Analisis Kejombloan (Vol. 3)

Hello fellas!

Baru aja gue lihat-lihat postingan gue, dan nemu dua postingan dengan judul kurang lebih sama “Analisis Kejombloan”. Lalu gue ngakak. Bukan hanya karena dari SMA gue merasa ngenes banget karena punya dua sohib yang punya pacar di waktu yang samaan, terus gue jomblo sendiri. Terus mereka dua-duanya putus sama pacarnya, dan gue juga masih jomblo. Terus mereka berdua punya pacar lagi sampai sekarang, dan gue masih jomblo juga.

Begitulah.

Dan yang ngakak banget lagi adalah… terhitung dari tahun 2015 gue mulai bikin Analisis Kejombloan, dilanjut tahun 2016 Analisis Kejombloan (Vol. 2), dan sekarang di tahun 2017 gue juga masih nulis ini!!!! Analisis Kejombloan udah volume 3 tjuyy! WAKAKAKA. Ngenes ngga sih gue?

Tiap tahun bikin analisis kejombloan + resolusi buat dapet pacar di tahun berikutnya, tapi tetep aja sampe bervolume-volume gini kejombloan gue. Maka, untuk menaikkan rasa kepercayaan diri gue lagi, gue sajikan untuk pembaca jawaban dari: Kenapa Amelia jomblo terus?

***

Awalnya gue mau kasih judul ini “Evaluasi Kejombloan”. Karena seharusnya sih bukan saatnya lagi untuk analisis dan pada akhirnya gue ngga ngapa-ngapain. Dan ini dia penyebab utama gue jomblo kayaknya: karena gue ngga ngapai-ngapain. Ada analisis panjang lebar, tapi gue ngga nunjukin perbaikan signifikan. Panteus ae jomblo terus, Amelia!

Tapi kenapa akhirnya diganti jadi Analisis Kejombloan lagi? Karena biar kelihatan ini tuh cerita ngenes sequel gitu, sampe bervolum-volum. Meski sebenarnya gue ngga mau sih jomblo terus. Dan tetap. Harapan terbesar gue dari menganalisis kenapa gue jomblo adalah: gue akan punya pacar segera. Mana tahu habis gue posting ini ada yang menyadari bahwa ternyata gue menarique. EAK.

Oke langsung aja deh kita mulai menganalisa!

First, from question number one: 

Kenapa masih jomblo?

Because:

Gue masih belum punya pacar. HE.

Gue belum berhasil membuat seorang lelaki jatuh hati kepada gue. Gue masih terlihat kurang berkualitas. Kenapa?

  1. Karena kebaperan gue yang udah di tingkat parah. I have a mood disorder maybe or something like that yang membuat gue seringkali mendadak anti sosial. Ini sangat menyebalkan, beneran deh.
  2. Jorok. Gue masih saja jorok seperti biasanya. Kamar gue, fyi, sangat tidak terurus. DAN bahayanyaaaa gue nyaman-nyaman saja ngapain aja (makan, tidur, lari-larian bikin keringat, dll) di kamar gue.
  3. I’m not smart as a smartphone. I mean like you don’t know as much as you should have to know. Harusnya gue bisa tahu lebih banyak, nyatanya tidak. Ibarat jendela pengetahuan, jendela yang terbuka di kepala gue cuma yhaa 30% lah. Awalnya gue ngga masalah, karena pada dasarnya gue memang tidak akan menindaklanjuti segala hal yang ngga gue suka (pelajaran yang tidak gue suka, issue bahan pangan naik, politik, dan banyak. pokoknya yang ngga gue suka tuh gue males bahas). Tapi… semakin gue besar, semakin gue tahu bahwa pengetahuan umum sangat dibutuhkan untuk menjalin relasi, semakin gue merasa bodoh karena banyak banget hal yang tidak gue tahu di dunia ini.
  4. Gue gendats, tapi seharusnya bukan karena ini. Tapi mungkin karena ini. Gue belum terlihat seperti seseorang yang bangga pada dirinya sendiri sih, lebih tepatnya.
  5. Gue juga belum bisa mengurus diri sendiri, sesimple kalau mau tidur masih sering lupa untuk cuci muka, terus makan masih sembarangan (kadang ngga makan, eh sekalinya makan banyak bangets ngets ngets), tidur terlampau malam, bangun terlampau siang….. yaa gitu.
  6. Ini baru banget gue temui –lebih tepatnya gue sadari. Bahwa gue sulit banget percaya sama orang lain. Sekecil ketika gue ingin mendominasi saat masak bareng waktu kkn, terus juga hal yang akhirnya bikin gue dan temen gue berantem, terus juga hal yang membuat seorang pria berbalik arah yang tadinya mau deket malah jauh haha. Gitu deh.

Terus apa lagi ya? Banyak sih kekurangan gue. Dari mulai yang waras-waras aja sampai yang ngga waras tuh ada sifat gue. Sometimes I think thats no problem with these. Tapi seringkali justru sifat-sifat jelek gue menjadi boomerang buat gue.

