Sahabat: Dulu dan Sekarang.

Salam, fellas!

Gue ingin menulis dengan santai aja hari ini, sambil download film dan sesekali melirik tanaman gue. Yap. Tanaman. Gue sedang keranjingan game baru yang namanya Plant Tycoon. Aseli. Sebetulnya game ini biasa aja sih. Tapi ada kepuasan sendiri ketika berhasil nanam bunga terus dapet bijinya buat ditanem lagi, dan jual bunganya.

Plant Tycoon

Ini ceritanya lagi jualan bunganya gitu.

Plant Tycoon2

Nah, sebelum tanamannya dijual. Kita harus berkebun dulu. Basahin tanah, masukin biji, disiram, dikasih pupuk, dikasih obat bebas hama, vitamin.. Pokoknya harus tetap menjaga kesegaran dan kesehatan bunganya deh biar laku dijual.

Plant Tycoon3

Selain nanem bunga terus dijual, terus beli biji dan segala perlengkapan yang ada, kita juga bisa ngoleksi hewan-hewan kecil lucu nan ciamik!

So, gimana guys, mau coba permainan ini?

OKE.

Itu tidak penting.

Yang ingin gue ceritakan sejujurnya bukan mengenai permainan tanem-taneman ini. Tapi yang perlu kalian tahu adalah… permainan ini menggugah gue untuk nantinya bisnis jual beli tanaman. Jadi gue pengen punya rumah yang ada tamannya gitu. Isinya bunga warna-warni, yang mana tiap pagi habis subuh gue bangun terus ngurusin taneman, terus kalau udah berbunga diambil bijinya, dan dijualin deh. Menjanjikan banget yaaaa!

Woke. Nambah satu lagi mimpi gue.

Udah berapa banyak nih mimpi gue?

  1. Nikah sama bule terus tinggal di eropa, punya rumah yang bangunannya khas eropa banget. Semi modern semi vintage dengan dominasi wallpaper bunga-bunga. Kerjaan gue simple. Buat baju dan design-design flatcard warna-warni, yang nanti bakal gue muncul di pameran.
  2. Jadi announcer, of course gue masih mau jadi penyiar radio sekaligus selebgram dan youtuber juga. Dan gue mau bisnis di bidang fashion yang mana…. barangnya itu produksi sendiri. Gue bakal kursus DJ Arie sambil kursus jahit nanti.
  3. Kerja di BI atau Astra, dapet uang banyak. Beli mesin cuci dan mobil. Hura-hura.
  4. Jadi pengajar di Indonesia Mengajar. Benar-benar mengabdi di wilayah kecil Indonesia sambil menikmati alam.
  5. Jadi penulis yang nerbitin buku. Terkenal karena berhasil mengisahkan kisah-kisah nyata berbalut desiran di tubuh. Kemudian jadi produser teather atau film.

Rencananya sih begitu. Tapi entahlah. Sejauh ini sih gue paling benci yang namanya targetting terus harus bener-bener capai target, kalau engga gue menghukum diri gue, pun sebaliknya kalo iya gue kasih diri gue reward. Ngga. Gue ngga kayak gitu.

Karena sejujurnya… gue pun masih bingung ingin merealisasikan mimpi gue yang mana. Kalian tahu lah ya. Umur sekita lagi struggling banyak hal terkait diri sendiri. I mean, pertanyaan yang sering muncul adalah… Siapa aku? Mau jadi apa aku?

Dan dari situ kita perlahan membangun mimpi yang indah-indah, yang menyenangkan, yang membuat lebih percaya diri…..

Tapi hey! Kita lupa kalau empat dari kita belum lulus!

Empat dari kita masih pusing dengan skripsi dan kesibukan lain di luar itu. Padahal sih kalo diliat–liat kesibuan gue ya cuma gitu-gitu aja. Main game, nonton film, olahraga sesekali…. Udah.

Satu dari empat, punya kesibukan menitih karier di bidang yang disukai banget. Berawal dari tidak adanya perencanaan, tapi pecah telur juga. Kehidupan baru di luar yang pernah diimpikan, dan… di sela kehidupan baru itu masih punya tanggung jawab skripsi.

