Extrasubrdinary Frencip: Our Little Miscommunications.

Hallow, fellas, I’m back! Now I wanna share again about my “literally” teman hidup di perkuliahan. Teman yang sudah menemani gue selama… lama deh. Jangan diitung-itung. Ya. Agen Hidup. Gue udah jarang banget sih update tentang mereka. Karena belum nemu feel yang pas aja gitu, maybe til now (idk, deh haha).

Agen Hidup ini bukanlah anak geng gue, karena kita memang bukan anak geng. Tapi kami dipertemukan “entah oleh apa”, karena kalau gue ingat-ingat lucu deh ceritanya. Okedeh gue ceritain lagi, awalnya gue menemukan mereka.

Dengan Agen E, gue pertama kenal di grup whatsapp jaman maba dulu. Eh, jadi lumayan dekat karena kita satu baris waktu PMB Fapsi dan… otak kita sama-sama sengklek. Jadi lah kita lumayan dekat.

Dengan Agen Fr, gue pertama kali kenal waktu kita PMB juga. Karena doi juga berada di kelompok yang sama saat PMB Fapsi.

Dengan Agen S, gue pertama kenal juga pas di PMB Fapsi. Kita sama-sama senasib, anak Bidik Misi yang punya mimpi lulus tepat 4 tahun :’)

Dengan Agen A…. Kapan pertama kali kita kenal, Mpok? ._. Kalau ngga salah sih, dulu pertama kali ketemu Empok di twitter jaman-jaman baru pengumuman SNMPTN, terus kenalan gitu. EEHH… dia orang bekasi, gue juga mantan orang bekasi. Jadi aja lucu, suka sok sokan ngomong betawi. Apalagi kalo udah ditambang Engkong haha.

Dengan Agen Ay…. Kita pertama kenal kapan sih da? ._. LUPA wkwk. Nampaknya karena doi terlebih dulu dekat dengan Agen E, jadi kita ikutan kenal.

Lalu… Gue yang dari dulu tidak terlalu suka geng-gengan tapi nyatanya punya dua geng di SMA, mulai mempertanyakan ini: Kok mereka main bareng mulu ya? (NB: Merekanya bukan sama Agen S, Agen Ay, Agen E atau Agen Fr aja. Tapi semua anak Fapsi yang masing-masing tuh yhaa punya peers sendiri gitu lah).

Sedangkan gue, jaman itu juga literally mainnya sama anak asrama doangan. Dan gue sedikit kurang suka berbagi cerita dengan mereka perihal masalah pribadi. Gue hanya membagi kisah yang terlihat di permukaan aja.

Lala yeye yeye lala, pertemanan gue semakin berkembang, gue makin banyak menemukan teman yang heterogen di Unpad, gue ikut organisasi dan kepanitiaan.. Dan gue (mungkin) agak “ingin seperti” memiliki rumah di Nangor…

Dan kalau ngga salah… Kebetulan kami pernah satu kelompok di mata kuliah apa gue lupa di semester-semester 3 atau 4. Sampe-sampe itu berkelanjutan gitu. Dan… Gue rasa ini sedikit picik sih, tapi ini gue dengan jelas ingat banget. HAHA.

Gue masuk ke mereka (Agen E, Agen Fr, Agen A dan Agen Ay, memang sudah satu peers, dan gue memang sudah satu peers dengan Agen S mulai dari awal kenal, dan terus dekat sampai semester dua akhir *re: sampai sekarang) dengan mendekati mereka satu persatu. Dengan Agen Ay, dulu doi sering gue ajak belanja. Dengan Agen E, karena kita wong jowo, jadi sering cerita-cerita pakai bahasa jawa. Dengan Agen Fr, gue sering curcol, sampai gue pernah nangis tersedu-sedu di depan favorit haha. Dengan Agen A, dia juga sering gue ajak jalan-jalan, cerita-cerita juga, curhat iya, berdua sama-sama maksiat iya. Gitu deh haha.

Terussss… Gue teh sering ngode ke Agen A, yang intinya mah mau diakui gitu sebagai bagian dari mereka. Akhirnya, melalui jalan halus gue, waktu gue lagi ngebanyolin tentang mereka di grup kelompok yang bukan cuma ada mereka aja, Si Agen A inisiatif, “Okedeh masukin Amel sama Seripah juga.”

Jadi aja kita berdua diinvite. Gue ngga langsung accept, gengsi dong gue. Pas gue tahu gue diinvite tuh gue udah tahu ada Agen S juga. Tapi gue biarin aja sampai sehari dua hari kalau ngga salah. Sampe gue dichat Agen A buat join grup.

AND FINALEEEHHH, GUE JOIN WKWK.

Berasa drama :’)

Gengsi gue tuh dari dulu ya hahaha. Mau mau tapi malu.

NYIHAU

DAN YAY! Sekarang kita ber-6!