Misalnya nih. Lagi happy-happy nih anak di kepanitiaan, lagi makan sambil mau nunggu rapat. Nah gue lagi lelah berats dan pusing abies. Diem aja kan gue tuh. Ngga kikuk guenya, tapi gue merasa bahwa ketika yang lain menyadari gue yang diem aja (kalo boleh dideskripsiin, diemnya gue tuh kayak orang lagi marah. nekuk muka gue sampek ngga keliatan lehernya, mata gue memicing, terus ngomong dilembut-lembutin karena kalo engga ketus banget) —well, teman-teman dekat gue paham deh kalo gue lagi bad mood gimana. Nah gue merasa ketika orang-orang menyadari gue yang udah gini, banyak yang ngga nerima, dengan bilang –dan ini parahnya di belakang gue, bilang gini “iya tuh si amel mah baper.” LHA. Ya baper lah aing diomongin dari belakang. But trust me! Ketika gue lagi diem bukan berarti gue lagi gimana-gimana. Tapi yaudah gitu lah. Daripada gue jelasin malah dibilang defense. Yekan?

Tapi gue ngga pantang menyerah. Jujur, gue berusaha untuk ngga jomblo terus demi apapun. Dengan membenahi diri gue lewat banyak hal. Berdoa, belajar healing (tapi untuk ini gue sepertinya butuh berguru), upgrading diri dengan mencoba melakukan hal yang gue bisa, bersosialisasi dengan orang-orang positif… tidak makan berlebihan dan mencoba sebisa mungkin untuk berolahraga… dan mencoba untuk bangun pagi biar sampai malam tetap bisa positif.

Tapi gue belum juga punya pacar, pemirsa.

Sampai sepertinya nih ya, keinginan untuk memiliki seseorang yang mengakui gue sebagai wanita spesialnya sudah mengendap di alam bawah sadar gue.

Akan langsung gue ceritakan saja.

Beberapa hari yang lalu, gue bertemu dengan seseorang, yang akhirnya gue panggil “Oom”. Kami sudah bertemu tiga kali, dan sampai terakhir ketemu pun gue tidak tahu namanya. Gue juga ngga pernah nanya. Yang ada dia yang nanya nama gue, kapan gue lahir… bahkan tanda tangan gue.

Yesh! He had a… spiritual power or something like that… So he can read person’s life… personalities, love, apapun.

You, guys, boleh percaya atau engga. Gue pun masih suka terbengong-bengong kalau dia sudah membaca gue. Pertemuan ini benar-benar ngga sengaja. Awalnya gue kaget, kenapa pula gue ketemu Oom semacam ini, yang tiba-tiba aja bilang.. “Lu tuh orangnya begini bla bla bla.” Dan memang betul, sih. Kenapa pake sih? Karena gue mendapati diri gue banyak denial nya pas dibaca dia. Banyak negatifnya bok diri gue! Hahaha.

Dia bilang, “Lu tuh bahaya lu. Lu tuh nafsuan. Tapi udah sekali doang, kesana-sananya engga lu.” Hah maksudnya begimana Oom? “Lu itu kalo udah suka, sukaa banget. Kalo udah engga suka ya lu tinggalin.”

Nah. Kok gue banget ya. Gue memang orang yang akan sangat menekuni apa yang gue sukai, tapi enggan tahu apa yang ngga gue suka.

Yaudah gue tanggepin aja apa adanya.

Terus di sela obrolan kita yang kadang ngga gue ngerti apa… gue tiba-tiba nanya… “Oom, kok gue belum punya pacar ya sampe sekarang?” Mata doi memicing gitu, kan. “Iya. Gue udah lama banget Oom, jomblo.” Eh dia malah tanya nama gue. Gue jawab aja dengan benar, nama lengkap gue. Terus dia bilang, “Nah itu! Nama lu aja udah salah! Bingung kan lu?” Sambil ngakak tuh dia. IYALAH OM GUE BINGUNG AMA ELUUU!

Terus dia bilang, “Gini… intinya. Jadikan dirimu diriku, diriku dirimu.” Gue bingung banget dah itu. “Nah kalo dirimu sendiri aja belum kenal, apalagi diriku?”

EEK!!! Iya gue baru ngeh kan. Dodol bet emang gue masalah ginian.

Tapi benar kan, apa yang doi bilang? Gue pun menyebutkan kekurangan terbesar gue -entah di postingan mana– yaitu: belum mengenal diri gue sendiri. Gimana orang lain mau kenal gue? Duh Amelia….

Gue berpikir beberapa menit. Gue sudah mencoba sekuat tenaga gue untuk mengenal diri gue. Dengan melakukan banyak hal dari yang gue suka, sampai dari yang ngga gue suka terus jadi gue suka.

Pertama, menulis. Dari dulu memang gue suka menulis. Bagi gue, menulis itu merupakan salah satu cara untuk bicara dengan benar. Terus gue dulu sempat tergila-gila dengan menggambar dan mewarnai. Tapi berlalu begitu saja karena gue merasa gue ngga punya bakat di situ. Terus… fotografi sampe nyobain juga. Tapi gue jarang  berlatih karena keterbatasan device. Dan sekarang gue sedang belajar untuk menyukai olahraga… yang.. duhya… susah banget biar ngga malesnya tuh… Gue juga belajar announcing… lalu gue menyerah seketika gue gagal.

HVT.

Dan benar. Gue belum mengenal diri gue sendiri.

Lalu gue tanya lagi ke Oom itu. “Pertanyaan apa sih yang jawabannya itu… bikin gue tahu diri gue ini apa?”