Satu dari empat yang lain sedang was-was menunggu jadwal untuk sidang hasil. Gue dan kalian paham betul rasa lelahnya menunggu dosen di lobby gedung 3, atau di manapun. Kalau ditinggal, bisi dosennya keluar ruangan, diem di situ pun bisa jamuran. Untung ada wifi.

Dua dari empat sisanya, sedang lelah berjuang bolak-balik tempat satu dan yang lainnya demi mengumpulkan data untuk keberhasilan skripsi.

Dua lagi, sisanya…. Yang sudah lebih maju dibanding keempat di atas, juga gue yakin lagii struggling. Yang paling kita dewakan, ibu semua umat, paling maju di antara kita berlima, sudah kerja di tempat yang menjanjikan. Dapat banyak kesempatan karena telah berhasil melewati yang namanya setan skripsi. Kehidupannya sudah lebih baik. Tapi masih bingung juga sebenernya yang diambil sekarang itu apa yang dimau atau bukan.

Satu lagi, yang wisuda november nanti.. lagi sibuk test masuk kerja. Hebat!

Njir… Gue bingung kalo udah gini. Mau memuji diri sendiri karena sudah berhasil menggaet hati kalian dan menguncinya untuk gue dengan nama “sahabat” atau… memuji kalian yang begitu hebatnya.

Dua-duanya sih haha.

Dari kita itu ngga ada yang kurang, guys. Enam dari kita punya kelebihan masing-masing yang ngga dipunyai satu sama lain. Sila nilai diri sendiri. Bahkan kalau gue mikir untuk coba-coba jadi kalian, gue ngga akan bisa. Yang ada gue stress berat. Mati muda gue.

Gue merindukan banyak hal, guys.

Masa-masa PMB yang full of NGAKAK. Gue lupa rasa lelahnya kayak gimana. Yang gue ingat hanya hal sekecil remah-remah rengginang tapi begitu berkesan buat gue. Pertama kali ketemu emak terus langsung nyambung, kenal Ser karena sebarisan (impresi pertama ke Ser yaitu: serius. Wah, susah nih menakhlukannya) tapi jadi segeng juga haha. Kenal Andari gatau dari kapan, pokoe temen jalan-jalan menakhlukan Jatos. Aida songek gue juga lupa gimana bisa kenal elu da hahaha. Fristaeni… hm.. satu-satunya manusia yang melihat gue menangis tersedu-sedu karena ulah duo lelaki haha. JADOEL!

Perjalanan kita luar bisa mengasyikkan. Ngobrol ngalor ngidul, slip of the tongue yang menular dan berkelanjutan. Anehnya…. kumat cuma kalo lagi bareng-bareng. Kalo lagi ngga bareng, bisa sembuh dan normal seketika.

Terus nginep-nginepan sambil nonton horror. Udah berapa kali ya? Dibilang sering kayaknya ngga sering juga iya ngga sih? Terus beberapa kali masak bareng. Koplak-koplakan bareng. Tahukah kalian? Mungkin kalian ngerasain juga sih.. akhir-akhir ini gue super takjub sama Seripah dan Taeni yang sudah mulai terbiasa ngelawak.

Gue inget banget ini anjir. Waktu lagi beli es kopi aceh. Gue pergi sama Andari dan Frista. Sampe sana, gue langsung pesen. Andari Frista nemenin aja kan. Terus kita duduk berjajar, gue di tengah. Frista teh ngelawak siah. Jadi lagi bahas apa ya anjir gue lupa. Pokoknya yang paling gue inget tuh Frista bilang sesuatu sambil praktekkin orang GAGAP! EPIK ANJIIRRR! Sayangnya Andari ngga lihat. Tapi gue begitu terkesima.

Mungkin Frista inget itu lagi praktekin apa Fris?

Terus Seripah… kemarin banget baru. Anjir tapi gue lupa lagi apa lucunya. Pokoknya gue lagi bilang apa… terus Ser nimpalin kocak-kocakan gitu. AAKKK KNP GW LUPAAKKK.