Dejavu gini ih kayaknya gue udah pernah cerita haha :’) TAPI CERITA LAGI WKWKW.

Perjalanan kami tidak mulus, readers! Karena kami sama-sama manusia berkebutuhan . Berbeda, pula. Sifat kami beda. Gue dengan gengsi gue yang selangit, Agen A dengan ketegasannya, Agen Ay dengan ke-songek-annya, Agen S dengan mannernya, Agen Fr dengan diemnya, dan terakhir Agen E dengan sifat ke-emak-annya.

Wih. Masing-masing dari kita pokoe adatnya bagus banget. Adat kalau lagi ngambek. Gue yang tiba-tiba diem sambil mutung terus duduk di bangku depan mereka padahal udah disiapin, terus balik sendiri ngibrit. Frista yang pernah keluar grup line waktu lagi burn out. Empok yang makin garang, terus ngomel-ngomel. Mboke yang diem dengan leher berlipet…

Cuma Agen Ay dan Agen S aja nih yang sans banget kek dipantai, belum pernah ngadat. Jangan sampe yaak :’) Cukup punya gue yang begini aja kalian udah pusing kan? Tapi cinta setengah mati kaaan? :’)

Oke.

Itu dia sekilas tentang Agen Hidup gue. Ngga sekilas sih. Banyak hampir 800 kata tapi belum masuk intinya HAHA.

Jadi, hampir empat tahun gue kuliah, gue habiskan untuk main bersama para Agen ini. Entah sekedar ngumpul bareng makan habis pulang kuliah, terus nonton bareng umpel-umpelan, masak bareng (yang ini jarang banget), duduk bareng dan selalu di tempat yang sama WAKAKAKA. Berasa jaman SD dulu gue sampe tipexin bangku dikasih nama gue buat nandain itu untuk tempat pantat gue bertengger selama kelas HHAHAAA.

Masalah mah lumayan. Dari yang tadinya sama-sama ngga terbuka, sampe sekarang ada yang terbuka banget-banget. Dari yang gengsi cerita, sampe apa-apa dijadiin topik. Sereceh-recehnya topik, tetep weh dibahas.

Dan yang ingin gue share ke pembaca sekalian adalah… Bagaimana kami, selayaknya manusia seringkali tidak satu frame, membuat kami miskom.

Dipikir-pikir, kami miskom udah sering, dari dulu. Kita mulai?

Baikla. Ini intinya.

Miscom number 1. Sahur-sahuran.

Saat bulan puasa. Ini semester lalu kalau ngga salah (eh iya ngga sih? mungkin iya.) Waktu itu kami semua menginap di kosan Agen Fr, Agen A, dan Agen Ay yang memang satu kosan. Agen E belum pindah ke kosan gue, ketika itu. Nah. Kita habis nonton kalau ngga salah. EH seriously gue udah lupa gimana setting kejadianya wkwk. Pokoknya. Miskom kita adalah: Agen E sahur. Gue, Agen A, dan Agen S tidur.

Jadi, karena kamar Agen A terlalu sempit untuk ditiduri banyakan, akhirnya hanya gue dan Agen S yang tidur di kamar Agen A. Kami bertiga sudah membeli makanan, jam 1 malam, sedangkan Agen E masak nasi sendiri (karena saking hematnya), lalu Agen Ay dan Agen Fr sedang berhalangan.

Awalnya, kami bertiga (gue, Agen A dan Agen S) ingin segera memakan nasi hipotesa yang kami beli. Tapi karena ngantuk paraaahh… Kami pending deh.Dan dengan pedenya, kami yakin akan ada yang bangun di jam sahur.

Nyatanya… Kami bertiga tidak bangun. KZLnya lagi… ternyata Agen E bangun, masak nasi, masak lauk, tapi ia luput membangunkan kami.

Sekitar jam 6 kami baru bangun. Dan hari sudah kelihatan lumaya terik lah. ANJIR kami bertiga panik. Lalu setelah bertegur sapa dengan yang lainnya, kami bertanya:

“Emak sahur?”

“Iya masak nasi tadi.”

“Kita ngga sahur maaaakkk.”

“LAH. Gue kira kalian udah makan sebelum tiduuuurrr.” JENGJENG!!!

YHA. MISCOM. Mau KZL gimana atuh kita juga ndak bilang minta dibangunin :”) BYE.

Miscom number 2. Naik angkot.

Gue sama Agen A kan hemat banget. Agen A sih yang membuat gue ikutan hemat, tapi Agen E jauh lebih hemat lagi. Kami berdua tuh pernah adu kekuatan mulut kira-kira seminggu yang lalu, saking dia kekeuhnya ngga mau kehilangan uang 7000 perak karena kena charge saat ambil uang di ATM lain. Anjirla mlz aing gini nih. Gue yang mager, maunya ambil di ATM terdekat ae dah. Dia yang hemat pangkal pelit dan perhitungan kekeuh ambil di ATM yang jauh. KZLNYA…. dia ngga mau ke ATM itu sendirian. Njir ngga sih?