Eh dia balik ngejelasin ke arah jiwa… raga… ruh… dan ujungnya Tuhan.

Usia gue memang belum seberapa. Banyak hal yang ngga gue tahu di dunia ini, terutama memang terkait apapun yang tidak gue suka. Dan ini dilema. Aishh…

Ah yasudah. Gue rasa memang analisis kejombloan mau sampai volume berapapun ngga akan bisa menjawab pertanyaan kenapa gue jomblo, karena jujur aja, meski gue tahu jawabannya, lebih baik tidak gue bagikan.

Gue ingin merahasiakannya saja.

So, yap, gue memutuskan ini akan menjadi sesuatu yang tidak ada jawabannya. Barangkali kalian yang membaca merasa kejombloan kalian sudah akut, kuyla kita bicara tentang jiwa dan raga. Manatahu… lewat perbincangan ala kadarnya, kita menemukan jawaban.

Thanks for reading!

Semoga….

Hm. Gue berharapnya sih ngga akan ada “Analisis Kejombloan Volume 4”.

Advertisements

This lonely time

Hallo! Gnight! Welcome back to my blog!

Although this blog is not important enough for you, but this blog is very very good to me. Thanks God for smart people You created who made these wordpress to fasilitate people who likes to write and feels lonely all day long like me haha. 

When I’m sad, I’ll make a post.

When I’m happy, I’ll make a post.

When I feel satisfy because of something pleasure, I’ll start to make a post.

I’m angry, frustated, uncomfort, dissapointed and wanna curse everyone also myself, I’ll start to make a post.

I feel lonely, and yey, I’ll make a post. 

Yah.. Now, I felt alone already. Idk. I have 1224 names in my contact list and 69 chat groups, but I feel alone. AAALLL the time. Really. Even though I have much people around my class nor my office nor my environtment, I still feel that I’m alone.

Then I started to looking for something ‘I dont know’ and yay, I found nothing.

I played with social media online, I wathing youtube for many times, I started to write a novel, I opened many fun website, and I found that all of those things I did are not exactly what I needed.

Why?

Because I felt so lonely. Like… you have many friends to talk with but no one understand you as you. As yourself. Why? I think its because my age. Maybe. Im 22th and i started. —–not realy started actually- to looking for myself. Who am I, what things I loved so much and I hated so much, what makes me happy. 

I dont have any words again, reader.

Hope you enjoy your life!

 

Perbincangan yang tak jadi

Kemarin, di siang hari, deretan nomor muncul pada layar gawaiOh. Aku lihat betul itu wajahmu, yang terpampang di sana. Wajah yang belum pernah kutatap dan kusentuh langsung.

Kau, lelaki nomor 6.

Buatku, kamu sudah pergi, meninggalkan pertanyaan mengenai apakah keputusan untuk pergi benar. Kuharap ya. Kau pun tak menanyakan perihal kepergianku. Kau tak muncul lewat kata di kotak pesan manapun, padahal kau sudah kubebaskan dari daftar orang yang kugembok.

Deringan itu aku abaikan. Sengaja. Aku ingin melihat apa tujuanmu. Hanya iseng, bukan? Kau hanya menelpon sekali. Kau hanya ingin memastikan apakah aku masih ingin menanggapimu atau tidak, betul kan?

Saat merasakan getaran di gawai, aku sempat merasakan janntungku berhenti sekian detik. Aku begitu terkejut, tidak menyangka. Dan coba-cobamu itu membuatku lemas. Oh, kupikir aku sudah lupa, ternyata belum. Maka aku hanya mendapati diriku diam sambil menatap layar, dan layar akhirnya meredup kembali. Satu detik, dua detik…. tak ada getaran apapun lagi.

Betul kau hanya coba-coba bukan?

Bahkan pesan pun tak ada yang masuk.

Apa jadinya kalau aku mengangkat telpon itu?

Tentu kau akan buka obrolan. Mungkin kau akan menanyakan apa kabarku, lalu aku bertanya balik. Lalu kau akan segera mengonfirmasi mengapa aku menghilang dan memutuskan untuk mengembok semua akun media sosialmu serta perempuan itu, yang kau bilang teman baikmu.

Lalu mungkin kita akan membicarakan kegiatan apa saja yang kita lakukan dalam satu bulan terakhir. Mungkin kau juga akan menanyakan kisahmu yang seharusnya kubuat demi memenuhi janjiku. Mungkin kau akan bercerita banyak tentang pekerjaanmu.

Mungkin kita akan merencanakan pertemuan.

Tapi tetap saja, tak ada perbincangan yang terjadi. Yang ada hanya… jujur saja, untuk beberapa saat aku menunggu deringan itu lagi.

Tak ada.

Terima kasih sudah mencoba 🙂

Si Pendendam

2

Background pict by pinterest.

Aku menjelma menjadi ketiadaan. Semata karena lari dari penyiksaan sadis yang tak disadari. Bahwa kecewa sebegini sakitnya, meninggalkan luka perih yang terus menganga, bahkan semakin lebar kemudian.

Bedanya, mungkin kau tak pernah memandang perih ini menjadi satu kisahmu sendiri. Karena yang kau lihat mungkin hanya amarah yang tak dapat direda, padahal hati ini hanya butuh penyejuk sekecil lantunan maaf yang keluar dari bibirmu, bahkan tak apa dari jarimu yang lihai memijit gawai.