Gue terkesima banget pokoknya sama perubahan kalian berdua, Ser, Fris….

Apa lagi sih kegiatan kita selama ini?

Makan dinain, atau gak makan di pakilun. Kalo di Dinain yg paling gue inget tuh Aida yang suka banget makan ikan yang penuh effort makannya karena berduri. Terus Fristaeni yang suka beli mie rebus dimakan pake nasi. Terus emak yang super hemat makan isinya nasi, sayur sop banyak airnya, sama sate telor. Seripah sukanya makan yang berkelas sekelas soto kalo engga katsu atau sering ganti-ganti sih ser mah. Andari sukanya cumi kalo engga ikan filet. Kalo gue… sukanya yang berkuah kental kayak ayam kecap, tongkol balado, kikil balado…

Minumnyaaaa… FRISTA KAPUCINO!!! Gue es teh tawar. Sisanya suka ganti-ganti ke es teh manis atau es jeruk.

ANJAY KANGEN EMON WKWK :(((((

Terus ngapain lagi kita?

Duduk-duduk ngga faedah di gazebo… Mainan HP sendiri trs ngakak sendiri… lebih seringnya ngakak bareng sih.. Kentut Aida dan Andari… Aseli kalo kumpul pantat lu berdua anjir yang paling ngga bisa dijaga.

OOTD.

Main kata… yang menginspirasi salah satu tulisan gue di blog.

Jalan-jalan exploring Jatos bareng.. walaupun ngga selalu ber-6. Seringnya gue sama Andari. Cek-cek Guardian, Watson… My Style. Kemudian makan Clemmons atau Hokben. Atau beli cireng.

OMG KANGEN!

Itu dulu ya?

Sekarang?

Gazebo hanya masa lalu kita ber-6. Udah lamaaaa banget gue ngga menginjakkan kaki di sana. Gue yakin kalian pun. Dinain Pakilun juga sudah beda rasanya. Kalau sendirian teh gue lebih memilih untuk ngga makan di sana. Refill minum atau beli gorengan juga kagak. Pakilun jugaa… apalagi kantin BRI Faperta.

.

.

Gue sempat tidak bisa lepas dari kalian, guys. Ke mana-mana kalo sendirian teh lebih baik gue ngga pergi. Karena sudah terbiasa bareng kalian… atau ya minimalnya salah satu dari kalian lah.

Waktu kalian sibuk ambil matkul yang ngga gue ambil aja… kikuknya setengah mati gue kalo sendirian walaupun di kampus sendiri, demi apapun. Apalagi sekarang… di perpus sendirian.

Semester lalu… di depan gue masih ada Mboke dengan muka nekuk dan lipatan lehernya, lagi ngerjain skripsi. Sekarang gue literally sendirian. Di bagian C. Udah ada skripsi di sebelah laptop gue, tapi belum gue buka daritadi.

Meskipun gue sudah memutuskan untuk ngga lagi menjadi “kita”, karena jujur saja ego gue.. tapi gue merasa bahwa kalian itu masih jadi bagian utuh hidup gue. Meski kita udah ngga bareng. Emak udah kerja di Indramayu, gue nebeng di temen gue di Bandung, Ser udah ngga ngekos, Andari bolak-balik nangor bandung terus, Aida Frista juga udah ngga satu kos…. Gue masih mengharapkan kebersamaan kita.

Sebenci-bencinya gue ke kalian…

Ke Andari karena udah sibuk di kegiatan barunya, — oke ini versi halusnya wkwkw.

Ke Aida Frista yang susah banget diKONTAK. Karena jujur…. tiap gue ngontak kalian tiba-tiba teh… gue lagi butuh tumpangan kosan.

**OKE PAUSE DULU YAK MAU MAKAN GEPREK SAMA NDORO NDARI HEULA***

Oke mulai lagi ya. Sekarang gue sedang duduk manis di Dunkin sambil menikmati es lemon tea yang sebetulnya gue ngga pengen-pengen amat. Tapi ya… namanya juga hidup nomaden yah… Ketika ngga ada tempat kos yang bisa ditumpangin ya… gini deh.

