Tahukah engkau wahai langit?

Ada waktunya gue meratap, tiap bulannya. Dan ini. Ratapan di bulan september. Hal ini tidak pernah mampu gue tahan, ketika datang. Untuk bercerita, untuk memaki, untuk mengamuk (?) —of course to myself, not you.

Dan OK. Gue akan memulai.

Kata orang gue baper. Gue mengakui, karena di otak gue, pengertian baper itu memang ngga jauh dari orang yang mudah sekali merasakan pedih karena perlakuan orang lain padahal cuma dikatain sedikit doang, mudah sekali badmood ketika apapun yang diinginkan tidak terakomodir dengan lingkungan yang ada (misal: aduuuh lelah udah malem mau pulang ngga ada angkot lalu harus memohon-mohon untuk dapat tebengan, atau *lagi ngomel ke anggota* “Mel,” *nyolek-nyolek aing ngodein biar aing ngga galak-galak –untuk yang ini bukan karena gue ingin menunjukkan bahwa gue galak,tapi lebih ke penentuan sikap. EH. Malah diprotez. Aing yang dibilang baper. DLL).

Baper tuh udah melekat banget sama gue, sampai gue kesel sendiri terkadang, apalagi kalau suasananya begini. Kata empok, dengan gue mempertanyakan, “Gue baper apa coba?” NAH ITU GUE UDAH BAPER. Apalagi nulis begini, seakan-akan defense, padahal kalau gue ngga baper nih gue ngga akan buat postingan ini karena yaa gue sans aja orangnya.

Hellow meeen! 

Apa yang harus gue lakukan?

Gue katakan sekarang: gue benci dibilang baper. WHY? Banyak orang yang menjaga jarak ke gue, pada akhirnya. Entah karena takut salah ngomong, ngga peduli, atau apa gue ngga tahu. Tapi itu begitu mengganjal buat gue.

Dulu sih gue bilang ke teman-teman SMA gue. “Kalau gue udah kumat (ciri: diem, leher ditekuk,  mata memicing), kalian jauh-jauh deh dari gue.” OK. Dan mungkin karena kata “Baper” belum begitu boom kayak sekarang, maka mereka manggut aja, tanpa mempermasalahkan apapun.

Sekarang?

Sekalinya gue manyun karena satu dan lain hal, udah dibilang baper aja –faktanya seringkali karena gue lelah. Sampai-sampai.. Gue merasa orang-orang sangat hati-hati ketika mengajak gue becanda. What the hell??? Gue pengen diceng-cengin juga kali.

Lucu nih, lucu banget. Ini kisah lucu banget.

Ada cewek yang dikata-katain gendut, temen gue sendiri, padahal… omggg… Dilihat pake sedotan, pake selang, bahkan kasat mata pun gue yang lebih gendut. Gue ada di sebelah cewek itu, loh. Bukan gue pengen dikatain, tapi gue merasa YHA OKELA. HAHA. Canda. Maksud gue, gue benci dengan orang yang jelas terlihat menjaga perasaan gue. Hell, gue ngga perlu ditolong sama lau!

Gue tidak cantik, gue tidak langsing, jauh dari kata idaman. Temen-temen cowok gue tuh, kalau ada cewek kinclong dikit (faktanya tau ngga lu cewek begitu cuma bisa apa? Cuma bisa ngerapihin mukanye! Rumah ngga bisa diurus, nyuci ngga bisa, MANJA). Sorry, untuk cewek jenis ini gue sangat membencinya.

Bagaimana mungkin orang yang bisanya cuma bersolek dapat terlihat semudah itu hidupnya?

That’s not fair buat orang seperti gue yang jauh dari harapan para lelaki. Padahal kalau gue boleh jual diri gue nih ya… Gue tuh punya:

  1. Gaya yang OK. Sans, ngga ribet, ngga butuh modal gede. Keuntungan buat cowok dong?
  2. Masak. Gue bisa, meski belum jago.
  3. Gue pendengar yang baik, karena gue belajar dari kekecewaa sebagai orang “yang ingin didengarkan”.
  4. Gue terbuka, pada siapapun yang siap membagikan kisahnya ke gue.
  5. Gue gampang berteman, sama anak-anak receh (dibaca: bukan hits) pula.
  6. Rambut gue bagus.

Gitu.

Sayangnya…. Keburukan gue juga banyak, bikin ilfeel.

  1. Jorok
  2. Males
  3. BAPER
  4. BAPER
  5. BAPER

2016. BAPER

TUH. Gue, kata orang baper banget orangnya.

Honestly… Gue bingung dengan arti kata “baper”. Gue diem sedikit dibilang baper. Ngambek dikit, dibilang baper. Protes dikit, salto dikit, dibilang baper….. HERAN.

Sampai sekarang gue masih heran.

Dan gue ingin langit tahu betapa besar rasa heran gue.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s