Kau bermetamorfosa menjadi ratu yang diidamkan, yang dikagumi. Mungkin takdirmu. Maka kulihat kau semakin pandai bersolek memamerkan wajahmu yang dipoles dengan berbagai riasan. Dan yang kau temukan adalah raut tersembunyi dari pedihnya dirimu yang tak banyak diketahui orang.

Sayangnya, semakin kau tunjukkan siapa dirimu, semakin mempengaruhi hatiku yang kacau. Kuakui aku yang paling kehilangan. Aku yang mungkin paling kecewa karena aku yang paling menumpuk harap. Bahwa memang tak ada lagi yang mampu mengerti aku selain mata dan bibirmu yang cantik.

Aku adalah ketiadaan, kemudian bermetamorfosa menjadi cacing di tanah. Menggeliat tanpa tahu malu saking tak kuat menahan kerasnya tanah yang bergesekan dengan tubuh. Kau tahu artinya? Aku tak mampu menerima kenyataan. Bahwa diriku tak sampai separuh di hatimu, padahal hatiku bahkan pikirku aku pertaruhkan untukmu.

Aku benci membandingkan diriku dengan orang lain, apalagi sosok yang sudah merampas kau, yang makin ke sini semakin kusadari menjadi salah satu alasan aku berbahagia.

Sebeginikah hebatnya kau?

Aku benci mengakui kehebatanmu, karena tak ada yang lebih menjijikan dari segala bentuk penghinaan kecuali engkau yang pernah menempatkanku pada satu kenyataan pahit: menjadi tidak dipilih.

Pernahkah kau ada di posisi itu?

Aku pernah menjadi opsi nomor dua hingga ke-sekian. Dan menjadi tidak dipilih adalah hal tersakit. Maka bolehkah kukatakan bahwa aku kecewa? Kau adalah salah satu manusia yang kupilih untuk berbagi kisah perihal isi kepala hingga ingin kemaluanku.

Lalu kau lebih memilih untuk menjadi pengecut dan berpura-pura lupa. Kau memilih untuk tidak mengatakan yang kau rasa, padahal kuyakin kau paling mudah untuk itu, jika rasa itu untuk lelakimu.

Di dunia ini, hidup bukan hanya perihal kau, lelakimu, serta kelamin kau dan dia. Ada lebih banyak kebahagiaan yang bisa kau ciptakan jika saja kau menolak lupa. Bahwa kebahagiaanmu mungkin saja tercipta dari jari yang mengetuk gawai lalu mengirim pesan untuk memohon ampun. Atau barangkali dari bibirmu yang diam mendengar kawanmu bercerita.

Atau memang kebahagiaanmu bukan disitu?

***

Normalnya manusia memiliki tiga wajah, katanya. Wajah yang ditunjukkan pada dunia, wajah yang tidak ditunjukkan, dan wajah yang sama sekali tak diketahui. Kau bagaimana?

Akan kujelaskan wajah-wajahku padamu. Pertama, wajah yang kutunukkan pada dunia, wajah yang selama ini kau kenal sebagai periang, si easy going tak mau pusing, yang selalu memandang segala hal mudah. Kedua, wajah yang tak ditunjukkan, setidaknya tidak padamu, karena kau tahu jelas wajah ini. Wajah penuh dendam. Ketika, yang bahkan tak kuketahui, namun seringkali kurasakan. Wajah seorang anak kecil yang meminta pulang.

Lalu kau bagaimana?

Kita semua punya cerita yang rumit, aku tahu. Bedanya, aku lebih suka membahas kekacauan diriku sebagai manusia, sedang kau lebih suka membahas kau dan lelakimu. Iya. Kau punya objek untuk kau cumbu tiap kau butuh, meski hanya dengan pikirmu ketika kau jauh dengannya.

Maka aku paham betul posisiku.

Sebagai yang tidak dipilih. Sebagai yang diam menunggu di bawah hujan berharap kau akan datang, padahal kau di sana sedang sibuk bernegosiasi dengan lelakimu untuk pergi atau tinggal, dan akhirnya kau memilih tinggal. Maka aku hanyalah perempuan konyol yang saat itu menyebrang jalan yang ramai dengan rambut basah dan kaki penuh cipratan air bercampur tanah.

Dan tak ada kata yang keluar dari mulutmu untuk memperbaiki keadaan bahkan sampai sekarang. Aku bukan Dewa yang serba tahu dalamnya hati seseorang. Aku bukan orang suci yang mudah melupakan apalagi memaafkan.

Maka bolehkah aku marah?

***

Kau menjelma menjadi kenangan. Menutup mata dari segala celoteh dunia. Padahal kau tahu ada sosok yang kau lukai.

Bagiku kau hanyalah omong kosong. Segala tentangmu. Kau hanya butiran pasir yang datang lalu mengendap dan ingin kusapu seketika. Rumit memang untuk membersihkanmu, menghilangkan jejakmu dalam diriku. Tapi bukan aku namanya kalau tak berhasil.

Maka kau hanyalah berupa kenangan yang lewat, yang ketika kuingat nanti hanya akan aku tertawakan. Adil bukan? Kau mencoba untuk menutup dirimu dan menjadi pengecut di depanku, sedang di depan orang lain kau hebat. Tidak bagiku, tentu saja.