Lanjut. Baru beberapa detik naruh pantat di bangku, gue dapat kabar bahwa geng kita, si anak paling bontot AIDA HARI RABU FORUM!! Yeah! Gila sih da, gue sebagai temen lu bangga banget banget! Anak bontot di geng kita ini UPnya paling terakhir.. tapi ngga salah emak lu ngelahirin elu da aseli. Lu bahkan bisa ngebalap kita-kita yang lebih dulu UP dibanding lu. PROUD SISTAAHHH!!

Dan lanjut perihal yang gue benci dari kita.

Ke Seripah yang susah dikontak dan diajak main juga… jaman dulu. Sekarang udah mendingan banget, walau masih jarang main juga.

HM. Aseli hampa banget hidup gue tanpa headset fckkk. Gue di dunkin sendirian

Lanjut.

Terakhir benci banget sama Emak kalo udah pusing sama tugasnya, yang sampe seringkali bikin emak jadi bukan emak.

Gue juga benci kalo gue udah badmood karena dapet penolakan dari kalian. Kayak… Cuy makan yuk. Ngga ada duit.. Cuy Jatos yuk. Mau ada something, Mel. Hm. GUe benci gue yang masih sering mengharapkan kita.

Ngga papa, sih. Gue yakin kita satu sama lain juga saling rindu kok.

Gue pernah mikir. Pengorbanan gue ke kalian teh besar banget. Sering banget gue batalin janji demi bisa bareng kalian atau salah satu dari kalian. Gue merasa mengorbankan waktu dan hati gue untuk kalian. Gue merasa kegiatan bareng kalian itu udah kayak cabe dalam ayam geprek gue. Tanpa cabe, naon sih ayam geprek. Kentaki biasa aja.

Bagi gue, kalian teh adalah ujung dari segala ingin gue.

Sedangkan kalian masih bisa memilih hal lain yang lebih penting dari gue. Tapi gue sekarang positive thinking sih. Mulai mencoba melakukan hal-hal yang biasa gue lakukan bareng kalian sendiri.

Ke Jatos sendiri (atau tempat manapun) seringkali nampak linglung karena seriusan… tiap gue jalan kemana-mana yang gue inget adalah kalian. Ketika kita bikin tugas managemen bareng… nonton bioskop bareng. Liat-liat lipstik di guardian bareng… Gitu deh.

Sekarang gue mulai belajar menanamkan pikiran bahwa “hidup itu sendiri.” Sampai akhirnya gue ketemu manusia baru yang jauh lebih hebat dibanding kalian –ya meskipun 10 orang hebat pun ngga bisa menggantikan satu dari kalian. Gue dapat banyak kesempatan, dan perlahan lupa sama kalian.

Tapi gue belum lupa juga. Malah makin rindu.

Rindu itu, yang ketika gue ketemu lagi sama kalian di minggu lalu…. yang membuat gue ngga segan lagi menyapa salah satu di antara kalian… yang membuat rasa bahagia gue meningkat drastis dan sepi gue menghilang seketika.

Sebenci-bencinya gue sama kalian, pun kalian sama gue, kalian itu tetap rumah terbaik gue. Kalian tetap manusia yang mau menerima gue gimana pun keadaan gue. So, gue harus begitu juga bukan?

Bahwa berapa lama pun kalian pergi dari sisi gue, lusa entah kapan, gue lah yang kalian cari. Begitu pun gue. Kita lah yang satu sama lain cari.

Nanti di saat sukses, saat kita jatuh… saat ngga ada satu pun manusia di bumi ini yang menerima kita.. di saat kita akan menikah… di saat anak-anak kita nanti lahir… di saat ada masalah rumah tangga, masalah sama kerjaan… gue berharap selalu ada kalian, pun gue berharap selalu kalian libatkan dalam segala kegiatan kalian.

HVT.

Jadi emosional.