Yaudah. Adu argumen dah kita di dunkin.

“Udahlah, di sini aja, biar cepet kan mau makan di surboy.”

“Ih, ngga mau kena charge.”

“Yaudah gue tetep ambil di sana.”

“Oke, gue langsung pulang aja deh.”

Singkatnya.

Kami akhirnya memutuskan tidak jadi makan. Oke. Fine. Terus udah kan. Kalau udah kesal sama dia, gue males tuh nengok-nengok ke dia. Dia ke arah kosnya, habis nyebrang, gue ikut di belakang.

“Kok lo ngga balik?”

“Gue harus tetep ambil duit.”

TAI. Gue akhirnya ambil duit di ATM yang jauh. Kocaknya, kita melanjutkan.

“Jadi ngga mau makan?”

“Jatos aja deh.”

“Yaudah yuk.”

Akhirnya, kita makan di hokben. Dan kita ngakak-ngakak lagi. GOD, WEIRD BGT! HAHAHA.

Itu bukan cerita miscomnya. Belum intinya itu, masih pengantar haha.

Miscom kami saat itu ketika ingin naik angkot setelah pulang kuliah. Waktu itu kami jalan terpisah, kalau ngga salah. Seperti biasa, gue nemploknya sama Agen A. Yang lain di belakang. Tau-tau aja tuh udah nyampe kami berenam.

Karena gue dan Agen A ngga mau rugi harus bayar angkot dengan harga 2500 (karena ngga ada 2000an), akhirnya kami menyusun strategi.

Kurang lebih percakapannya begini.

“Emak, Syarifah ada uang pas ngga?”

“Ini, kita ada.”

“Oh, oke. Aida, frista, pada ada uang pas ngga?”

(Agen Fr menggeleng).

“Engga ada. Tapi gue punya lima ribu sih.”, kata Agen Ay.

“Ok, nah pas nih Amel ada tiga ribu. Yaudah pake itu aja.”, kata Empok, sambil menatap Aida, lalu gue.

ANJIR NGAKAK. Tai gue ngebayangin muka bego si songek. WKWK.

Oke. Problem solved.

Tapi ternyata ngga solved, teman-teman.

Ketika ada angkot lewat, seperti biasa kita lihat-lihatan dan memastikan apakah angkot muat atau tidak. Eh, angotnya penuh. Gue sudah memprediksi bahwa untuk nambah 6 orang lagi, tidak akan muat.

“Naik ngga gengs?” tanya Agen E.

“Nanti deh.” kata gue, sambil ngodein Agen A.

“Yaudah duluan ya.” kata Agen E kemudian, disusul Agen S.

Oke, aman.

ETAUNYA. Agen Fr dan Agen Ay ikutan masuk. Gue sama Agen A diem aja bego dan mungkin sama-sama mikir. Yaudahlah. Kami berdua ngefreezee gitu.

Sampai angkot berlalu dan….

Kita baru sadar.

LHA.

Toing emang ya. Kan tadinya kesepakatannya, gue, Agen A, Agen Fr, dan Agen Ay bayar angkot pakai 5 ribu dari Agen Ay ditambah 3 ribu dari gue. Ehlah malahan anak itu dua naik duluan. Yasudah. Final yeah, kita merelakan 500 rupiah untuk supir angkot.

Pelajaran buat anak hemat bin ngga punya duit: kalau naik angkot harus bayar pakai uang pas.

Miscom number 3. Kucari-cari kamu.

Ini bukan kisah antara gue dan agen A. Ini kisah keempat Agen sisanya. Gue lupa waktu itu lagi ngapain, lagi bareng atau engga bareng sama Agen A. Tapi kisah ini adalah kisah Agen Fr, Agen E, Agen S, dan Agen Ay ketika pulang bersama.

Intinya mereka cari-carian :”)

Ceritanya begini.

Mereka turun bareng dari kampus, lalu mereka ingin menuntaskan satu persatu kebutuhan mereka terlebih dahulu sebelum naik angkot untuk sampai ke kosan masing-masing. Agen E, pergi ke fotokopian dekat gerlam Unpad, Agen S menunggu di gerlam, lalu Agen Ay ambil uang di Atm dekat gerlam.

Lalu. Mereka saling mencari. Padahal mereka berada di titik yang sangat dekat.

Agen E, mencari ketiganya, sampai keliling gerlam, padahal…. ketiganya sedang asyik minum chonger 🙂 Hidup keras ya, mboke wkwk.


NAH! Itu dia sedikit miskon yang pernah terjadi di antara geng anak yang sekarang sudah tingkat akhir ini. Sebenarnya masih ada banyak kegokilan yang tercipta, tapi kalau diceritain semua pati jadi kayak textbook hahaha.

Semoga meginspirasi!

Wassalam!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s