Agen E

journey with emak

Agen E ini adalah Agen ter-BODOK, ter-BEGO, ter-KAMPRET, ter-GOKIL yang pernah gue punya. Doi ngga pernah jayus orangnya. Selalu punya cara untuk buat orang lain ketawa, termasuk gue bahkan di saat-saat terburuk. Kalo ngumpul udah ada dia, terkadang kita melupakan kalau hari-hari yang kita jalani bak di medan perang. Nama panjang doi Evy Sulfiani Komala. Pake ‘ve’ bukan ‘ef’ dan pake ‘ye’ bukan ‘i’. Doi ngga suka banget kalau namanya typo dikit. Arti dari namanya, buat yang mau tau mangga tanya ke bapaknya. Gue ngga tau dan ngga bisa mengira-ngira soalnya.

Doi ini teman yang gue kenal dari Psikopad13. Sama kayak Agen A, Agen Fr, Agen Ay dan Agen S, kami pun seangkatan. Sekelas pula. Agen E ini kerap disapa ‘Emak’ oleh seantero Fapsi Unpad. Kenapa? Bukan karena keibuan yang penuh kasih sayang. Tapi karena keteknya selalu anget. Loh? Haha bukan itu alasannya. Sejujurnya gue juga ngga tau pasti alasan dibalik panggilan tersebut. Mungkin karena doi memang mirip emak-emak yang serba perhitungan? Ngga tau juga sih. Doi udah dipaggil Emak bahkan oleh teman-teman SMAnya.

Masalah perhitungan, YA emang banget. Hematnya super banget. Kadang demi menjaga uangnya tetap utuh, doi tiap ngampu hanya bawa uang 10 ribu. Bayangkan betapa hematnya doi! Ada satu hal juga nih yang mungkin bisa dicontoh buat lo yang mau hemat dan menjaga uang saat berpergian: Taruh uang di tupperware. 

Adakah pencopet yang mengira tupperware kecil kamu yang biasa buat tempat sambel ternyata isinya uang? Coba deh! Ini yang Emak lakukan saat main ke rumah gue di Pemalang. Dan yang bikin lucu dan somplak lagi, doi ngga malu dong ngeluarin ‘inovasi tempat uang’ terbarunya di depan mbak-mbak penjaga indomart dan yayu-yayu tukang nasi. Salut! Mungkin kalau jaman sekarang terdengar kampungan, tapi itu adalah salah besar. Ingat! Dompet bagus itu ngga menjamin keamanan uang di dalamnya. Bisa jadi saking bagusnya, tiap lo belanja lo ngga malu ngeluarin duit di dalemnya. Coba lu taruh uang di tupperware, terus bawa itu belanja, bakal jarang-jarang lo ngeluarin isinya. Bukan karena hemat mungkin. Kebanyakan karena malu, biasanya. Yakali lo udah kece-kece ngambil baju yang harganya sejuta, terus pas mau bayar, lo bilang ke mbaknya, “Bentar mbak saya ambil kartu saya dulu.” terus lo buka tas, ambil tupperware yang di dalemnya ada kartunya. Dikira orang kaya baru lo. Jadi cara ampuh menjaga uang agar tetap utuh adalah: Taruh uang di tupperware.

Berbeda dari Empok yang selalu setia nganter  gue belanja, Emak ngga suka belanja. Paling-paling kalo ngajakin doi tuh ke toko buku, atau jalan-jalan keliling Bandung, makan, baru mau doi. Asal doi lagi punya duit. Kalo engga, doi bahkn enggan keluar kos. Doi hobi banget bermusik. Band favoritnya itu The Beatles. Gue juga suka band ini dari doi. Saking ngefansnya, doi tau semua tentang The Beatles. Sejarah, lagu-lagu, sampai ke seluk beluk personilnya doi hapal! Kalo udah ngomongin tentang The Beatles, doi klop banget sama Engkong-engkong yang satu ini. Panto! Salah satu teman lelaki kami di fapsi. Sekelas juga.Sama kayak Emak, Engkong yang satu ini juga ngefans berat sama The Beatles. Kalau mereka lai berdua, pasti langsung dengerin lagunya pake headset berduaan. Shoo swhiiittt, bak Emak dan Engkong yang sedang dimabuk asmara.

Emak itu pemain gitar handal. Doi punya band yang kemarin baru rekaman. Suara doi juga lumayan, ngga seburuk gue yang super buruk. Doi suka banget musik yang keras-keras seperti rock, electro, (entah sebenarnya dua aliran ini apa bedanya gue ngga tau). Dan setiap denger musik itu doi selalu pake headset dengan suara full yang bahkan orang-orang yang ngga pake headset pun dengar suaranya. Luar biasa itu kuping teh! Doi itu otak kanan banget deh pokoknya. Jago main musik, jago gambar juga. Nih sedikit bukti keahlian tangan Emak.

Ini adalah hasill tangannya yang paling gue suka! Walaupun cuma tulisan dan mungkin semua rang bisa bikin, tapi ini terlihat simple juga kuat.17974

Ini adalah hasill tangannya yang paling gue suka! Walaupun cuma tulisan dan mungkin semua rang bisa bikin, tapi ini terlihat simple juga kuat.

17975

Ini juga bukti saking cintanya doi sama The Beatles.

17976

Sama seperti gue -yang kalah jago dalam menggambar-, kami sama-sama menekuni doodle’s art. Tapi doi lebih produktif dibanding gue.