Tadinya gue ingin membandingkan kita yang dulu dan sekarang. Literally perbedaan kita yang dulu dan sekarang dari mulai penampilan, sifat, nasib, dll wakakaka.

Tapi yaudahlah. Yang mau gue sampaikan sekarang segitu aja dulu. Tunggu sesi pembongkaran AIB kalian ya guyskuuuhhh! ❤

MWAH!

LUVVVV ❤ ❤ ❤

Advertisements

Best Friend: Your Weirdness and Stupidity

–H-sekian konser Mocca di Bandung–

M : Jangan lupa bawa es, Mak.

E : ?

M : Biar ngga haus. Kan ada mocca. Enak diminum dingin pake es.

E : Iya tuh ya. Bawa yang banyak, Mel. Biar PUAS.

*Ngakak*

One thing you have to know from best friend: Ngga peduli seberapa weirdnya kamu, dia selalu bisa menimpali usaha kamu untuk terlihat lucu.

Karena dia menghargai kamu.

–E dan A Lagi jalan menuju kostnya A di malam hari–

*Ngakak*

E : Bun, bun. (Melihat ke arah seekor kucing yang tergeletak di pinggir jalan, lalu menunjukkannya kepada A)

A : (Melihat ke arah yang ditunjuk E)

E : Itu kucing mati atau kucing?

A : #$@$^&@%&!(&@*#^

*Ngakak*

Again: Ngga peduli seberapa bodoh kamu, seberapa aneh lidah kamu menyebutkan sesuatu karena ke-tidak-sinkronan antara otak dan lidah kamu, dia mampu menganggapnya sebagai sebuah lelucon yang menggembirakan. Karena dia menerima seberapapun kebodohan kamu.

Dia menghargai kamu.

***

Di atas adalah sedikit penggalan jokes yang biasa kami lontarkan. (Kami boleh dibaca: Keluarga Selalu Tertawa) note: tadinya mau namain Geng Selalu Tertawa, tapi kalo Geng itu aneh aja asosiasinya bisa sama seperti geng-geng alay atau geng-geng menyeramkan lainnya. Gue ngga tahu pasti sih filosofi nama Selalu Tertawa ini, tapi deretan kata inilah yang bertengger dalam nama group chat kami, gue dan para Agen.

Oke, gue mau cerita dulu betapa busuknya gue hingga akhirnya gue perlahan masuk ke sini.

Awalnya, gue bahkan tidak pernah berpikir untuk bersatu dengan mereka. Gue kenal mereka bukan sebagai mereka, tetapi sebagai Agen A, Agen Ay, Agen E, Agen Fr, dan Agen S. Bener-bener satu per satu dari mereka.

Pertama, gue kenal satu buntelan lemak yang biasa dipanggil “Emak”. Dia orang pertama yang gue kenal di antara mereka, karena saat PMB, Emak duduk tepat di sebelah gue, dan isi pikiran kami berdua ternyata sama. Bukti:

–Ketika diajarkan salah satu lagu yang semua anak Psikologi Unpad tahu–

Kakak tingkat : *nyontohin lagunya ke adik-adik* *nyanyi* ……. Menuntut ilmu dan bercinta… menuntut ilmu dan bercinta….

E & M : *saling lirik* *ngikik*

(Kalo yang pikirannya kotor pasti ngakak juga…..)

Lalu gue kenal dengan Agen S, yang kerap gue sapa dengan sebutan “Ser”. Jangan dipanjangin jadi “seeerr” yaa! Nanti goyang aja. LOL. Gue mengenal dia karena barisan kami dekat juga, dan kami sama-sama anak bidik misi. Senasib gitu deh, karena sama-sama tinggal di asrama, meski asrama kami beda. Nah, dengan Ser, gue dekat lebih awal dibanding dengan keempat lainnya yang sudah buat keluarga (you know that I mean) dengan nama “Akpol Biru” yang gue lupa filosofi namanya apaan, padahal Empok pernah cerita.

