 12.096 jam.

Kelas 3, karena udah sibuk UN, sat set sat set, selama setahun kita punya waktu paling sedikit 5.184 jam.

Jika kita memilih untuk tidak ngapa-ngapain (of sourse selain sekolah karena sekolah itu kewajiban), kita punya waktu gabut dalam 18 tahun kita hidup selama paling sedikit 122.800 jam.

MASIH MAU NGITUNG KAGAK MEEEELLL? *nanya diri sendiri 😦

Gue udah semester akhir kupret anjay. Ya ampun cepet amat ya? Ngga nyangka. Selama hampir 3 tahun dikit lagi aakkk gue kuliah, gue merasa sudah banyak membuang waktu SHO gue males ngitung!!!!

Nih. Kuliah dari awal ampek akhir semester kemarin gue cuma ambil mata kuliah pilihan 1 matkul aja, teman-teman. Padahal jaman dulu, ketika nilai gue masih lumayan, gue bisa setidaknya mengambil 2 mata kuliah pilihan tiap semester, sampai semester 4 which mean…. akan mengurangi SKS gue dan membuat gue cepat lulus.

Tapi penyesalan apa boleh dikata. Gue terlalu jumawa dengan bilang, “Ah nanti aja. Semester depan aja, masih banyak waktu kok.” YAY NJAY MASIH BANYAK. Gila selama 18 tahun lo idup aja waktu gabut lo sebanyak 122.800 jam, AMELIYAAHHHH!!!

Kita hitung deh, biar rasa penyesalan semakin dalam. Kalau kamu mau ikut ngitung juga, better sambil buka akun pacis kamu, deh. Lihat sesuai berapa banyak SKS yang kamu ambil. Silahkan perhitungkan berapa kali kamu bolos juga biar rasa menyesal semakin jadi.

Satu semester paling lama 4 bulan. Kuliah dari semester satu gue udah ambil 118 SKS. Gue itung semuanya SKS biasa bukan praktek, biar memudakan (sebenernya karena gue lupa berapa banyak itungan mata kuliah praktek gue sih haha). Berarti, untuk kuliah selama tiga tahun rata-rata perminggunya gue menggunakan paling sedikit 5310 menit. Ya sekitar 89 jam lah. Artinya, selama tiga tahun gue menghabiskan waktu untuk belajar di kampus hanya 8.544 jam (89 x 4 minggu x 4 bulan x 6 semester).

Gue punya 17.736 jam bebas. Paling banyak selama tiga tahun gue kuliah. Dan gue ngapain? Kamu ngapain???

Jika ditotal total, selama hidup gue punya waktu tidak ngapa-ngapain selama 140.536 jam. Atau setara dengan 16 tahun. Yang artinyaaa. Hidup gue yang ngapa-ngapain cuma LIMA TAHUN. LIMA. LIMA.

Selama 16 tahun ternyata waktu “ngga ngapa-ngapain” yang kita punya (sesuaikan dengan itungan kamu). Dan kita ngapain? Kita sudah menghasilkan apa? Itu yang perlu kita tahu jika kita menanyakan apa yang kita lakukan. Apa yang bisa kita hasilkan? Emang bermanfaat buat orang lain? Atau cuma menghasilkan bau jigong di bantal dan piring kotor setiap saat alias tidur dan makan aja? Answer this Qs by yourself, guys.

Gue, yang sebentar lagi beranjak ke 21 tahun, dengan hitung-hitungan ini menjadi tersadar betapa banyaknya waktu yang terbuang, dan gue ngga menghasilkan apapun yang besar sebesar Mark Zuckerberg yang bisa menghasilkan uang ampek tujuh turunan ngga habis-habis karena facebook, atau teori evolusi yang terkenal dimana-mana milik Darwin, ke luar negri ikut internship atau semacamnya engga, bahkan buku yang gue cita-citakan untuk terbit pun belum.

JADI SELAMA HIDUP INI KITA UDAH NGAPAIN AJA, WAHAI ANAK GENERASI SEMBILANPULUHAAAAN?

Pertanyaan ini, yuk tanyakan pada diri sendiri! 🙂


Postingan kali ini didedikasikan khusus untuk “mahasiswa tingkat akhir”.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s