Sama seperti gue, doi jga suka makan. Apalagi kalau gratis. Siapa jga sih yang ngga suka? Kalau makan, Emak itu fokus banget dan pelit banget. Ngga boleh makanannya diminta banyak-banyak sama kita-kita. Jadi kalau nyicipin makanannya, ya pure nyicipin. Cuma sedikit. Kecuali, kalau doi lagi ngga napsu makan. Lumayan sering sih doi ngga napsu makan. Tapi ngga bikin kurus juga ya ngga mak? :((( Eh tapi katanya doi udah kurusan loohh. Turun 6 kilo coba! Kita lihat nanti ya pas masuk!

Di antara Agen yang lain, gue dan Emak termasuk yang paling malas. Suka tidur, males belajar. Tapi sekalinya doi niat, beuh niat banget deh pokoknya. ampe encok gegara begadang juga dijabanin!

Meski doi orang yang super ceria dan selalu bisa membuat orang di sekitarnya tertawa, doi ini moody. Terkadang sih. Dan kalau udah kambuh ni penyakit, parah dah. Mukanya nekuk sampe ngga keliatan gitu lehernya. Pokoknya kalo doi udah ngamuk, gue dan Agen-agen lain ngga bisa berbuat apa-apa deh. Nyolek pun ngga berani.

Doi juga aktivis banget. Seringnya gabng di kepanitiaan dan pasti megang pubdok. Emang anaknya mah mbak-mbak tukang foto banget da. Selain jago fotografi, doi juga jago edit photoshop. Dan hasil editannya keren! Beberapa poster acara, doi yang garap. Sampe encok gegara begadang coba.

More facts about Her:

  1. Kalo tidur seringnya mangap 😀
  2. Paling ngga mau kalau diajak olahraga. Ngga kuat katanya. Padahal di rumah juga sukses lu nurunin berat sampe 6 kilo huh.
  3. Kura-kura ninja pas di PMB. Kenapa? Ya karena kayak kura-kura ninja pas pakai nametag PMB! Sumpah ngakak. Susah deskripsiinnya xD
  4. Emak dugong. Dan gue dugongnya. Candaan khas kami berdua.
  5. Selalu terlihat santai. Nyatanya, kalo niat ya niat!
  6. Kamarnya juga jarang rapinya, layaknya kamar gue yang selalu berantakan.
  7. Bandnya aliran alternative rock, namanya: NO NAME. Doi megang vocal dan gitar. Kemarin baru rekaman, yang kepo boleh buka soundcloudnya nih https://soundcloud.com/evaaay/no-name-let-the-miserable-gone
  8. Dulunya doi kuruuuss!!! Sekarang gendut kayak Ratu Dugong. Bukti: Liat aja instagramnya.
  9. Orang Indramayu. Terkadang gue dan doi suka ngomong dengan bahasa jawa yang ngga genah dan ngapak kasar gitu.
  10. Punya adik perempuan yang mirip banget! Persis banget mukanya ngga bohong!
  11. Doi pernah gagal jadi anak DKM gitu. Secara, orangnya blangsak banget hahaha.
  12. Oiya! Saking hematnya juga, doi pernah bawa nasi sama sop dari kos, buat dimakan habis kami nonton di bioskop. Kebayang ding seberapa konyolnya kalo doi laper di tengah kita nonton dan buka bekalnya?
  13. Ngga kuat makanan pedas.
  14. Ngga suka susu, padahal gue anaknya suka banget susu 😦
  15. Backpacker. Entah sendiri atau sama teman-temannya, doi hobi main ke tempat yang jauh. Contohnya rumah gue.
  16. Binal, walaupun ngga sebinal gue. Nyambung gue kalo sama doi ngomongin hal berbau pornografi. Kadang alo lagi sama-sama mood, sekalinya ngomongin gituan kami selayaknya duo sejoli yang cuma satu raga. Karena pemikirannya sama.
  17. Jarang mandi dan keremas.
  18. Survive banget orangnya.
  19. Oiya! Dulu juga penggemarnya Big Bang. Sekarang ngakunya sih udah ngga segila dulu.

Itulah sedikit mengenai Agen E. Meski gue belum mengenal sampai seluk beluk hal terbodoknya yang terdalam, deskripsi di atas cukup menggambarkan Emak kesayangan gue yang satu ini.

Testimony(et):

jj w emak

Ini waktu Emak main ke rumah gue. Kami jalan-jalan ke kali waktu itu.

Camera 360

Waktu kami jalan-jalan di Pemalang. Ini kami pose di pinggir jalan depan tambal ban loooohh. Mau bukti? Nih.

Camera 360

Jadi ceritanya kocak banget sumpah. Gue jalan-jalan ke Pemalang demi memenuhi keinginan Emak jalan-jalan. Ngga betahan abisan doi di rumah. Kami jalan berempat sama Gading (paling kiri) dan Hilda (paling depan). Pertama kami jalan ke Toserba, terus, gue atau entah siapa nyaranin ke Gudang Balok soalnya pemandangannya bagus kan buat foto-foto. Eh, sampe di sana malah udah bukan Gudang Balok lagi, tapi pabrik. Yaudah deh. Saking ngga tau mau kemananya, akhirnya kita foto-foto aja di pinggir jalan. Sebenarnya di sebelah Emak atau Gading (kalau ngga salah) ada ban yang tulisannya “Tambal Ban”, sayang ngga kefoto.

19605

Maskeran di damri yeehh!!

DSC_0239 (2)

Bersikap tidak normal!

DSC_0240 (2)

Bersikap normal!

Mau tau Agen yang lain? Yang mengisi hari gue #ceileh. Yang selalu buat gue ketawa dan menikmati hidup? #Eaaakk. Check This: Agen Hidup.

Terima kasih Agen E atas izin share nama dan mukanya! Kurang-kurangin mutungnya, Mak. Stay kocaq and keep smile! :*


Source: Sebagian foto di atas diambil dari akun pribadi yang bersangkutan.

Advertisements