Gue lupa tepatnya kenal siapa dulu di antara Agen A, Agen Ay, dan Agen Fr. Pokoknya, gue memulainya dengan sering jalan sama Agen A yang gue panggil dengan sebutan “Empok”. Hobi kami sama, belanja. Tapi selera kami beda, tentu saja. Kalo sama, kita rebutan baju kali ya? Haha. Meski sering belanja bareng, yang gue heran adalah: Dia ngajak gue belanja, tapi dalam pengeluaran, hampir selalu gue yang lebih tekor. Entah gue terlalu boros atau dia terlalu hemat, atau keduanya…

Sama Agen Ay alias Si Songek juga sama. Kami kerapkali meghabiskan hari bersama. Jalan-jalan, nonton (selera film kita hampir sama. melow-melow norak gitu), kecuali haunting pakaian bareng-bareng. Selera berpakaian gue dengan Songek cukup berbeda.

Nah terakhir si Agen FR alias Tae. Agen paling lempeng, yang kalo ngomong kayak orang nyimeng. Presentasi kedekatan kami ngga sebesar kedekatan gue dengan Agen A, tapi hanya dengannya lah gue pertama kalinya berhasil menangis tersedu-sedu di depan Favorit. Kedua kalinya gue menangis tersedu-sedu di hadapan beberapa dari mereka, ketika makan di Soyul, karena gue yang sedang sensitif. Setelah itu, gue tidak mengingat ada atau tidaknya satu tetes air mata yang jatuh.

Lewan mengenal (mungkin lebih tepatnya mendekati) satu persatu dari mereka, gue akhirnya berhasil masuk ke keluarga ini. Kocak, sih.

Menurut Empok, gue masuk ke grup karena dia kasihan sama gue karena gue ngebanyol tentang mereka di grup kelas. Karena KASIHAN, tandai. Tapi gue ngga percaya. Habis, ngomongnya sambil ketawa. WEEE.

Yang kocak lagi, ketika gue akhirnya dimasukin ke grup, gue ngga kaget, gue ngga schock, gue ngga lebay. Malahan gue ngga langsung accept grupnya alih-alih “sok jual mahal”, padahal gue udah ngode mulu buat dimasukin ke grup.

Seripah juga masuk, dan tangtarangtaanggg! Lengkap deh kami ber-6!

NYIHAU

LENGKAP!

Testimony(et):

E : (ngomel) Gue masih punya ETIS.

Semua : !#!27%(^@)((@^^@$!#@$!%#

*NGAKAK*


 E : (muka berlipet habis ngerjain psisos 3) Nih, keringki berpakarnya udah jadi.

F & M : !@$!%#^&$@&%@&@(*@)@!(_#

*NGAKAK*


 E : (dii kelas) Nenek gue tuh kalo bilang nonton jadi nongton, kalo bilang roti coklat jadi roti soklat.

*NGAKAK*


An : (duduk di kasur, nunjuk kamar mandi, jelasin ke kami kalau lampu kamar mandinya mati) Lampu kamar gue mandi.

Semua : !@$%@*^*)(@^^@$@%^@^

*NGAKAK*


 E & M : Si, boneng. Si, si boneng.

*BONENG*

 

http://mukakeroppi.tumblr.com/post/139665308100

Saking banyaknya kelucuan yang kami ber-6 rasakan bareng, gue sampai lupa kelucuan apa aja itu. Dan…. Cerita ini masih akan berlanjut, karena dunia masih berputar, jarum jam masih bergerak ke kanan, hari masih akan berganti… dan perjalanan kami bersama menuju langit yang lebih tinggi masih tiga semester lagi. Maksimal! Aamiin!


Source : HERE.

ExtrABSURDinary (Part. 1)

Masih ingat para Agen? Yang belum tahu, boleh cek dulu nih di postingan gue berjudul Agen Hidup. Mereka, teman-teman yang gue kenal di perantauan, karena kepentingan yang sama. Ngerjain tugas, mengeluh akan nilai, saling menyemangati, daann… anything that bestfriends do to their bestfriends. 