Dan pada akhirnya nanti, kau hanya tinggal duduk diam dan menerima apa yang kau lakukan, hingga kau mati perlahan mengering karena darahmu pun tak sanggup menyembuhkanmu.

Hello, night!

3e5c34a36da33ce81906bf583734416f

Source: Here.

Ini kali kedua aku berada di tempat seperti ini. Penuh samar-samar siluet tubuh orang-orang yang tidak sedang diam. Ada yang duduk sambil memegang gelas wine dengan anggunnya bergaunkan hitam selutut, ada yang duduk manis sambil memandang lurus dan sesekali menghisap rokok yang dibakar, ada yang berdansa mengikuti irama musik yang tak pernah pelan.

Terima kasih, Kak. Aku suka berada di sini.

Setidaknya minuman yang bartender campur ke dalam gelas kosong itu, yang ketika kosong kemudian dengan inisiatifnya diisi lagi oleh kawanmu (tentunya sekarang kawanku juga) –yang membuat kita berdua berada di sini, dapat membuatku lupa sejenak dengan mimpi yang pernah kubuat: bercumbu di ujung sofa sana, sambil menengguk satu botol vodka atau apalah, dengan seseorang yang sangat ingin kutemui.

Sebetulnya bukan minuman yang kuminum itu –yang ketika kutengguk, kurasakan sensasi… entahlah, yang membuatku ingin bercerita tentang ini. Rasanya tenggorokanku dingin lalu panas seketika meminum itu, meski pelan-pelan. Katamu aku harus bisa mengontrol diri agar tidak pulang dengan tubuh yang sempoyongan, bukan? Pun minuman itu membuat dadaku berdebar lebih cepat. Dan aku merasa sedikit lebih bahagia.

Dan kegilaan itu muncul.

Lalu kutemukan diriku sangat menikmati irama musik yang itu-itu saja. Mungkin dulu aku terlalu suka dengan musik ini, hingga sekarang aku bosan. Aku beberapa kali mengibaskan rambutku yang tak panjang –yang mulai basah, karena rasanya tiap kutengguk minuman itu, metabolisme tubuhku mendadak menjadi lebih cepat. Sambil bergerak kanan kiri atas bawah, sambil melakukan atraksi lincah bak lumba-lumba yang tentunya jika saja aku waras aku akan malu melakukannya, aku mulai pelan-pelan mendekatkan diriku pada seorang lelaki tinggi di dekatku. Jarak kami hanya terpisah satu orang saja.

Ia mengenakan topi hijau. Lengannya bertato. Ia memiliki mata kecil dan hidung lancip. Kulitnya pucat, dengan rambut pirang. Ya. Ia adalah seseorang yang jelas bukan dari ras manapun yang ada di Indonesia. Kupikir ia berasal dari Amerika… atau mungkin Australia? Entah.

Tak pernah kudapati matanya. Ia selalu memandang lurus ke depan, sambil sesekali mengesap rokok di tangan kanannya, juga meneguk botol beer yang ia pegang di tangan kirinya. Sesekali aku melihatnya berbicara dengan rekannya –kukira ia rekan kerjanya, mungkin bosnya, karena ia lebih tua. Lalu ia diam sambil menggerakkan kepalanya menyesuaikan musik yang disajikan. Kemudian ia berbalik, dan menggerakkan tubuhnya.

Aku ingin menyentuh pundaknya yang setinggi kepalaku, lalu mengajaknya ke tengah lantai dansa, namun nampaknya kegilaan ini belum maksimal, maka aku mendapati diriku takut penolakan kemudian.

Dan aku terus berdansa. Entah jenis gerakan apa yang kulakukan, namun itu cukup membuat kepalaku basah, juga leher dan ketiakku. Aku berkeringat terlalu banyak malam ini.

Pelan-pelan, kudapati seorang lelaki dengan tinggi tak lebih dariku, berambut cepak, berkulit gelap dengan mata yang layu mendekatiku. Ia memasang senyum dan mata merajuk. Aku tahu ia sedang mengharapkanku kemudian.

Aku tersenyum balik ragu-ragu. Aku tak menginginkannya. Aku ingin lelaki bule bertopi hijau di sebelah sana. Dan untung saja, Kakak segera datang, memainkan tangan dan kakinya, bergoyang kemudian. Aku bersender di pundaknya, pundak Kakakku, dan lelaki itu pergi kemudian. Hah. Begitu mudah membuat lelaki ciut.

Beberapa kali aku kembali ke meja untuk meneguk minuman berwarna coklat transparan itu. Kali ini biarlah lebih banyak. Aku harus mengumpulkan nyali untuk mengajak lelaki bule itu berdansa bukan?

Entah kali ke berapa aku kembali ke lantai dansa yang penuh dengan kumpulan kepala dan tubuh bergoyang ini, dan aku kecewa karena mendapati lelaki bule itu sudah tidak ada di tempatnya. Ah. Aku kecewa setengah mampus, demi apapun.

Namun aku tidak kembali ke mejaku dan bertemu dengan teman-teman yang lain. Aku lanjutkan saja berdansa di sana. Lelaki yang melempar senyum tadi datang lagi, kali ini begitu terlihat antusias. Ya. Karena aku kembali seorang diri. Kawan-kawan yang membawaku ke tempat ini sibuk di meja.

Lelaki itu kini lebih berani. Mendekatkan tubuhnya pada tubuhku. Kali ini aku biarkan saja. Mungkin memang nasibku malam ini untuk berdansa dengannya, bukan dengan lelaki bule tadi. Kami berhadapan kemudian, dan mendekatkan diri satu sama lain. Ia mengajakku untuk pindah, ke tengah lantai dansa. Kemudian ia memberiku minuman berwarna transparan yang ia sebut wine. Setengah gelas yang langsung kuteguk tanpa malu.

Kami berdansa lagi kemudian. Ia memelukku dari belakang, kemudian menciumi tengkukku. Rasanya aneh, karena kumisnya yang baru tumbuh begitu menusuk. Aku teringat kumis di foto itu. Kumis yang kubayangkan akan menyapu tubuhku. Tapi tidak. Ah. Mungkin belum. Masih ada harapan untuk bertemu, bukan?

Perlahan-lahan kurasakan tangannya naik ke bagian atas tubuhku, yang langsung kupegang dan kuletakkan kembali di pinggangku. Beberapa kali ia memintaku berbalik. Sempat kulakukan, namun aku risih dengan kawan-kawannya yang menatap kami sambil bersiul riang.

Ia kembali ke mejanya, kemudian membawa segelas besar beer. Aku meneguknya dengan tak waras. Permainan ini kuprediksi akan semakin gila. Kepalaku semakin berat, maka sebisa mungkin kujaga ia agar tak menunduk terlalu lama.

Posisinya kini di depanku. Kami makin gila. Kami berpelukan di sana. Bibirnya meraba-raba leherku, dan aku diam saja mencoba menikmatinya. Sesekali ia melontarkan pertanyaan basa basi macam informasi demografi: tempat tinggal, cerita kuliah. Tapi aku tak tertarik menanyakan apapun padanya.

Ia bertanya, “Ngga ada yang marah?” aku menggeleng. Maka ia semakin gila meraba-raba tubuhku yang semakin basah. Malam yang panas, memang. Dan kami masih melakukan kegilaan itu di lantai dansa, tepat di depan meja DJ.

Beberapa kali ia mencoba untuk mencium bibirku, yang tentunya langsung kutolak lembut dengan memalingkan wajah. Belum, aku belum ingin dicium, tepatnya olehnya. Mungkin kalau ia bule tadi, aku akan lebih ganas dan mau-mau saja dicium bahkan lebih dari itu. Namun ia bukan.

Ia meminta nomor ponselku, dan aku berikan. Mungkin sewaktu-waktu kami dapat melakukan hal ini lagi, lalu bercinta kemudian. Atau mungkin malam ini? Boleh saja sebetulnya jika ia meminta. Tapi ia tidak. Ia bilang, “Mau? Kalo mau aku, ayo.” yang langsung kujawab, “Malam ini iya.” kemudian kami diam, dan aku melanjutkan, “Malam ini saja, ya.” Ia tersenyum.

Kami menikmati permainan itu. Aku memeluknya seolah-olah ini yang kuinginkan, dan memang iya. Bertemu lelaki kemudian bercumbu. Aku menginginkannya, demi apapun. Aku ingin lupa sejenak dari bayang-bayang seorang lelaki yang entah apa kabarnya hari ini.

Kawannya datang kemudian, memberikan kode untuknya berhenti. Kemudian ia pamit. Sambil berbisik ia kemudian menghirup lagi leherku seakan-akan ingin membawa aromanya turut bersamanya. Kami berciuman kemudian. Dua kecup saja. Itu ciuman pertama sekaligus tanda perpisahan yang tak ada artinya.

Lucky, you!

Dan sampai saat ini, aku belum menerima pesan darinya. Semoga memang tidak pernah ada. Aku berharap, semoga saja nomor yang kuberikan salah, dan tak ada cara untuk kami bertemu lagi, bahkan takdir Tuhan sekalipun.

Hanya dengannya? Malam itu?

Tidak.

Lelaki lain menghampiriku kemudian. Bocah. Berumur 18 tahun. Kami tak melakukan apapun selain berdansa. Aku tak ingin bercinta dengan bocah, yang bahkan mengingatkanku pada adikku. Maka kami harus mengakhiri ini segera.

Untung saja. Kawan-kawanku datang kemudian. Yang paling depan, Kakakku, paling buru-buru, menyapaku dan bilang, “Aku mabuk.” sambil tertawa. Aku ikut tertawa kemudian. Dua kawanku lainnya datang, mengajakku pulang. Aku turut kemudian.

Sambil menunggu kakakku yang sedang kencing, aku kemudian memeluk seorang kawanku, yang membuat keinginanku tercapai malam itu, “Thanks, kak.” Dan kami tertawa lepas, selepas anak kecil yang belum paham bahwa kehidupan itu sebegini menyedihkannya.

Kami berempat saling merangkul sama lain, menjaga keseimbangan tubuh kami. Ak paham betul bahwa kami memang sedang tidak waras. Kami tertawa menuju parkiran, dan menceritakan kisah masing-masing. Dan aku bilang, “FUCK! I got my really first kiss tonight, you know?” Dan mereka menimpali sambil terbahak.

Kuakui malam ini adalah malam terbaik. Aku tak ingin melupakannya, kecuali tragedi ciuman pertama sekaligus tanda perpisahan itu. Aku ingin melakukannya lagi, demi apapun. Tapi bukan dengan orang asing. Aku ingin melakukannya dengan seseorang yang beberapa hari ini muncul dalam pikiran.