Gue lupa, lupa banget gimana caranya gue bisa kenal sama mereka. Kalau sama Agen E sih, jelas. Waktu PMB kami sebelahan barisannya. Terus ngakak bareng pas sama-sama nyanyiin Hymne Psikologi Unpad, karena liriknya gini, “Menuntut ilmu, dan bercinta… Menuntut ilmu dan BERCINTA…” Kami yang otaknya ngga pernah bener, ngakak di tengah teman-teman yang sedang nyanyi.

Semua yang kami lakukan, ngga serius. Walau sering ngambek-ngambekan (Agen A dan Agen E paling sering. OK. Gue juga), tapi kami bak cairan detergen yang butuh air, lalu dikocok-kocok untuk mengeluarkan busa, hingga akhirnya bisa menghilangkan kuman-kuman di baju.

Ngga instan kan? Ngga bisa berdiri sendiri kan? Saling butuh dorongan kan?

Kami itu bak elemen bumi yang menyatu dan bekerja sama untuk membuat segalanya indah. Kami beda, jelas. Ada yang paling kotor otaknya kayak gue, ada yang polos (entah sok polos) kayak Agen Ay. Ada yang fashionista banget kayak Agen A, sampai yang nista banget kayak Agen E, ada. LOL.

Kami datang dari latar belakang keluarga yang berbeda, menghasilkan kepribadian yang beda pula, jelas. Tapi kami bertahan sejauh ini, gue yakin alasannya satu. Karena di dalam diri kami sudah muncul mekanisme yang namanya ‘butuh’ satu sama lain.

Di grup, kita butuh diwaro kan? Di kehidupan nyata, kalau curhat, butuh ditanggepin kan? Ngelucu juga butuh ditanggepin kan? Itu kami. Gue dan Agen gue.

Berikut gue tampilkan keabsurdan obrolan kami. Seringnya sih (setiap saat, sih) memang ngalor ngidul gini kami kalo ngomong. Tanpa arah, tapi tujuan jelas. Untuk ngakak bareng. Haha.

http://mukakeroppi.tumblr.com/post/136732280910

Rekaman ini diambil waktu kami mau ngerjain Kontes, yang berawal kesibukan kami masing-masing. Gue, Agen E dan Agen Fr ngerjain PST. Sisanya yaa ada yang mantengin laptop, ada yang main HP. Dan di detik-detik terakhir, waktu si Agen Ay bilang, “Yuk mau mulai kapan kontesnya?” Kami hening, sampai ada yang bilang, “Sebenernya gue ngga ngerti kita harus ngapain.”

Dan…. 20 menit kemudian kami semua ngantuk, dan tewas….

Suara paling dekat, paling ngebass dan paling desah, itu gue. Terus yang mengawali pembahasan prejudice, itu suara Agen E. Lalu yang bilang, “Muka Evy tuh ya sama kayak stiker…..” itu Agen A, Agen paling merdu suaranya. Terus yang suaranya mendayu, melambai dengan tingkat gairah di bawah 30%, sambil bilang, “E..Vy, Evy….” itu suaranya Agen Fr. LOL. Suara Agen Ay ngga terdengar,  karena kalau ngga salah doi lagi sibuk mantengin laptopnya ngerjain sesuatu gitu malam itu. Suara Agen S juga ngga ada. Jelas, karena memang ngga ada doi di malam itu.

Seabsurd itu pembahasan kami. Dari mulai gue nyanyi, Agen E yang sibuk sama PST, terus tau-tau stiker, dibahas pula sama Agen E. Lalu latah, lalu kami ngakak. Terus iklan sepeda, yang berujung iklan YOSAN (emang ada iklannya?). Ngakak.

Dan gue sedang ngakak terpingkal-pingkal sekarang! ROTFL banget lahhhh!!

Kangen deh. Selamat KKN buat Agen E, Agen S, dan Agen Fr! Pulang bawa jodoh yaaaa! Hahahaaa. Selamat liburan juga buat Agen A dan Agen Ay! Ke nangor bawa oleh-oleh yaaa! Pengen banget kerak telor sebenernya gue. E& kode keras ke Agen A. Hahaha.