Maka aku akan menunggu, dan sembari itu mungkin aku bisa mencoba lagi menjejal tubuh lelaki, maka aku akan lupa bayang-bayangnya sejenak, bukan?

Kuakui hidup yang singkat ini banyak membuatku belajar. Bahwa dibalik lampu kedap kedip itu, ada jiwa-jiwa yang ingin mengalahkan rasa terburuk mereka. Mungkin kesepian, mungkin kegagalan. Dan malam ini aku banyak belajar, tentunya untuk lebih berani lagi mengambil kesempatan. Well, kalau saja aku memanfaatkan waktu ketika bule itu masih disana, mungkin aku akan menemukan diriku telanang bulat di pagi harinya bukan?

Tapi tak apa. Aku tak ingin cepat-cepat meninggalkan dunia ini. Selamat datang dunia baru! Selamat datang lelaki-lelaki baru! Bantu aku melupakan sejenak rasa sepi ini, maka aku akan lupa lelaki yang baru kemarin bilang, “Intinya buat kali ini, silaturahmi kita tetap terjaga.”

Aku tak tahu masa depan akan seperti apa. Yang kutahu, aku hanya ingin menikmati malam seperti ini, bahkan di hari-hari selanjutnya.

.

.

Regards,

BAR.

Aku Sayang Kakak

01f6c95e8d4e2959a90788979713f1d1

Source: here.

Halo, namaku… sebut saja Riko. Mungkin aku seorangg lelaki yang berusia… entah. Mungkin 15, mungkin 20, atau lebih. Aku menemukan diriku kembali terpaku pada layar gawai yang sehari-hari menjadi temanku. Bentuknya tentu sama seperti yang kalian punya. Persegi panjang, dengan tubuh yang ringan. Maka aku senang membawanya kemana-mana.

Namaku Riko, dan ini kisah pemburuanku.

Aku menemukannya berada di balik layar gawai, nama yang cukup menarik perhatian, entah mengapa. Ia terlihat mudah berbaur. Sedetik saja ada yang bertanya, sedetik pula ia menanggapi, memberikan jawaban.

Namanya Ara.

Ia seorang perempuan berkerudung biru, setidaknya itu yang sedang kulihat sekarang, melalui foto yang ia pasang di profilnya. Ia berusia 25 tahun, mungkin lebih tua dariku. Ia mudah dekat dengan banyak orang karena ia dapat dengan mudahnya menyesuaikan diri dan membuat orang nyaman.

Aku bertemu dengannya di salah satu grup di media sosial yang kumasuki. Entah untuk apa, aku berharap mendapatkan sesuatu dari grup dengan total penghuni lebih dari 40 orang itu. Dan aku menemukannya, sedang menjawab pertanyaan dari salah satu penghuni grup.

Singkat cerita, lalu aku berusaha mengambil hatinya. Aku menariknya ke dalam kehidupanku yang bahkan aku sendiri pun tak tahu seperti apa. Apa pekerjaanku, aku tak tahu pasti. Begitupun siapa orang tuaku. Apalagi informasi perihal kehidupanku yang lain? Aku tak tahu. Jangan kau tanya.

Yang kutahu hanya bagaimana cara mengambil hati Ara, yang kemudian kupanggil “Kak”. Aku mendengar suaranya kemudian, di malam itu. Suaranya terdengar asing, namun begitu ia sudah menunjukkan ketertarikannya padaku kala kubilang, “Aku suka kakak.”

Terlalu dini memang. Terlalu dini untuk mendefinisikan rasa ini. Tapi aku tak mau membuatnya salah sangka. Aku tak mau hal ini membuatnya kaget, maka aku samarkan saja pernyataan ini menjadi sebuah guyon. Tak berhasil. Ia dengan jelasnya mendengarkan apa yang kukatakan, dan ia akan memberiku jawaban kemudian.

Kak Ara, aku mengaguminya. Ia adalah sosok perempuan hebat, yang mampu membuatku dan orang sekitar nyaman di sisinya. Ia pintar, mungkin cocok untuk mendidik anak-anakku kelak. Apalagi mendidik otakku yang bebal, jujur saja.

Aku banyak tak mengerti apa yang ia maksud, meski sudah jelas ia katakan. Di hari kedua dekat dengannya pun aku sudah berdebat dengannya. Bebal memang aku. Aku merasa bahwa ia tak cukup memberiku perhatian, maka aku dengan mudahnya marah, pun berkata yang bukan-bukan padanya. Katanya, aku salah paham. Selalu saja begitu.

Aku menemukan diriku tidak benar, kemudian. Ini salah. Apa yang kukatakan pada dunia di luar sana keliru. Bahwa aku menemukan diriku bertelanjang dada, dan itu bukan aku. Aku menemukan diriku bukan aku, dibalik jemari yang kuketuk pada layar gawai yang menemaniku tiap saat.

Aku menemukan bahwa ada kejanggalan pada diriku. Lagi-lagi… bahwa diriku bukan aku. Bahwa yang Kak Ara kenal, dan beberapa orang yang tahu aku, mungkin aku adalah bukan aku yang sebenarnya.

Aku menemukan bahwa segala kata yang kuketik dan ucapkan hanya kosong belaka. Namun egoku tinggi. Tidak benar aku salah. Yang salah adalah mereka yang tak menghargaiku. Adalah mereka yang tak menghiraukanku. Adalah mereka yang meragukanku.

Maka aku terus memohon pada Kak Ara tercinta untuk memberiku kesempatan. Setidaknya biarlah waktu yang menjawab siapa aku sebenarnya. Biarlah waktu yang membuktikan kebenaran bahwa aku memanglah aku yang aku perkenalkan pada orang-orang di balik jemariku di sana.

Kak Ara, Riko sayang Kak Ara. Kak Ara tak tahu siapa sebenarnya Riko bukan? Maka bolehkan Riko esok hari menjemput Kak Ara, dan membuktikan bahwa mungkin Kak Ara yang salah. Bahwa ada Riko, dibalik jemari yang tiap waktu diketukkan atas nama yang Kak Ara tahu benar, di layar gawai Kak Ara.

Riko sayang Kak Ara. Perkenankan Riko untuk membuktikan bahwa kata-kata ini bukan kosong. Riko sayang Kak Ara. Malam nanti entah kapan, Riko akan datang. Mungkin dengan nama yang sama, mungkin tidak. Mungkin dengan sosok yang sama, mungkin tidak.

Riko sayang Kak Ara. Semangat S2-nya Kak!

.

.

Dari yang kau kenal dengan nama Riko.

I dont care if it hurts

Judul postingan kali ini gue ambil dari salah satu lagu yang sedang gue sukai akhir-akhir ini. Lagu Creep-nya Radiohead. Versi aslinya sih jujur aja gue ngga terlalu suka. Gue lebih suka versi akustikannya, which is lebih selow mellow gitu deh haha.

Gue tiba-tiba galau nih, jujur. Beberapa hari yang lalu gue (mungkin bisa dibilang) sedang dalam keadaan yang buruk, di mana tiap malam menggigil dan badan sakit dan tenggorokan sakit dan gigi juga sakit. Artinya gue sedang diuji, gue paham betul.

Banyak banget hal yang tidak serius gue lakukan. Salah satunya mengerjakan tugas akhir gue. Dan baru sekarang gue menyesal.

Well, gue jadi bingung sendiri.

Sebenarnya, gue sedang memasuki masa galau teramat lagi. Gue ngga tahu ini takdir macam apa, yang jelas ini cukup menyedihkan sih, bagi gue. Bahwa di saat gue ingin menyudahi segala permainan cinta bangsat busuk ini, lalu muncul lagi lelaki yang pada akhirnya jadi pikiran.

Kegalauan ini ngga lain karena gue over thinking banget sih orangnya, demi apapun. Gue kepikiran aja, padahal gue tahu, bahkan bisa mastiin kalau bukan gue yang ada di pikiran siapapun kecuali Mama Papa gue.

Gue mudah sekali menjatuhkan hati gue ke siapapun, apalagi kalau sudah dibarengi dengan kata busuk macam cinta, kasih, atau sekecil kata “tertarik”. Diri gue bilang, please, Amelia jangan luluh. Lu harus dapetin bukti kalau dia bener-bener cinta sama lu. Tapi nampaknya selalu tidak berhasil. Hati gue selalu saja terjerat.

Mungkin karena memang gue lagi kosong, mungkin karena gue butuh dikasihi, mungkin karena pola pikir gue cetek, mungkin karena gue belum berpengalaman untuk mengontrol hati gue yang rapuh ini.

Hvt.

Gue berharap lagi. Pada angin. Yang tak ada wujudnya, tapi dia bisa gue rasakan di sela-sela jari gue, di telinga gue, di pikiran gue, di hati gue.

Bahwa mungkin ujungnya akan sakit, sangat mungkin sekali demi apapun. Mungkin akan berakhir seperti sebelumnya, mungkin  banget.

Gue mau banget demi apapun untuk berpikiran positif, tapi please, tunjukkin. Bantu gue untuk melihat dan merasakan bahwa apa yang lu bilang itu benar.

Terkadang.. Masih sampai sekarang. Gue berpikir untuk, please Amelia, ngga apa-apa. Teruslah berjalan, teruslah selama kau yakin. Tapi selalu ada celah untuk bersedih, demi apapun. Selalu ada celah untuk curiga dan membenci.

I think that’s enough. At least for today. I dont care if it hurts… cause my heart already broke. As simple as your call, when you said, “Wait me. Im on the way.” And the fact.. you made me waiting till idk when.. till tomorrow, and the next days… Cause you never come. 

Aku masih berharap, dan aku masih menunggu, entah sampai kapan. Mungkin sampai aku benar-benar menemukan orang yang tak akan pernah sampai hati membuatku menunggu. Karena menunggu itu adalah hal yang paling kubenci. Bukan berarti aku tak percaya, bukan berarti aku ingin pergi… tapi aku benci menunggu, sama seperti rasa bencimu pada perempuan yang kau bilang bermuka dua, tidak menghargaimu.

Cukup ah, its so emotional for me. Idk hows your feeling, really.

Tapi aku sudah siap sakit, bahkan di hari pertama kau bilang, “Aku penasaran. Aku ingin bertemu denganmu.” Jadi, mari kita lanjutkan takdir yang tak sengaja kita buat ini.

🙂